Temu (kangen) Alumni di Bandung

September 24, 2016

Bandung bisa dikatakan salah satu kota favorite saya, ya selain karena emang saya belum mengunjungi kota-kota cantik lainnya di Indonesia hehe. Setiap ada yang ngajak ke Bandung, rasanya nyesek banget pas nolak. Dan ketika akhirnya ada kesempatan (dibayarin pula), yah gimana mau nolak hehe

Trus kenapa saya suka Bandung? Karena kota ini punya kampus paling kece. Itu alasan pertama dan utama. Dari dulu pengen banget bisa S1 disini. Sayangnya kemampuan (baca : kecerdasan dan biaya) tida
 mumpuni. Jadinya keinginan saya terkubur begitu aja. Walopun kata orang udah kemana-mana, pikiran saya masih aja balik ke kampus ini.  Oiya satu lagi, bandung lebih adem dari Aceh yang super panas ini hehe

Keberangkatan saya ke Bandung beberapa waktu lalu bukan karena urusan kampus juga, tapi karena ada networking event yang diselenggarakan oleh GIZ untuk alumni Jerman yang ikut dalam program CIM. Saya adalah salah satu dari sebagian banyak yang hadir di sana. Perjalanan yang jauh, ditambah delay, suara juga ilang – ntah karena kecapekan ntah karena mendadak kedinginan pas nyampe Bandungnya- . Bakalan rusak ini rencana saya selama di bandung, pikir saya waktu itu. Alhamdulillah..lumayan berjalan lancar

Seperti namanya, acara networking ini mempertemukan alumni Jerman yang datang dengan berbagai background maupun kota asal (baik di Indo maupun di jerman). Banyak lmu-ilmu baru yang saya dapatkan dari ngobrol-ngobrol selama acara ini, banyak link baru juga. Alhamdulillah...capek selama perjalanan terbayar sudah 

Reuni

Jauh-jauh hari saya udah menghubungi teman-teman untuk bisa ketemuan pas di Bandung. Gak nyangka ternyata jadwal selama acara terlalu padat, jadinya instead jalan-jalan, teman-teman malah ketemuan di lobby hotel :D


Mantan Penghuni Bonn ngumpul di bandung
Mantan Penghuni Bonn

Banyak alumni yang saya kenal berasal dari Pulau Jawa. Jadilah event ini saya (dan teman-teman) mamfaatkan untuk bisa ketemu sama alumni yang lain (yang gak ikut acaranya) . Dari yang udah kayak keluarga selama di Bonn, sampe yang ketemunya Cuma itungan jari, bahkan ada yang gak pernah saya kenal sama sekali. Tapi karena semuanya dari Bonn, jadilah reuni keluarga besar Bonn.


Alumi Jerman asal Aceh pun ngelakuin yang sama. Yang domisili di Banda Aceh jarang bisa ketemu, Alhamdulillah ada acara ini, semua yang berdarah Aceh bisa ketemu dan kenal satu sama lain.
Kalau gak gini, gimana bisa ketemu sama semuanya kan ;)

Alumni Jerman di Program CIM
Alumni Jerman di Program CIM | Source : Jari

Staycation?

Well.. selain seminar, yang paling berkesan tentunya tempat kita stay dan acaranya diadakan.
Hotel Padma namanya. Yang membuat kita semakin menikmati event ini :D

Bisa dikatakan selama disana kegiatan saya lebih ke Staycaton – or lets call it as Semi-Staycation. Saya benar-benar menikmati fasilitas yang disediakan oleh hotel yang rate kamarnya semalam melebihi gaji saya sebagai tenaga pengajar selama sebulan *hiks. Belum lagi alam kehijauan yang mengelilingi hotel ini. Segeerr banget. Dari sarapan dengan sajian alam terbuka dan sinar matahri yang cukup menghangatkan diri, sampe ngopi cantik menjelang tengah malam dengan suguhan taburan bintang dan angin sepoi-sepoi.

Salah satu view dari lobby hotel
Salah satu view dari lobby hotel 
Hotel Padma bisa dikatakan cukup unik. Kalau biasanya hotel menjulang ke atas, hotel ini malah ke bawah. Lantai satunya berada di paling atas, sedang lantai selanjutnya kebawah. Mungkin karena lokasinya yang di kawasan berbukit, jadinya memungkinkan.

View dari kamar hotel, hijau dimana-mana
View dari kamar hotel, hijau dimana-mana
Di lantai 1 ada restorant yang menunya terpaksa bikin pengunjung tawaf keliling-keliling saking banyaknya menu yang wajib untuk dicicipi. Di lantai 5 ada kolam renang yang juga dilengkapi dengan jacuzi. Rasanya pengen nyebur aja kalau cuacanya rada panas. Ngeliat jacuzi juga pengennya minimal rendam kaki gitu. Ngeliat bunga-bunga di seklilingnya jadi pengen photo-photo kan :D. Terus lagi ada karaoke, kid station, area .... dan masih banyak lainnya.
Saya cukup beruntung ketika roommate gak nginap di hotel malam itu . Dan ternyata di malam ke dua memutuskan untuk gak nginap lagi. Jadinya saya bisa menikmati kamar sendiri hehe

Cemilan cantik yang sayang kalau dimakan
Cemilan cantik yang sayang kalau dimakan <3

Selama di sana, kegiatan kita gak jauh-jauh dari restoran. Dari Sarapan, lunch, evening tea, hingga dinner, yang "memaksa" pengunjungnya untuk senantiasa tawaf ngelilingin meja-meja yang dipenuhi aneka makanan.

Di sinilah momennya kita saling kenalan dan bertukar informasi satu sama lain.  banyak di antara kita yang ternyata punya banyak mutual friend, jadinya bahan obrolan jadi nambah  *bukan..bukan ngomongin orang kok hehe.


Menikmati Budaya Lokal

Di malam penutupan acara, kita diajak sama-sama mainin alat musik lokal angklung, sambil nyanyiin lagu-lagu yang emang kita udah cukup familiar.  Mainin angklung tentunya sesuatu yang sangat baru, dan ternyata sangat mengasikkan. Tentunya arahan dari si mba yang mimpin acara sangatlah membantu. Selesai beberapa lagu, langsung ngerasa kayak udah sangat mahir maininnya. Sambil ngomong ke diri sendiri, " maybe this is my passion" haha.

Main angklung rame-rame
Main angklung rame-rame

Rasanya 3  malam di acara ini terlalu singkat, kurang lama untuk main *hiah, untuk kenalan sama lebih banyak orang (karena terlalu fokus sama beberapa yang udah asik duluan haha), dan tentunya kurang lama untuk bisa nyuri ilmu dari alumni-alumni yang lain. Semoga kedepannya bisa dapat kesempatan ngikutin kegiatan yang serupa *kedip-kedip ke CIM

Dan perjalanan kemarin, diakhiri dengan hunting buku-buku di bandara, udah lama gak baca buku english version, walopun harganya hiks

Oleh-oleh dari bandara bandung
Oleh-oleh dari (bandara) Bandung





You Might Also Like

1 comments

  1. Pertamaxxx ...

    OBAT BATUK ANAK
    Reoni pasti seru, bisa cerita-cerita perkembangan yang di hasilkan oleh waktu

    ReplyDelete