Negeri Van Oranje ; Melihat Eropa dari Sudut Pandang Mahasiswa

August 08, 2016

Membaca itu selalu melahirkan imajinasi-imajinas unik, yang tentunya berbeda (detailnya) antara 1 pembaca dengan pembaca lainnya. Dan seringnya, ketika buku yang kita baca difilmkan, imajinasi kita pun dipaksa buyar dari pikiran, “dipaksa menikmati” cara pandang si penulis skenario.  Misalnya Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck, atau Perahu Kertas, yang menurut saya jauh berbeda antara buku (dan imajinasi saya) dengan filmnya.  Belum lagi ceritanya yang kurang lengkap kesannya. Ya iya lah.. mau berapa jam filmnya kalau semua yang dibuku dituangkan ke dalam 1 film.

Pernah baca atau nonton Negeri Van Oranje? Sebuah buku tentang persahabatan 5 mahasiswa Indonesia yang kuliah di Belanda. Walopun udah lama release nya, saya baru copy nonton kemarin hehe.

Novel Negeri Van Oranje
Novel Negeri Van Oranje | Src : https://goo.gl/2R74Cb
Secara umum, novel ini mirip-mirip sama novel kebanyakan, yang bahasanya santai, ceritanya tentang kehidupan sehari-hari (di luar negeri), ngomongin persahabatan 5 orang yg super unik. Tapi jadi berbeda karena pas pertama baca kondisinya saya lagi di kereta dari Groeningen menuju beberapa kota lainnya di Belanda. Jadilah sepanjang perjalanan, saya membayangkan bagaimana awal mula pertemuan ke 5 sahabat ini, jalan-jalan yg mereka lalui, kehidupan mereka dan keasikan mereka kalau udah ngumpul berlima, seakan tergambar jelas di benak saya. Makanya ketika bukunya di filmkan, saya heboh gak jelas, pengen nonton tapi harus keluar kota pula, ya udah  harus sabar nunggu copy-an nya aja sambil diceng-cengin sama teman yang udah duluan nonton. Huh

Kalau biasanya rada-rada kesal dengan buku yang di filmkan, justru di film ini saya sangat menikmati tiap scene dan ceritanya. Mungkin karena...

1. Ini cerita tentang Eropa

Walaupun gak pernah tinggal di Belanda, rasanya sangat familiar dengan sudut kota yang ditampilkan di film ini. Jadinya penonton (baca : saya yang kangen eropa) seperti balik dan tinggal di sana. Suasana kota, tram yang melintas di tengah kota, sepeda dimana-mana , eh di Bonn gak gitu sih :D , Belum lagi ketika sekilas ditampilin suasana kampus dan perpustakaan yang super oke. Rasanya pengen kuliah lagi kalo g ingat gimana enegnya baca paper trus presentasi. Eh tapi kalau ada yang mau ngasih beasiswa buat short course di benua lain diterima dengan senang hati kok :D

Senja di Belanda
Senja di salah satu sudut Belanda | Src : https://goo.gl/BRLl16

2. Ceritanya tentang persahabatan

Cerita tentang sahabat itu emang gak ada habisnya. Akan lebih berwarna ketika semuanya punya karakter yang unik, bareng mereka semua terlihat berbeda.

Begitu juga dengan persahabatan Wicak, Banjar, Geri, Daus dan Lintang. 5 Orang yang ketemu di Amersfoort karena delay kereta, eh ujung-ujungnya malah jalan bareng terus. Ngobrol bareng di skype, curhat ini itu, dan (berusaha) slalu ada ketika yang satu butuh bantuan atau masukan. Mungkin terkesan sepele ya, tapi selama “menggila” karena kuliah di luar, hal-hal sepele gitu juga men”trigger” semangat kita. Saya dan teman-teman pernah skype-an sampe subuh yang isinya curhatan beraneka ragam, yang satu curhat, yang lain ngasih masukan. Hasilnya? Lega hehe

Poster Film Negeri Van Oranje
Poster Film Negeri Van Oranje | Src : http://goo.gl/N100K4

3. Di eropa itu, kuliah dan traveler 50:50 porsinya

Masih banyak yang g tau kemudahan traveling di eropa. Semudah ngebalikin telapak tangan lah *belagu. Jadwal kuliah udah jelas, gitu juga dengan jadwal liburnya. Selain liburan pergantian semester (untuk mahasiswa), ada lagi liburan-liburan nasional. Bedanya sama indo, ada beberapa yang lama waktunya. Bahkan kalau akhir tahun, kita libur dari sebelum natal sampai selesai tahun baru. Dan itu artinya kesempatan untuk meng-explore dunia Eh bentar, tapi kalo the fact kuliah di eropa itu susah, it benar adanya :D

