Serba-Serbi Persiapan Umrah

March 13, 2017

Ngomongin persiapan keberangkatan umrah itu gak sekedar nyari travel yang nyediain paket umrah sesuai keinginan kita, trus bayar, dan ta daa.. berangkat lah kita. Saya termasuk yang berfikir kayak gitu. Apalagi di awal-awal daftar umrah, ada si kakak - yang belakangan batal berangkat- yang ngurusin semuanya, jadiya saya gak mikir apa-apa selain nabung biaya keberangkatan.

Nah, apa aja yang harus disiapin?

1. Cari travel + paket umrah
Sekarang ada banyak travel umrah yang menyediakan berbagai macam paket. Ada yang promo 10 hari, ada yang nambahin paket tour ke negara-negara lain, ada yang super murah dengan penerbangan beberapa kali transit, ada juga yang terkesan murah dengan penerbangan awal dari kota lain. Dan masih banyak lainnya.

Siapa sih yang gak pengen umrah, apalagi kalau bisa dapat paket murah meriah? Semua juga mau. Tapiiii.. perhatin dulu murah meriahnya. Keberangkatan dari mana, pake transit (beberapa kali) atau malah direct, lokasi hotel dengan masjid gimana, ntah itu di Madinah maupun di mekkah.

Jamaah Umrah Sarmaniya Tour 2017
Jamaah Umrah Sarmaniya Tour 2017
Satu hal yang harus diingat, ibadah umrah / haji itu cukup berat. Dari awal niat kita (seharusnya) memaksimalkan ibadah selama disana. Jangan sampe karena milih travel dan paket murah meriah tadi, kita udah kelelahan di perjalanan, trus pas sampe ke tanah haramnya malah istirahat. Jangan sampe.

Lokasi hotel dan masjid juga perlu diperhatikan. Di Madinah, hotel-hotel semuanya di sekitar masjid, jalan dikit nyampe. Di kasus saya, dari hotel ke masjid itu ngelewatin gerbang 6, sedangkan tempat sholat cewek itu di gerbang 13, 25 (lainnya gak tau) . Artinya… perlu tenaga lebih untuk jalan.  Apalagi cewek suka ada aja yang bikin harus bolak-balik hotel huhu

Paket umrah yang saya ambil itu sekitar USD 2000 - 2100 (pemebayarannya boleh nyicil, alias nabung dikit-dikit), 14 hari, dan yang paling penting, penerbangannya direct dari Banda Aceh - Jeddah, dengan Garuda.  Fasilitas yang disediakan koper, tas kabin, tas selempang, neck pillow, syal, dan mukena / kain ihram. Sebagian besar travel akan ngasih yang sama kok. Jarak hotel di Mekkah sekitar 100 - 150 m dari mesjid, tinggal jalan kapan mau ke mesjidnya.

2. Pengurusan berkas
Berkas-berkas disini biasanya dilist-kan sama pihak travel. Selain passport, ada berkas-berkas lain yang harus disiapkan, salah satunya passphoto dengan tampilan wajah 80% (kayaknya). Print lebih banyak dari yang diminta pihak travel, karena nanti pas kita suntik meningitis, pake passphoto juga.

Selain berkas-berkas ini, untuk yang berangkat tanpa mahram juga harus membayar sekian rupiah untuk mahram. Bagusnya semua diselesaikan diawal-kan, jadinya pas berangkat gak kalang kabut lagi.

3. Suntik meningitis / Flu / Kontrol Haid
Suntik meningitis itu diwajibkan bagi jamaah yang hendak haji / umrah. Karena setelah suntik kita akan diberikan kartu kuning sebagai syarat keberangkatan. Gak di semua rumah sakit / puskesmas menyediakan ini. Coba deh google, untuk daerah A suntik meningitis umrah bisa di mana. Di Banda Aceh sendiri, salah satu tempatnya ada di puskesmas Ulee Lheue , dekat pelabuhan penyeberangan ferry ke sabang.

Kalau suntik untuk flu itu optional, boleh iya boleh gak. Kalau merasa perlu ya disuntik aja. Namanya juga buat jaga-jaga.

Kartu kuning meningitis
Kartu kuning meningitis | Src : http://bit.ly/2mCi5qA

Sedang untuk kontrol haid, katanya disarankan 2 bulan sebelum keberangkan. Dan saya malah ingatnya 2 minggu sebelum keberangkatan *ck ck .Sempat panik sampe hubungi teman-teman dokter nanyain solusi, dan berakhir di bidan yang ketika obatnya diminum sayanya langsung haid (padahal belum jadwal) . Obat ini harus diminum tiap 24 jam, rutin setiap hari sampe selesai umrahnya.

Dari ketiga suntik-suntikan ini, saya cuma suntik meningitis (beberapa minggu sebelum keberangkatan karena lupa juga). Biayanya sekitar IDR 350 , kalau ditambah flu sekitar IDR 550. 

