Weekend gateway ; Camping di Pulo Raya

December 20, 2016

Weekend kemarin, tepatnya tanggal 17 - 18 desember 2016, saya akhirnya bisa ikutan ngetrip ala backpacker (katanya) ke Pulo raya di Aceh Jaya , dan gak nyangka, perjalanan 2 hari 1 malam itu benar-benar sesuatu yang sangat menyenangkan dan bikin ketagihan *nulis sambil liat jadwal kosong untuk trip berikutnya :D

Trip ke Pulo Raya ini diinisiasikan oleh teman-teman di Aceh Backpacker, yang sebelumnya udah pernah kesana juga. Di satu sisi ngerasa agak tenang karena udah ada para ahli dunia per-backpackeran, tapi di sisi lain mulai ngeri sendiri, bisa gak ya survive jalan sama mereka *haha

Bahkan setelah mengiyakan untuk ikutan pun, masih aja kepikiran hal-hal sepele semacam "ntar di sana toiletnya gimana? mandinya? bawa tenda..ih malas, mana gak ada yang dikenal lagi" . Sampe kemudian alasannya berubah jadi " daftar aja dulu, ntar kalo moodnya gak pas tinggal cancel" . 

Err...

Persiapan camping

Sebagai orang awam dalam nyiapin segala sesuatu yang berhubungan dengan camping,  yang ada di kepala cuma perlengkapan traveling biasa yang semuanya harus muat di 1 ransel aja. Eh tnyata banyak banget yang harus disiapin. 
Persiapan camping ABP
Ngopi - Persiapan ke Pulo Raya | Src : ABP

Dari 2 pertemuan sebelum keberangkatan, ter-list lah barang-barang yang harus ataupun sebaiknya dibawa. Dan saya gak punya (hampir) semuanya *glek. Bersyukur banget punya kakak-abang-dan ipar yang semuanya anak Mapala, dimanfaatkan lah ilmu dan barang-barang yang mereka punya, walopun gak semuanya. 

Berbekal hammock dan life jacket punya si abang ipar, berangkat lah saya dengan teman-teman abp ke Aceh Jaya. 


Pulo Raya.. Here we come

Sekilas tentang lokasi camping ini. Pulo raya terletak di Kabupaten Aceh Jaya, tepatnya di kilometer 106. Setelah bencana tsunami tahun 2004 lalu, kehidupan di pulau ini berkurang sampe cuma ada 1 keluarga yang bertahan, sedang yang selamat dari bencana pindah ke lhok kruet dan daerah-daerah di sekitar pulau raya juga. 

Nah, dari Banda Aceh, sebagian besar dari kita berangkat menggunakan sepeda motor, sedang saya dan beberapa teman lainnya menyewa sebuah mobil pick up, yang dipenuhi dengan barang-barang dan peserta camping yang berdesak-desakan. Berhubung berangkat dari banda aceh nya agak telat, jadilah setengah perjalanan kita udah mulai gerah kepanasan. Tapi hembusan angin sepanjang perjalanan dan teman-teman yang kocak bikin perjalanan cukup nyaman sampe akhirnya kita tiba di Lhok kruet. Dan akhirnya dengan boat nelayan kita bergerak ke pulau seberang. 

Perjalan ke Pulo raya
Dari Banda Aceh ke Pulo raya | Src : Abp
"There is always first time for every thing" , kata Melissa de La Cruz. Dan untuk saya, ini kali pertama naik boat . deg-degan awalnya, rada-rada takut udah pasti, tapi alhamdulillah nyampe ke pulau seberang dengan selamat, dan disambut dengan pasir pantai yang lembut.  Saatnya menikmati si pulau nan cantik. 
dermaga yang rusak
Dermaga rusak
Nyampe di pulau, kita langsung menuju ke balai yang ada di sana, leyeh leyeh istirahat. ada yang langsung nyari posisi buat masang hammock, ada juga yang nyamperin temannya dan minta tolong dipasangin hammock *senyum ke cermin* , lanjut dengan makan siang yang udah duluan kita beli di Lamno, sholat, tidur-tiduran di hammock sambil nunggu teman-teman abp lainnya yang berangkat naik motor. 

Perasaan adem banget, tenang dan benar-benar ngelepasin semua beban di dunia nyata sana *halah. Hembusan angin pantai, hammock dan buku (pinjaman pula), completed my day lah. 


love everything about sky <3
love everything about sky <3
 Selama di pulau, aktifitas saya benar-benar cuma buat relax, having fun, ketemu dan ngobrol dengan banyak orang. Menikmati hidup dengan cara saya sendiri. Jalan menyusuri pantai dan photo banyak spot cantik, suara ombak sebagai musik latar sambil menikmati perubahan warna di langit sore, sampe akhirnya balik ke balai setelah azan maghrib. 

me and sunset
Me and sunset
Setelah teman-teman menghidupkan api unggun dan mulai bakar ikan yang udah lebih dulu kita pesan sama penduduk setempat, eh hujan turun cukup deras, sampe sempat diputuskan semuanya tidur di balai itu. Alhamdulillah belakangan hujan reda, dan satu persatu nyari spot hammock yang lebih nyaman. 

