I receveid, hence .. I would love to give

July 18, 2017

Pasti udah sering dengarkan kalau mahasiswa di luar negri itu asik jalan-jalan, foto-foto di tempat yang kece, makan yang enak-enak. Intinya mah, kuliah itu cuma sekedar alasan buat bisa senang-senang, foya-foya (pake beasiswa atau malah uang ortunya, katanya). 

Semuanya bermula dari " I received a lot, so I would love to share more to people around me"

Sebagai mahasiswa kere yang beasiswanya sempat kandas dan gak ada info kapan dilanjutin lagi, masa-masa S1 saya benar-benar kelam financially . Walaupun biaya hidup di Sarajevo tergolong jauh lebih murah dari negara-negara semacam Jerman dan Perancis, tetap aja yang namanya mahasiswa yang hidupnya tergantung dengan beasiswa suka was-was kalau seandainya kondisinya jadi seperti yang saya alami, organisasi yang memberikan saya beasiswa gulung tikar. 

So how I survived?

Gak jarang teman-teman  yang beasiswanya masih aman sejahtera nyisihin sebagian ke saya. Uang tabungan yang seadanya saya manfaatkan untuk tiket bus / tram. Kalau di beberapa tahun pertama selalu beli tiket bulanan, belakangan saya milih jalan kaki ke kampus yg jaraknya 30 menit jalan, naik turun jalan menanjak, ngelewatin rel-rel tram sebagai jalan pintas ke kampus yang kalau dilewatin malam hari inshaAllah cukup serem. 

Makan? kalau makan seadanya masih bisa dibeli, kalau pengen makan berlebih, biasanya dan alhamdulillah teman-teman international cukup baik hati untuk sesering mungkin ngajak makan bareng hehe. Pengen makan makanan asia?  Alhamdulillah ada keluarga indo dan malay yang senantiasa ngajak dinner di tempat mereka, dan gak lupa ngebungkusin sekian banyak makanan yang nantinya bisa dihangatin lagi buat makan berikutnya. 

Saking kerenya, saya dan si teman indo slalu makan satu bungkus  mie instant yang dimasak dengan berbagai sayuran dan dimakan pake tambahan nasi , dan kebawa sampe kita udah pulang balik ke indo. Rasanya aneh makan 1 bungkus sendiri hehe. 
Sharing is Caring | Src : http://bit.ly/2g3ofOz

Gimana dengan perlengkapan winter yang gak jarang rusak setelah 1 winter lewat? Alhamdulillah saya punya abang baik hati (eh iya.. si kakaknya juga haha) yang dengan santai nanyain, " Mira? nomor  sepatunya berapa? mau kan sepatu yang sama dengan istri saya? atau mau warna yang berbeda? " . 

Itu cuma sebagian kecil dari bantuan-bantuan yang saya terima, yang tak terkiran jumlahnya. 

Kerja part time gimana? gak semudah yang dibayangkan, gak semudah di negara-negara maju lainnya. Saya? pernah jadi cleaning service di rumah kenalan, walopun gak bertahan lama. Dan belakangan digaji - walopun sebenarnya harusnya gak digaji- kerja sebagai asisten + private tutor di perpustakaan kampus. 

Begitu juga selama S2 yang harusnya selesai paling lama 2.5 tahun, saya molor sampe 3.5 tahun. Kerja part-time udah pasti (belakangan) . Karena udah ngerasa gimana sulitnya hidup di jerman dengan biaya hidup yang lumayan mahal - karena saya udah gak ada beasiswa lagi , jadinya gaya hidup saya jauh lebih hemat. Sangat malah. 

Dan..

Sama dengan pengalaman S1 dulu, masa-masa S2 setelah gak ada beasiswa pun luar biasa sekali.
Tiap dinner ada yang ngajakin makan bareng , potluck seadanya, sisanya yang lain pasti akan bawa sebanyak-banyaknya haha. Undangan makan hampir selalu ada, minimal seminggu sekali, dan udah pasti tiap bulan ada, alias pengajian muslim indo hehe

Find happiness in Sharing
Find happiness in Sharing| Src : http://bit.ly/2g4kVy8


Ketika uang semakin menipis dan saya makin lelah untuk kerja part-time, belum lagi tuntutan untuk nyelesain thesis semakin bertubi-tubi,  sahabat-sahabat saya selalu muncul.

"Mir, cek rekening ya" , Hiks.. langsung banjir air mata
"Mir, gw ada masak xxx , halal kok " , iyahh.. pasti dimakan :D

Salah satu kebiasaan saya di sana adalah ngopi atau nyoklat di centrum. Begitu kondisi keuangan memburuk, kebiasaan-kebiasaan ini menghilang, cukuplah dengan kopi yang ada di rumah saja hehe. Ada satu mba yang basically keluarga banget (ya iya..sakit aja nginap disana sampe seminggu, lebaran juga, pas lagi suntuk juga, pas pengen bakso juga kesana *eh) ngajak nyoklat di tempat biasa, saya nolak berkali-kali karena emang lagi seret parah. Tapi setelah beberapa kali dibujuk dan saya juga pengen banget, akhirnya ikut nyoklat dan mesan yang paling murah. Eh ternyata ditraktirin hehe. Dan sejak hari itu, saya ngelunjak dengan mesan yang biasa saya pesan, karena tau akan dtraktir haha *plak

Bersyukur bisa kenal dengan orang-orang super baik seperti mereka. Eh bukan karena dibantu juga. well basically they were my partner in crime juga :D

Apa cuma terjadi sama orang indo??

big NO lah..

rommate saya selama di Bosnia misalnya, kalau diliat dari gayanya sehari-hari, gak akan nyangka kalau ada akan kesulitan financially.  Pernah sekalinya dapat tugas design dan mereka gak punya bahan yang dibutuhin. Mau beli artinya gak bisa makan beberapa hari kedepan. Alhasil mereka ngurip barang-barang bekas untuk dijadiin bahan dasar design, potongan ranting-ranting pohon, dedaunan, dan barang-barang dari alam yang bisa dipake, walaupun gak bakalan bisa bertahan lama.  


Trus maksud dari tulisan ini??

Beberapa kali saya ketemu teman-teman mahasiswa ataupun non yang ketika saya ajak makan bareng komentar kalau saya ada maksud tertentu ngajakin mereka ketemu tanpa ada event apapun. Atau ketika saya beli sesuatu untuk dimakan bareng, nraktir kopi, dll saya dianggap showing off that I have more money. The last one hurt so much when it happened -_-

big NO !!

It means, saya pengen orang-orang disekitar saya juga menikmati apa-apa yang saya nikmati. Mungkin gak banyak, gak berlimpah ruah. Gak semuanya harus berbentuk materi, karena saya percaya mendoakan sahabat tanpa mereka ketahui merupakan hadiah yang luar biasa.

 I wanna feel that happiness when I used to received back then. Thats all.


You live, you learn
You live, you learn | Src : http://bit.ly/2h1l5uz


* Oiya.. prinsip saya selama masih kuliah aka berstatus mahasiswa artinya masih kere, kecuali udah punya penghasilan sendiri sambilan kuliah. Makanya lebih suka ngajak yg masih sekolah buat makan bareng :D



You Might Also Like

3 comments

  1. Aku dah baca sampai ending yak. Ini aku tinggalkan jejak. Hihihi

    ReplyDelete
  2. Ya ampun Mira......aku ngebayangin gimana sulitnyaaa....

    ReplyDelete
  3. Dan itu membuat dirimu semakin cool di mataku, Miiiraa! Salam dari fans berraaat! Pengalaman benar-benar guru yang berharga ya, Mira.

    ReplyDelete