4. Perlengkapan umrah

a, Pakaian
Banyak yang nyaranin untuk gak bawa banyak barang, terutama baju, karena nanti bisa beli selama umrah. Pengalaman kemarin untuk pakaian saya bawanya kurang, jadinya keseringan nyuci baju / jilbab. Apalagi saya gak pake mukena, jumlah jilbabnya harus lebih banyak. In case pake mukena, bawalah beberapa, jangan cuma 1 atau 2. Apalagi kalau umrah di Mekkah nanti, siap umrah biasanya keringatan parah – terutama kalau umrahnya pas lagi padat sama jamaah, ataupun pas terik-teriknya.

Oiya.. sebelum packing, sebaiknya cek dulu suhu di kedua kota tersebut. Walaupun jaraknya cuma 6 jam perjalanan, suhunya jauh berbeda. Madinah dingin agak-agak bikin beku, Mekkah justru panasnya bikin gerah.  Kalau memang suhunya dingin, siapin semacam legging atau pakaian dalam utk musim dingin / atau disesuaikan, plus jaket.  Dinginnya Madinah disertai dengan angin kencang.

Kaos kaki bawalah yang nyaman dipake buat jalan di lantai keramik. Kalaupun ngerasa udah biasa dengan kaos kaki, ternyata jalan jauh di atas keramik berasa banget lelahnya untuk nahan beban badan biar gak kepleset. Atau bawa sepatu tambahan – yang biasa dipake nenek-nenek di turki kalau sholat – jadi di-double-in dengan kaos kaki kita.

Kaos kaki tawaf / sai
Kaos kaki tawaf / sai | Src : http://bit.ly/2mRcyN6
Trus untuk dalaman, kata teman yang udah duluan umrah, disaranin pake yang sekali pakai langsung buang. Lebih nyaman dan ternyata emang iya. Dan bisa mengurangi penggunaan pantyliner juga. Baju tidur cukuplah bawa seadanya, toh kita cuma dipakai sebentar, trus sisanya kita (usahakan) selalu di masjid kan

b. Personal Things aka Make up dll
Dengan kondisi (hampir) selalu dalam keadaan berwudhu, tetap perlengkapan ini gak boleh dilupain. Secara umum, saya bawa segala sesuatu yang kira-kira akan saya butuhin di sana, misal pelembab kulit dan lipbalm.  Dua yang saya sebutin ini cukup penting untuk selalu ada di tas. Berhubung saya make Vaseline buat kulit dan bibir, jadinya cukup dibawa 1 aja hehe

Untuk memudahkan, pindah vaseline ke container mini, banyak dijual di supermarket. Biasanya sepaket dengan botol mini spray yang bisa dipake buat diisiin air zamzam – untuk disemprotkan ke muka.

perlengkapan makeup selama umrah

Yang kelihatan di photo di atas misalnya.  Ada bedak, beberapa jenis pelembab dan sejenisnya – semua saya masukkan ke mini container, ada sikat gigi buat traveling, hand sanitizer, sisir (yang kecil aja kalau ada), gunting kecil buat tahalul, pembersih muka – dalam mini container juga, sama mini box warna coklat yang saya jadiin tempat nyimpan peniti, bros, ataupun pentul kecil buat jilbab. Bisa ditambahin dengan alat jahit sederhana, siapa tau ada yang robek-robek. Dari ke semua itu, cuma vaseline (dalam mini container) yang selalu saya bawa kemana-mana dan emang cuma itu yang dipake.

Oiya, jangan lupa obat-obatan dan vitamin yak. Apa yang mau dibawa konsultasikan ke dokter, plus tambahan counterpain, inshaAllah bermanfaat sekali hehe

5. Paket telpon / internet
Ada beberapa pilihan paket telp atau internet. Karena grup saya komunikasi via whatsapp, saya gak beli kartu telp baru selama disana. Tapi butuh internet, sedangkan untuk beli kartu internet harus ad passport - yang begitu nyampe di hotel dikumpulin sama pihak hotel.

Trus gimana?
Solusinya, bisa manfaatin wifi yang ada di lobby hotel atau beli paket internet umrah punya telkomsel. Katanya sih kalau beli di grapari bisa dapat kuota lebih banyak. Saya taunya - dan butuhnya- belakangan, jadinya belinya pas udah di Madinah. Tapi internetnya dinyalain pas di luar mesjid aja ya, kasian waktu ibadah di mesjidnya nanti ;)

