Backpacking ke Pulau Aceh (II) : Exploring Pulau Teunom

January 11, 2017

Di part II ini, ceritanya cuma sekitar perjalanan kita dari Pulau Breuh ke Pulau Teunom, dan ngapain aja selama di sana  (day 3 & partly day 4). 

Pulau Teunom, Here we go!

Malam ketiga di Pulau Breuh, kita packing keperluan untuk 1 malam di Pulau Teunom. Rencana selama di pulau :
- Mampir 1-2 jam di pantai keureusek, hunting foto dan main
- Hiking ke kuburan tua
- Berenang di salah satu sisi pulau
- Mancing
- Camping

Pantai Keureusek dari jauh


Pantai Keureusek
Coba mendarat di pantai Keureusek dengan kapal kecil | Src : Awi
Sayangnya. dua rencana pertama terpaksa dibatalkan karena kondisi yang tidak memungkinkan kapal mendarat, bahkan ada yang udah nyoba nyeberang dengan kapal yang rada kecilan tapi ternyata masih gak memungkinkan. Hiking juga batal karena guide (untuk hiking) yang sedang berhalangan. Jadinya begitu nyampe pulau, plan kita berubah sebagian.
Tiba di pulau teunom
Tiba di dermaga pulau teunom | Src : Awi
Sambil menunggu sore hari, ya sampe setidaknya matahari gak terik-terik amat, we spent the day dengan lunch, ngopi, tiduran di hammock / pantai.. atau sekedar duduk-duduk sambil ngebahas ini itu. Ada juga yang udah minta tolong si teman masangin hammock, eh belakangan hammocknya ditidurin sama yang lain. Adaaa :D

Sunny day and beach
Santai di pantai 
Pesta Seafood di Pulau Teunom

Rencana-rencana kita di awal keberangkatan memang banyak yang berubah, tapi kita malah ngelakuin banyak hal-hal tak terduga dan gak kalah fun nya.

Sore itu kita bergerak ke sisi kiri pulau, explore bagian pulau yang di sekelilingnya banyak batu-batu besar yang menjulang. Katanya, di sekitar situ ada satu tempat yang cukup tertutup dari arah laut, jadinya kita bisa mandi laut sepuas hati. Tapi nanti, setelah kita selesai ngelita-liat sisi pulau itu.

tebing bebatuan di pulau teunom
Tebing bebatuan di Pulau Teunom | Src : Rubama
Tebing-tebing tinggi yang saya maksud itu belakangan dijadiin lokasi mancing teman-teman. Persiapan mancing cukup lengkap di bawa dari banda aceh. Untuk para pecinta mancing, pasti ketagihan kesini. Setiap mata pancing dilempar, setiap ada satu ikan yang kepancing *g juga dink :D .

Saya aja yang gak ngerti-ngerti amat sama mancing betah ngeliat mereka mancing. Kayaknya seru. Tapi ada juga sih yang udah ngambil posisi paling kece, bisa duduk dengan santai sambil mancing, peralatan cukup canggih tapi nasib berkata lain, gak ada ikan yang kepancing. Adaaa *dikeplak bang bewe :D
fishing on the cliff
Bang bewe mancing ceritanya 
Sayangnya, ikan hasil pancangan (dan yang bisa dimakan) lupa difoto.

Poor little dory, but cant be eaten 
Oiya, seafood disini gak cuma ikan aja. Ada beberapa jenis seafood yang sebelumnya cuma pernah liat di tv. Excited ngeliatnya. Rada-rada serem pas ditawarin makan, tapi ternyata enak dan nagihin.

Ada abalone atau dalam bahasa indonesia disebut kerang mata tujuh. Abalone termasuk makanan untuk kelas atas, karena harganya yang cukup mahal. Bahkan kabarnya, di restoran-restoran, setiap abalonenya bisa dijual dengan harga jutaan rupiah/porsi.

Cara penyajiannya pun bervariasi. Seringnya abalone ini disteam dan dimakan dengan saos yang khas. Ada juga yang langsung makan gitu aja, fresh dan lebih segar rasanya (katanya). Ternyata kalau dibakar juga sangat enak. Ketagihan nyobainnya. Jadi gak aneh setelah nyicipin dikit, teman-teman langsung nyari abalone lagi. Enak sih ya


Ketala atau abalone
Kerang mata tujuh atau abalone, enaaakkk | Src : Iqbal
Ada lagi yang namanya Sea Urchin. Well, sebenarnya pas ngeliat bentuknya cuma nuduh kalau itu sea urchin. Lagi.. sebelumnya cuma pernah liat di tv, dan semakin yakin pas ngeliat isi dalamnya yang berwarna kuning dan bisa dimakan. 