Ingat kan gimana Lintang mengunjungi teman-temannya satu persatu dan di kota yang berbeda? Padahal bisa jadi harga tiketnya gak murah, atau malah jaraknya yang jauh. Misalnya tuh, kan gak dijelasin juga secara detail di filmnya kan :D . Nah, di belanda itu (dulu) ada yang namanya Daily Ticket ( yang bahasa belandanya saya lupa), dengan harga yang cukup terjangkau, kita bisa kemana aja dengan tiket itu. Dan itu sangat membantu, terutama untuk mahasiswa-mahasiswa kere (kayak saya dulu) yang pengen mengunjungi banyak tempat tanpa harus ngeluarin banyak biaya. Trus pas mereka main ke Prague. Visa? Schengen kan udah ditangan. Tiket? Banyak banget tiket murah, mau itu pesawat, kereta, ataupun bis.

Dengan kemudahan yang ada, gak jarang mahasiswa-mahasiswa di luar meng-claim diri mereka sebagai Part time sudent, Full time traveler :D

Btw, selain Geri yang kelihatannya tajir karena sering traktir temannya trus tinggal di apartement mewah, yang 4 lainnya tajir juga gak sih? :D

Eh tapi walaupun banyak senangnya selama nonton, bukan berarti g ada kecewa (dikit) nya. Karena nemu novel ini di aplikasi Bookmate, jadilah saya baca ulang. Scene awal pertemuan mereka beda, karakter tokohnya (menurut) saya beda juga. Ntah karena pertama kali baca udah lama, trus baru-baru ini nonton filmnya, karakter para tokoh di kepala saya ya kayak yang filmnya. Eh pas dibaca ulang banyak banget bedanya.


Namanya juga film ya, gak mungkin lah sama persis kayak buku aslinya. Overall film ini gak mengecewakan kok, ringan tapi sarat makna, recomended untuk ditonton.

So, ada yang udah nonton atau baca bukunya??



You Might Also Like

16 comments

  1. Aku kudet banget yah.. baru tau ada novel dan film negeri van orange ini. Bolehlah mbak kasih link nya buat download film dan baca novelnya. Hihihi. Beneran jadi pingin baca dan nonton setelah baca tulisanmu. Btw, salam kenal yah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe.. asik novelnya, ringan dan kocak, lebih kocak kalo dibandingkan sama filmnya :D , salam kenal juga :)

      coba download applikasi Bookmate, ntar tinggal search judul yg kita mau, gratis 2 minggu pertama :D

      Delete
  2. baru akan mau baca rencananya mba.. sudah di beli!

    ReplyDelete
  3. Saya cuma baca novelnya tapi nggak nonton filmnya. Nggak rela gitu sama pemainnya yang beda sama imajinasi :D

    Kayanya 4 orang selain Geri nggak kere2 amat, kan udah kerja ya. Apalagi Banjar yang eksmud. Tapi dia ditantang temennya buat bertahan hidup cuma dengan uang beasiswa.

    Enak ya bisa ngebayangin tempat2 di novelnya karena udah pernah berkunjung ke sana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheh..itu kelebihannya kalau tinggal di eropa, traveling jd super mudah :D

      eh tapi..ttp asik kok nonton filmnya :D

      Delete
  4. aku udah baca novelnya dulu pas lagi hits2nya mbak, dan suka, krn lengkap info2 ttg how to nya. Lalu, kl filmnya baru lihat bbrp bulan kemarin, dan tetep masih suka bukunya :) overall, terhiburnya memang krn setting tenpatnya *mupeng*

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget..bukunya ttp lebih okay :D

      Delete
  5. suka sama bukunya, suka sama jalan ceritanya. ga pernah bosen baca buku ini sampe 3 kali baca.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wuih..udah 3x aja :D , coba nonton filmnya juga deh :)

      Delete
  6. Saya malah belum nonton juga blm baca bukunya, Mir. Dr tulisan ini kayaknya layak ditonton nih untuk rileks sambil lihat2 suasana Eropa ya? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak.. berasa jalan-jalan kalau belum pernah kesana. berasa ngeliat rumah kalau sndiri klo yg udah hehe

      Delete
  7. Belum nonton. sempat beberapa kali tercopy tp hapus balek karena mikirnya film Indonesia pasti agak "lebay", tapi selesai baca postingan ini jadi pengen nonton. #inijujur

    ReplyDelete
    Replies
    1. asik dekmat.. coba aja nonton.. mungkin gak lebay karena settingannya luar negri kali ya? :D

      Delete
  8. Jadi penasaran dengan van oranje. kayaknya fimnya bakal bagus tuh .

    ReplyDelete
    Replies
    1. asik kok, coba deh nonton , tapi asikan bukunya :D

      Delete