6. Lain - lain
Saya ditanyain, seberapa ngaruhnya jarak hotel dan tempat sholat. Ngaruh banget. Coba diperhatiin rencana saya selama di Madinah misalnya :
  • 04.00  - 04.30  - Ke masjid lebih awal, sempatkan sholat Sunnah, tahajud, tadarus dan amalan-amalan lainnya. Kenapa jam segitu? Sedang subuhnya jam 5.30 . Supaya dapat shaf paling depan di dalam mesjidnya. Karena kalau dapat shaf di belakang, keseringan pas lagi sholat dilangkahi, orang lalu- lalang, lagi duduk antara dua sujud ada yang megang kelapa minta ijin lewat dan sebagainya. Belum lagi kalau bawa Quran sendiri dan masukin ke dalam tas yang kita letakin di depan shaf, dilangkahi pula sama yang lewat-lewat. Serem ya. Oya.. 1 jam sebelum jadwal sholat biasanya udah penuh, gerbang masjid ditutup dan kebagian sholat di halaman.
  • 07.00                   : balik ke hotel buat sarapan, lanjut istirahat
  • 10 – 00 – 11.00   : ke masjid lagi, dhuha sampe selesai sholat zuhur berjamaah
  • 13.30 atau 14.00 : balik ke hotel untuk makan siang, dilanjutkan isirahat sejenak sebelum ashar
  • 15.00 – 15.30      : ke masjid lagi untuk ashar, maghrib dan isya. Nanggung untuk balik ke hotel diantara sholat-sholat itu karena halaman masjid padat jamaah, kadang suka lama jalannya dan begitu nyampe hotel eh udah waktunya balik ke mesjid. Tapi kalau udah terlalu lelah, ada 1 sholat dikorbankan untuk sholat sendiri di hotel *hiks
  • 21.00                 : balik ke hotel buat makan malam , terlambat dari jadwal makan, restonya udah tutup. Banyak yanb berlama-lama di ruang makan untuk bersilaturrahim dengan jamaah-jamaah lainya. Ada juga yang langsung istirahat, karena akan lanjut itikaf pukul 2 nantinya. Atau kalau ibu-ibu ada edisi belanja-belanjanya, sedang si bapak-bapak siap-siap ngeluarin pecahan riyal hehe. Jam setelah isya ini ada juga dimafaatkan untuk mencuci pakaian kotor.  Gak jarang jam 12an baru pada tidur.

Subuh di Masjid Nabawi Madinah
Subuh di Masjid Nabawi Madinah
Nah..kebayang kan, misalnya punya jadwal pribadi kayak gitu, bakalan lebih nyaman kalau lokasi hotel dekat dengan tempat sholat, jadinya kalau ada apa-apa ke hotelnya mudah. Contoh kasusnya karena kurang tidur maunya setiap jeda satu sholat dengan yang lain bisa rebahan di rumah, tidur sekejap. Lokasi hotel yang dekat memungkinkan untuk pulang sebentar dan gak terlambat untuk balik di waktu sholat berikutnya. 

Sedangkan di Mekkah, kalau lokasi hotelnya gak jauh alias dekat kita cuma perlu jalan kaki ke masjid, akan memudahkan kita untuk bisa tawaf setiap saat juga. Di sini lokasi sholat cewek ada yang jauh di dalam masjid, di dekat kabah yang biasanya terlalu padat. Ataupun di lantai 2 ( lumayan gak padat). Saya sendiri belakangan sholatya di lantai 3, yang kalau maghrib sampe subuhnya gak semua shaf terisi. Padahal datanya udah menjelang sholat sekalipun. Lebih mudah dibandingan dengan Madinah ( dalam hal waktu sholat dan tempat sholat untuk cewek)

Suasana di sekitar ka'bah
Suasana di sekitar ka'bah 
Selama di Mekkah, alangkah baiknya diatur waktu dengan baik, supaya target ibadahnya tercapai semua, ya itu sholat sunnah, sholat jamaah, tadarus, itikaf, puasa (senin kamis kalau mau), juga tawaf sunnah yang bisa dikerjakan setiap saat.

Lokasi shalat di lantai 3
Lokasi shalat di lantai 3


Save the earth!

Di kedua kota ini, di mesjidnya disediakan air zamzam dan gelas-gelas plastik. Biasanya setiap habis dipake langsung dibuang. Kebayang sebegitu banyaknya jamaah, berapa banyak habis gelas plastik?

Salah satu spot air zamzam
Salah satu spot air zamzam
Belum lagi plastik atau kresek buat sandal, sampah lagi ujung-ujungnya.

botol minuman
botol minum | Src : http://bit.ly/2lS9ott
Saya sendiri gak tau apa diolah lagi, atau diapakan sampah-sampah plastik itu. Tapi harusnya ada kesadaran (dari yang mau sadar) gimana caranya kita ibadah di sana tanpa lupa untuk tetap menjaga bumi.

Caranya? bawa botol minuman sendiri, tinggal refill setiap saat. Sedangkan untuk sandal/sepatu, bawa satu tas kecil utk sandal. Kalaupun harus pakai plastik, ya satu itu aja selalu disediain di dalam tas, jangan dibuang trus ambil lagi pas ke mesjid.

*Untuk persiapan lain-lainnya, sering-sering komunikasikan dengan pihak travel, tanya ke orang-orang yang udah pernah umrah, atau manfaatin si mbah google

**** 

Nulis persiapan umrah aja kerasa capeknya, tapi secapek apapun persiapan keberangkatan, tujuannya supaya kita nyaman juga ibadahnya, dan inshaAllah semuanya  akan terbayar ketika menjejakkan kaki di tanah haram nantinya :)





You Might Also Like

2 comments

  1. catet dulu dengan niat semoga niat menuju tanah suci dimudahkan...amin. makasih reviewnya mbak

    ReplyDelete
  2. Ijin bookmark kak...mudah2an ada jalan kesana

    ReplyDelete