Helmet Urchin, rasanya gurih-gurih asin | Src : Iqbal
Kata mbah google, Helmet urchin ini, atau nama latinnya Colobocentrotus atratus, merupakan spesies landak laut dari keluarga Echinometridae. Dalam bahasa hawai, urchin ini dikenal dengan nama kaupali, yang artinya cliff-clinging, alias melekat di tebing.  Kalau diliat sekilas, bingung juga bagian mananya yang bisa dimakan, sayang juga kalau "dibedah", karena bentuknya yang unik dan dilapisi warna ungu yang cantik.

kerang motif batik
Kerang cantik motif batik | Src : Iqbal
Kerang motif batik ini familiar banget kan? kalau suka maen keong waktu kecil dulu, pasti udah g asing dengan yang satu ini, tapi yang ukurannya jauh lebih kecil. Seandainya "penghuni" di dalam cangkangnya g ada, pasti udah saya bawa pulang. Eh tapi kalau yang ini, gak ikutan kita makan kok, cukup dinikmati cantiknya aja :D


Mandi Lauuuuuut..

Setelah mancing dan explore bagian pulau yang berbatu besar, dalam perjalanan balik ke lokasi camping, rencananya kita mau mandi di dekat bebatuan yang cukup tertutup dari arah laut. Saya dari awal gak ada rencana ikutan mandi karena malas ngurusin jilbab. Tau lah ya seribet apa cewek kalau harus mandi laut.

Emang yang namanya rejeki gak kemana. Teman-teman yang cowok malah pada gak jadi mandi, cuma main bentar dan langsung bergerak ke lokasi camping. Jadilah saya (setelah dibujuk kak ru) dan kak Ru langsung nyebur. Been so long, mandi laut (tanpa jilbab) di lokasi yang cukup privat itu. Berasa kayak anak kecil yang dapat ijin mandi di kolam di siang hari yang terik, gak nunggu lama untuk nyeburin diri ke air, berendam lama-lama di air yang udah mulai dingin itu. Ditambah angin sore yang cukup bikin kita gemeteran kedinginan.
beach, white sand, and sea in Pulau teunom
Siapa yang gak betah dengan pemandangan kayak gini <3
Tapi karena ini sesuatu yang udah sekian lama gak kita lakuin, walopun cukup kedinginan, tetap aja kita betah nambahin beberapa menit lagi, menikmati hamparan laut, mandangin langit biru, dengan tetap ngadem di dalam air.

Thanks to teman-teman (cowok) yang gak jadi mandi, saya dan kak ru bisa bebaassss mandi disitu :D . We should do it again in some other trip kak ru :D


Night at the empty island

Berasa udah sekian lama jauh dari peradaban, awalnya gak ada yang sadar kalau itu malam tahun baru. Teman-teman mulai masang hammock buat tidur, tenda, dan nyiapin makan malam dengan menu seafod yang berhasil dikumpulin sore tadi, sebelum akhirnya hujan deras memaksa kita mindahin semuanya ke balee.

Makan malam dengan menu seafood + mie instant *teteup , dilanjutin ngopi dan ngobrol ala kadar sambil nunggu pergantian tahun. And the rest of the night, we camp at the balee (wooden hall, red)


Good morning 2017

A very good morning in 2017. Seandainya tiap bangun pagi ada hamparan laut nan indah kayak di Pulau teunom, pasti gak akan ada lagi sindrom "i hate monday" dan malas ngantor.  Seandainya yaa..

Good morning 2017 | Src: Iqbal

A very blessed morning to be in a beautiful island with wonderful people. Cant ask for more.

We - in one frame | Src : Awi

Pagi itu, setelah sarapan dengan menu sisa semalam plus abalone yang udah kita kumpulin tapi gak sempat dibakar karena hujan, kita mulai beres-beres barang dan bersihin tempat yang udah kita pake untuk berteduh semalaman.

kerang bakar / abalone bakar
Abalone pepes, eh bakar maksudnya :D
Menjelang pukul 9 pagi, jemputan datang.. dan kita pun kembali ke Pulau Breuh. Petualangan berikutnya sudah menanti :)

Heading back to Pulau breuh | Src : Awi


See you some other time Pulau Teunom <3





You Might Also Like

12 comments

  1. Replies
    1. hahahha... next time lagi yok jol :D

      Delete
  2. Subhanallah... cantik banget pulaunya mba..
    Itu ikan dori? Ak pikir ikan dori tuh warnanya kaya di finding nemo itu loohh

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh apa bukan ya ? :D

      iyaaa...pulaunya cantik banget.. klo ke aceh coba deh kesana

      Delete
  3. Wahh jadi pengen traveling kesana deh wkwkwk

    Salam dari www.mltazam.com :)

    ReplyDelete
  4. Wiih, kayanya Teunom seru juga.

    Itu sama temen2 Traverious yak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama tmn2 yg pasti, salah satuya fais traverious :D

      Delete
  5. wah nyesel pas ke aceh gak mampir...


    ReplyDelete
    Replies
    1. kemana aja pas di aceh nya?? pulau teunom kayaknya jarang didatengi turis sih, tapi bisa2 aja

      Delete
  6. Wah ada ikan dori-nya, ada nemo-nya jg gak mbak? hehe
    TFS, indah pulaunya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha coba snorkling atau diving, kali kelihatan nemonya yak :D
      thanks udah mampir

      Delete