Rasanya useless kalau malam camping diisi sepenuhnya dengan tidur.  Setelah makan malam dengan menu ikan bakar, beberapa teman langsung bersiap-siap tidur. Belakangan saya bergabung dengan teman-teman yang udah tengah malam pun masih pengen makan bubur kacang ijo, dilanjut ngopi, dan ngobrol banyak hal. Belajar banyak dari para suhu backpacker. Iri dengar cerita mereka udah kemana aja.

dinner time!
dinner time! 

Sekitar jam 3 pagi, barulah saya pindah ke hammock, mencoba tidur walopun gak sampe 1 jam kemudian tidur malam itu dihiasi dengan suara alarm si teman yang tetap nyala sampe 2 jam berikutnya *haha

Siapa yang gak gembira hatinya bangun pagi disambut dengan hamparan laut, suara-suara dari alam dan juga teman-teman yang dari pagi mulai ribut ini itu. Seandainya tiap weekend bisa kabur ke tempat seperti ini, pastilah akan sangat menyenangkan. Setelah sarapan yang kayaknya gak jauh-jauh dari makanan ber-msg, satu persatu melanjutkan aktifitas masing-masing. Sebagian dari kita langsung bersiap-siap untuk jalan dan explore ke arah ujung pulau, sedang sebagian lainnya ada yang lanjut tidur, ataupun lanjut ngobrol, or do nothing.  

aceh backpacker in pulo raya
Maksud hati poto sendiri :D | Src : Dian http://bit.ly/2hUfdka

Setelah dzuhur, semuanya bersiap-siap kembali ke lhok kruet. Langit mulia mendung, dan benarlah..begitu naik ke boat, kita smepat diguyur hujan (dikit), dan belakangan diguyur lebih banyak lagi selama pejalanan ke banda aceh hehe. 

Oiya.. kegiatan camping ini juga gak cuma buat fun dan foto-foto, tapi juga ada ngutip sampah yang berserakan di sekitar kita.  Secara gak langsung, kegiatan ini mnegingatkan kita, jangan cuma bisa menikmati alam, tapi harus bisa ikut menjaganya.

Dan untuk yang nanyain biaya untuk camping kemarin, selain untuk kepentingan pribadi ni yaa :
  • Sharing cost (boat penyeberangan, spanduk, ikan bakar dll ) : 100 rb
  • Sewa mobil pickup (2 hari)    : 400 rb  (dibagi jumlah orang yang naik mobil)
  • Bensin    : 10 rb / orang
  • Sewa tenda    : 50 rb / 2 orang

          Total biaya perorangnya sekitar 150rb. 


aceh backpacker camp to pulo raya
Aceh Backpacker camp to pulo raya | Src; Dian http://bit.ly/2hUfdka
It was one nice trip with nice people. Semoga bisa ikutan lagi di trip-trip berikutnya.

Thank you all! You guys are awesome! :)






You Might Also Like

13 comments

  1. Wah seruuuuuu!

    Btw, belum dibahas itu toiletnya gimana. Ada kamar mandi sama toilet kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. banget serunyaa..

      toiletnya?? seluas pulau itu bisa dijadiin toilet kok *dikepla
      kita buat toilet darurat.. ttp bisa mandi (kalo mau :D )

      Delete
  2. aaaah finally.... muncul juga di blog hahahaha
    seruuuu miraaaa.... mira mandinya gimana? *ikut khawatir hahahaha :D
    keren miraaaa... ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha.. ada toilet dadakan kok via.. kalau mau maish akan ttp bisa mandi. Yg dikhawatirkan sbnrnya gak perlu dikhawatirkan kok :D . Yok kapan2 camping bareng kita yaaa

      Delete
    2. oooh gituuu hahahahaha...
      sangat sangaaat pengeeeen miraaaa... T____T

      Delete
    3. smoga segera dapat ijin viaaaa :)

      Delete
  3. Ihhh.., enak bingit.,! Kapanlah kesana lgi kak, kasih tahu dong, dan ajak2 lah! :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum tau lg kapan kesananya yelli :D

      Delete
  4. Waaah, seru ya campingnya. Sayangnya aku ga sempat join kemaren itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. seru kali makmur.. tapi kayaknya yg ke pulau banyak akan lbh seru ya :D

      Delete