Tips Traveling ala Beginner (of traveler)

July 10, 2017

Setelah pulang dari Pulau Banyak beberapa waktu lalu - yang tulisannya belum selesai dikerjain :D - pertanyaan-pertanyaan " kok bisa" makin sering ditanyain. Sekarang ditanyainnya justru ntah siapa-siapa, bukan kawan-kawan dekat kayak sebelumnya

So, enakan di summarize semuanya kali ya, jadi setiap ada pertanyaan serupa, tinggal sodorin ostingan ini 

Secara umum, saya baru mulai traveling agak-agak mirip backpacker setahun belakangan. Awalnya ketakutan gak jelas juga, nyaman gak, asik gak, orang-orangnya gimana ya, bahkan sampe sebelum berangkat pun masih mikir, should I go or shouldn't I ?  Nah, ketakutan-ketakutan gini emang bisanya diilangin dengan cara "menceburkan" diri di ketakutan-ketakutan itu sendiri. Ah simple nya gini, takut backpackeran.. hayuklah dicoba sekali, biar kelihatan takutnya apa dan bagaimana. 

traveling like backpacker
backpacking | source : here
Beberapa tips sederhana yang bisa share based on pengalaman  :

1. Kenali team traveling kamu
Hampir di setiap trip yang saya ikuti, saya kenalan dan ketemu langsung sama team itu paling cepat seminggu sebelum keberangkatan. Duh, mana saya tipe yang gak mudah nyaman dengan orang baru, hal-hal gini bikin saya mikir berkali-kali sebelum mutusin bergabung (beneran). Tapi di perjalanan pertama saya dulu, saya beraniin diri, padahal cuma kenal 2 orang, itu pun baru 2x ketemu dan gak ngobrol sebegitunya. 

team backpacker pulau aceh
teammate | by bang iqbal
Lebih bagus lagi, dan lebih direkomendasiin lagi, kenali team leadernya (TL). Segala pertanyaan terkait perjalanan ditanyain ke si beliau ini. Boleh juga ke teammate lain yang emang gak kalah berpengalamannya. Si TL ini biasanya suka ngasih instruksi secara umum, kita akan kemana, enaknya gimana, team maunya  apa aja. Sampe ke barang-barang yang harus dibawa untuk personal, ataupun kebtuhan bersama yang tentunya harus dipenuhi bersama. Dari obat-obatan, cemilan, pakaian, senter, topi dll. Detail sekali. 

2. Packing sesuai kebutuhan
Sebagai orang yang lebih nyaman disebut turis dibandingkan backpacker, saya akan lebih nyaman bawa barang banyak di koper, trus masukin ke bagasi bis / pesawat, dan saya melenggang santai masuk ke kendaraan (apapun itu). Barang-barang pun akan tetap rapi jali di penyimpanannya. 

Eh begitu ngetrip sama kawan-kawan di sini, prinsip ini gak bisa 100% dipake lagi. Barang-barang yang dibawa secukupnya, dipacking seapik mungkin supaya enak bawa ranselnya. Yang dibawa pun kadang udah di-list secara umum sama team atau TL nya, jadi secara umum udah ketahuan harus bawa apa aja. Hindari bawa beberapa tas karena 1 ransel yang gak cukup misalnya, karena kalau sampe harus pindah-pindah boat, riweuh euy ternyata. Apalagi kalau dalam bentuk tentengan-tentengan kecil. Satu tas kecil tambahan buat nyimpan dompet dan hape masih bisa dimengerti. 

smart packing for backpacker
Smart packing | Src : here
Ingat, situ travelingnya bukan traveling cantik. Jadi bawa baju juga gak perlu meriah-meriah kali. Apalagi kalau mislanya travelingnya sambik menikmati alam. Kebelet akan lari kesemak-semak atau langsung nyebur ke laut, karena yang namanya toilet cantik model western gak akan ditemukan di sana

Saya sampe saat ini masih sering saltum kalau traveling. Tapi pelan-pelan lah.. hehe

3. Jangan sok tau!
Ini nih yang saya paling sering diingatin. Jangan sok tau. Ada hal-hal yang emang orang-orang yang suka main sama alam lebih ngerti. Mereka udah lebih ngerti dibandingkan dengan kita-kita yang sangat pemula dan kalaupun tau hanya sekedar teori. Ngasih pendapat sok atuh, tapi tanpa didiskusiin langsung eksekusi sendiri baiknya gak dilakuin, selain bisa membahayakan diri sendiri, trus ngerepotin team lainnya. 

To be honest, pernah di satu trip saya ketemu dengan orang yang sok tau banget, pengen ngelakuin gimana hatinya bilang *halah* , dan sejak itu, saya gak ngerekomendasiin dia lagi. Serem euy soalnya. 


Beradaptasi dengan lingkungan sekitar itu perlu, Gimana tingkah laku team, gimana kondisi sekitar kita, disesuaikan aja harus gimana.  Nyaman itu gak mudah dapatnya, tapi bukan gak mungkin kan ;)


So.. kapan kemana kita? :)









You Might Also Like

13 comments

  1. Wah benar banget mas. Ane juga mau coba deh traveling kemana-mana. Biar banyak pengalaman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya mbak2 mas :D , iyaa.. ayo traveling, pasti ketagihan :D

      Delete
  2. Berguna kali klarifikasinya ini haha
    *biar enggak ditanyain lagi

    yang sok tahu banget itu, awak juga pernah ngalaminya @_@

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahha... itulah kan..merusak suasana hati aja yg sok tau tu :D

      Delete
  3. ehhhh yang menjadi bahasan di grup WA semalam ternyata disinggung-singgung juga di sini wkwkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. grup itu kan sebenrnya insiprasi menulis :D

      Delete
  4. Tips yang paling penting, harus ada teman yang angkat kamera hehehe

    ReplyDelete
  5. Kayaknya orangnya itu2 ajalah kak setiap kli kk pergi traveling, :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. beberapa iya :D , tapi di tiap trip ada tambahan orang baru jg haha

      Delete
  6. Aku lebih suka sama tips pertama selain kenalan dengan orang juga mendapatkan teman baru yang bisa diajak komunikasi selama perjalanan apalagi kalo ada yang nggak tahu jalan.

    nurazizahkim.blogspot.com

    ReplyDelete
  7. Kalau saya tetep belum berani solo traveling. Harus sama yang udah kenal :D

    ReplyDelete
  8. Kadang tuuh sifat manusia suka lupa diri, baru ngerti dikit tapi rasanya udah tau banyak. Jadinya sok tau hehehe. Ini harus banget sih dijaga sikapnya soalnya kasihan yang lain ya kalau kitanya sok-sok paling tau, mereka pasti beteee. Thanks tipsnya:)

    ReplyDelete