In traveling, I found Peace

April 19, 2017

Kurang lebih 6 bulan terakhir saya keranjingan sama yang namanya traveling, backpacking , camping.. ah,,you name it lah. Apapun istilahnya, intinya ngetrip dan menikmati alam.

Sebenarnya udah dari kapan tau suka ngetrip, bedanya dulu lebih minat ke perkotaan, mempelajari sejarah dan kebudayaan orang *kalo soal budaya saya masih sangat tertarik sampe sekarang atau traveling sekalian reuninan sama teman-teman lama yang berdomisili di kota/negara tujuan. Ya mungkin karena kondisinya dulu memungkinkan saya untuk ngetrip kayak gitu. Sebelum akhirnya balik for good ke Aceh,  saya niatin untuk suatu hari nanti akan ngetrip dan menikmati alam Aceh. Alhamdulillah 1.5 tahun kemudian saya akhirnya beraniin diri gabung dan kenalan dengan orang-orang baru yang super ahli soal traveling.

lets plan for traveling
lets plan for traveling | Src : http://bit.ly/2oNg3Dr

 Kalau taon lalu,  pertanyaan yang paling sering saya temui tiap mau / pulang ngetrip:
1. Yakin?
2. Kok ? sanggup backpacking gitu?
3. Mira? Yakin? Mir??

Sekarang udah agak diupgrade lah,jadi misalnya :
1. Iihh g ngajak-ngajak,,,kapan trip lagi?
2. Mir, you look way happier than before, is it that much fun?
3. Are you on holiday 24/7 ?
4. Mir, pake rok? *kalau liat postingan di fb, pasti ketahuan siapa yang nanya ini :D
5. Why ??

Sejauh ini ,travelingnya saya masih terbatas di Aceh aja, itupun baru beberapa tempat. Kenapa? Karena budget dan waktu liburnya cuma cukup untuk di sekitaran Aceh aja, yang lainnya tergantung budget di kemudian hari. Iya, saya nabung juga kok untuk traveling. Jadi kalau ada yg bilang, g ada duit buat travel tapi pengen tapi ngakunya gak ada duit tapi hobinya belanja-belanja? Menurut akal sehat saya itu namanya gak niat traveling memang. 

Sometime you need to sacrifice one thing to get another. 
Not everyone can get all at once


Back to the reason behind this post.
Ketika akhirnya saya menjerumuskan diri di sekolompok teman-teman yg hobi traveling ini, tentunya saya punya alasan, atau target apa yg ingin saya dapat dari traveling ini :

1. I found peace in traveling

Setiap mau traveling, seringnya saya panik, kerjaan A belum beres, sebelum berangkat harus submit kerjaan B, pengen ngabisin weekend sama ponakan tapi godaan traveling lebih gede. Belum lagi seringnya udah H-1 perlengkapan masih sangat kurang. Ya maklum lah ya, sebelumnya tiap travel pake perlengkapan si abang ipar yang super complete – walopun sebagian sering dikeluarin dari ransel :D , dan sekarang nyoba beli satu-satu, sesuai budget dan kebutuhan saat itu.

Secapek apapun, sejauh apapun perjalannya, semua terbayar ketika sampai ke lokasi. Rasanya sumpek di kepala, masalah yang bejibun banyaknya, tanggung jawab yang gak kalah bejibunnya, semua bisa terselesaikan (baca: dilupain) begitu aja ketika dengar suara ombak, suara air terjun, suara kicauan burung, melihat warna-warna indah nan cerah di laut, melihat tanpa ada batasan di laut lepas, ataupun menikmati hijaunya pepohonan di sekitar.

Enjoy the view
Enjoy the view | Src http://bit.ly/2oUqreB

Pelarian dari masalah? Bisa jadi. Tapi positifnya gini, ketika pulang nanti, selain capek dan baju kotor, ada pikiran baru yang lebih segar ikut dijadiin oleh-oleh. Ada ilmu baru yang didapat dari teman-teman satu team yang gak jarang ikut ngebantu saya nyelesain masalah yang ada.

So, gimana saya bisa nolak tiap diajak? :D

2. I travel, then I write

Kalau sekarang banyaknya blogger-blogger yang dari nulis bisa traveling, saat ini saya sebaliknya hehe. Well, kalau dari awal diniatin buat nulis mungkin akan jadi beban *IMHO. Tapi saya anggapnya dokumentasi pribadi, ke tempat mana aja yang udah dikunjungi, nemuin apa aja, ada kejadian seru apa aja, yang gak boleh dilakuin pas traveling atau ada hal-hal menarik lainnya. Syukur-syukur kalau postingan saya bsa sekaligus memperkenalkan tempat-tempat cantik di Aceh ke luar, alhamdulillah juga kalau tulisan tak seberapa mana bisa jadi informasi menarik buat yang lain.

 3. Ketemu orang baru, dapat ilmu baru

Salah satu cara mengenal seseorang adalah dengan traveling dengannya. Alhamdulillah sejauh ini, tiap saya ikutan traveling..eh salah.. setiap saya diajak dan mengiyakan ikut traveling, anggota teamnya seru-seru. Kalaupun ada yang agak ajaib kelakuannya, gak sampe bikin kita jengkel lah :D

aceh backpacker pulau raya
aceh backpacker pulau raya | Sr : Dian

Selama camping misalnya, suka banget ngeliat teman-teman itu tanpa harus ditugasi apapun, langsung bergerak nyari kayu bakar lah, bantu-bantu pasang tenda / hamoock lah. Bahkan di pulau Breuh dulu, yang bersih-bersih dan cuci piring aja bergantian tanpa ada komando dari siapapun. Ini yang bikin salut dari team yg isinya 70% cowok ini. * Oya, tiap trip orangnya suka gonta-ganti, tapi kelakuannya sama semua :D

Dari pembicaraan serius sampe becanda pun kadang masih ada yg bisa diambil baik-baiknya. Bahasan bisa super serius yang ditambah dengan debat-debat gak kalah serius, sampe bahasan-bahasan sederhana tapi sarat makna *halah

 4. Just because I wanna travel

Daann... yang paling sering dijadiin alasan adalah… gak ada alasan yang bisa dijabarkan. Pokoknya saya mau traveling, udah gitu aja.



Itu alasan saya (sejauh ini), Kalau kamu?

keindahan alam pulau raya
Alam pulau raya | Src : Dian








You Might Also Like

0 comments