Gampong Nusa ; Desa Wisata dengan Sejuta Pesona

November 15, 2016

Nusa, atau Gampong Nusa, adalah sebuah nama daerah yang sukses bikin saya penasaran sekian lama, dan alhamdulillah akhirnya weekend kemarin bisa ngeliat langsung desa ini.  Ada apa dengan Nusa, sampe saya sering kali ngomongin ke teman-teman untuk ngabari kalau mau kesana ? Apa yang membuat desa yang lokasinya cuma sekitar 10 - 15 dari Banda Aceh ini terasa istimewa,  atau terlalu mempesona walopun faktanya saya baru beberapa hari lalu kesana? 

Banyak. Ada sangat banyak hal menarik yang akan kita jumpai kalau udah langsung mengunjungi tempat ini.  

Personally, karena saya udah cukup familiar dengan kota-kota di eropa dalam mengolah sampah, memilah-milah sampah sebelum dibuang, dan hal-hal serupa, keberadaan bank sampah di gampong nusa benar-benar sesuatu yang .. er .. gimana nyebutnya ya .. ehmm .. kece kali pokoknya. Dan ternyata makin takjub ketika tau program bank sampah ini dikelola oleh anak-anak di gampong Nusa itu sendiri. Ah.. makin kece aja ni desa dan penduduk-penduduknya. 

Bank Sampah Gampong Nusa
Bank Sampah Gampong Nusa | Src : http://www.hikayatbanda.com/

Sampah-sampah yang "ditabung" ini nantinya akan diolah menjadi berbagai macam produk, misalnya tempat pensil, sandal, bahkan ada baju yang dibuat dari sampah plastik. Awalnya saya kira baju itu hasil rajutan masyarakat setempat, tapi begitu didekati ternyata berbahan dasar sampah plastik. Sesuatu yang mungkin terlihat gak berharga lagi, berhasil  diolah menjadi sesuatu yang kembali layak digunakan.  

Selain keberadaan bank sampah, jauh sebelum saya main ke gampong ini, saya udah sering dengar bagaiaman penduduk setempat secara atif ikut serta dalam pengembangan daerah mereka sebagai desa wisata, bahkan sebelum bencana tsunami ikut menghantam daerah ini. Dan ini bisa saya rasakan selama kegiatan Nusa Berkemah 2016 kemarin ini. 

Nusa Berkemah 2016

Nusa Berkemah 2016 merupakan kegiatan camping pertama yang dilakukan Gampong Nusa. Kegiatan ini merupakan bagian dari event sebelumnya (aka festival Nusa)  yang terpaksa ditunda karena cuaca yang tidak memungkinkan untuk camping. 

Saya pun awalnya cuma ikutan seorang teman yang katanya mau camping di Nusa weekend itu, tanpa tau ternyata bagian dari event, dan pesertanya dari segala usia. Makanya takjub diawal nyampe, saya dan teman-teman langsung disambut dan diarahkan ke semacam balai desa-nya mereka oleh pemuda setempat. Kirain udah sebegitu canggihnya lah desa ini, begitu ada tamu langsung ada yang arahkan harus kemana, hehe.

Acara dimulai dengan sambutan dari Pak Keuchik setempat, dilanjutkan dengan perkenalan singkat dengan peserta camping yang usianya super beragam itu. Dan karena saya dan rombongan datangnya belakangan, makan malam dengan Bu Sie Itek pun kami santap belakangan, sedangkan peserta yang lain duah duluan bergerak ke lokasi camping. 

Ditumpangi penduduk sampe ke lokasi camping
Ditumpangi penduduk sampe ke lokasi camping  | taken by : B' Ucok
Begitu nyampe di camping site, tenda-tenda udah didiriin, api unggun udah ada di bagian ujung camp-site, ada yang udah nyiapin air panas - yang belakangan kita pake buat makan mie instant haha - , ada ibu-ibu setempat yang gak lama setelah kami nyampe langsung nyodorin ayam bakar yang rasanya enak. Apalagi makannya rame-rame di alam terbuka yang diterangi sinar rembulan *halah. 

yang wajib dari sebuah camping, api unggun
yang wajib dari sebuah camping, api unggun

Menjelang pukul 2, satu persatu pindah ke tenda masing-masing, bersiap untuk istirahat, supaya besok pagi gak ketinggalan menikmati sunrise dan indahnya alam Gampong Nusa. 

Selesai sholat subuh keesokan harinya, peserta camping hiking (cuma dikiitt dan bentar kok hikingnya ) sampe ke puncak bukit dan tadaaa.... langsung disambut sinar matahari yang dengan malu-malu muncul dari balik perbukitan. Thats it. Rasanya capek selama ini hilang gitu aja ngeliatnya. Belum lagi di sisi satunya kita disuguhi alam yang hijau sejauh mata memandang.



My morning in Gampong Nusa
My morning in Gampong Nusa

camp site di atas bukit
camp site di atas bukit


Selesai disitu aja? Gak.. masih ada senam bareng, mannequin challenge, main galah atau sambar lang, belajar menganyam berbahan dasar daun kelapa yang grrr... harus fokus tingkat tinggi untuk bisa nyelesain satu jenis anyaman. Ah emang dasarnya g ada bakat, buktinya yang lain bisa ngerjain sampe selesai. 

 macam-macam dari daun kelapa
Buat macam-macam dari daun kelapa


Selama kegiatan nusa berkemah ini, kita bisa melihat bagaimana antusiasme penduduk setempat, dari yang anak-anak sampe umur lanjut ikut serta di berbagai kegiatan yang ada.  Dari mulai penyambutan di awal nyampe, sampe selesai acara, semua ikut serta.  Bikin iri lah pokoknya. 

Hammock-ing
Hammock-ing bareng 2 cewek kece lainnya

Masih banyak hal-hal menarik dari desa wisata ini, sayangnya setelah acara saya gak sempat kemana-mana lagi karena emang harus segera kembali ke dunia nyata *haha . 

So, pengen tau lebih banyak tentang Gampong Nusa? bisa cek langsung websitenya mereka, atau ig nya mereka. Worth to Visit lah :)

Gampongnusaku
Ig : Gampongnusaku , yuk di follow




Glad to see you, and see you some other time Nusa 
*kecup dari jauh :D


You Might Also Like

10 comments

  1. Gampong Nusa sudah sangat maju sebagai ukuran tempat yang disebut kampung. Mengagumkan cara mereka mengolah sampah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju.. tapi yang bikin aku salut ya itu..anak-anak kecilnya yang aktif ngurusin bank sampah.

      Delete
  2. Memang deh.., gampong Nusa Keren habis.., super kreatif.,!

    ReplyDelete
  3. Mari jaga lingkungan sekitar kita....,

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-sama menjaga, inshaAllah demi kebaikan semua :)

      Delete