Ramadhan Abroad Story I : Sarajevo, 2005

June 15, 2016

Oktober 2005

Sekitar pukul 9 malam, 2 Ramadhan 1426,  pesawat yang saya tumpangi dari Istanbul Turki tiba di bandara international Sarajevo, Bosnia and Herzegovina. Sepanjang perjalanan jalanan sepi, seperti kota mati. Tapi ternyata daerah yang saya lalui jauh dari city center, wajarlah sepi bak tak berpenghuni. 

Tak lama kemudian saya sampai di dormitory tempat saya tinggal, sekitar 5 station dari bascarsija, pas di belakang Hotel Italia.

Sebilj in the center of Sarajevo
Sarajevo | Src : http://bit.ly/28Db2i4
Yang saya khawatirkan selama perjalanan tadi hanya terpaku pada bahasa inggris saya yang memang jauh dibawah standar untuk bisa sekolah di kampus international.  Bagaimana dengan bahasa inggris yang seadanya itu saya bisa berkomunikasi dengan roommate nantinya. Ternyata itu hanya jadi 1 dari sekian masalah (kecil) yang harus saya hadapi, mengawali kehidupan saya di eropa, mengawali ramadan pertama jauh dari Indonesia.

Puasa selama musim dingin / musim gugur

Personally, puasa di salah satu musim tersebut merupakan hal yang sangat saya senangi. Gimana gak.. durasi puasa lebih singkat dari kita di indo, cuaca yang sejuk juga membuat kita gak mudah kehausan. Sangat sangat bersyukur saya pernah menjalani beberapa kali ramadhan di musim ini.
Bahkan setelah akhirnya kembali ke eropa (lagi), musim gugur dan musim dingin merupakan waktu yang sangat dinanti untuk mengganti puasa yang tertinggal selama ramadhan hehe.

Ramadhan pertama saya di eropa jatuh pas di akhir musim gugur. Cuaca sejuknya udah sama dengan musim dingin. Karena biasanya selama puasa di aceh saya lebih sering kehausan, selama disana justru saya sampe lupa untuk makan dan minum yang cukup selama sahur. Sanggup lah ya, dingin juga, gak butuh banyak-banyak bekal sahurnya.

Puasa diawali dengan sahur yang menjelang jam 6 pagi, sedang ifthar bisa jadi sebelum jam 5 sore. Jadwal ke kampus tiap harinya cuma untuk pembekalan bahasa inggris. Dan tanpa disadari,  kelas pun usai mendekati jadwal ifthar.

Makanan Ifthar

Amis? Pesing? Makanan basi?? Makanan basi yang udah bercampur dengan berbagai jenis makanan yg lainnnya dan disimpan sekian lama? Ihhh.. begidik rasanya. Itu kesan pertama ketika masuk ke dapur dormitory yang memang semuanya orang turki. Bau yang sangat tidak menyenangkan. Masalah pertama dan utama di beberapa bulan kehidupan saya di eropa. Cepat-cepat saya pindahkan makanan-makanan yg saya bawa dari indo – semacam bekal untuk adaptasi. Belakangan, mungkin setahun kemudian, bau yang saya cium hari itu menjadi bau makanan favorit saya :D

Masalah utamanya pun muncul. Saya gak bisa masak sama sekali. Teringat di koper masih ada cereal yang bisa saya jadikan menu utama beberapa hari disana, sebelum belanja kebutuhan sehari-hari yang masih gak jelas bentuknya. Ya iya lah gak jelas, lah saya gak bisa masak, trus apa yang mau dibelanjain.

Hari-hari berikutnya saya udah mulai bergabung dengan mahasiswi turki untuk ifthar bersama, sambil sesekali kabur dari ruangan karena gak tahan dengan bau makanan mereka yang gak jauh-jauh dari Keju dan salca ( tomato past). Sedang di piring saya hanya ada kentang goreng dan telur rebus. Itu udah masakan paling advance yang bisa saya masak waktu itu. Telur aja rebusnya hampir sejam, karena gak tau matangnya kapan haha. Lama kelamaan, mungkin teman-teman mulai miris liat makanan saya yang wujudnya gak berubah juga, mereka malah sibuk masak makanan yg kira-kira bisa saya makan. Sesimple mungkin, se normal mungkin, dan gak pake keju ataupun salca. Hehe.. benar-benar ngereporin semua orang waktu itu.

Cevapi or Cevapicici from Bosnia
Cevapi, makanan khas Bosnia | Src : sarajevski-cevapi.com/
Masalah makanan sedikit banyak teratasi ketika akhirnya saya ditelp sama keluarga malaysia di Sarajevo, kemudian di jemput dan diajak makan di rumah mereka. Kehidupan kelam itu berakhir sudah haha. Tiap kesana saya dibekali lauk yang bisa disimpan untuk seminggu. Weekend diajak makan juga, diajarin masak yang simple juga. Dan yang paling penting, selalu dibungkusin semuanya haha. Bahkan pas lebaran saya dapat thr juga hehe.. indah ya masa-masa jadi mahasiswi hehe. Begitu juga ketika udah kenal dengan 2 keluarga indonesia lainya, yang satunya di Sarajevo, sedang yang satunya di luar kota.  Sapaan winter tahun itu terasa lebih hangat *ya kaliii

Gimana dengan penduduk lokal dan makanan lokal??

Sekalinya saya ikut ifthar mereka di daerah bascarsija. Di ruangan terbuka yang dipenuhi banyak orang, di sebelah saya ada ibu-ibu yan begitu ifthar langsung merokok, dan sayapun langsung kabur dengan tetap gak lupa bawa kabur sepiring nasi ayam ala mereka (lupa apa namanya). Sedang makanan-makanan lainnya bisa dikatakan “gak layak dimakan”, alias terlalu ajaib untuk saya (waktu itu)

Di Begoa Dzamia, salah satu mesjid yang bersejarah terletak di tengah kota Sarajevo, tiap ifthar jamaah akan dibagikan kurma atau manisan lainnyadan segelas minuman (kalau gak salah ingat). Cukup untuk menu berbuka dan dilanjutkan dengan maghrib berjamaah.

Tarawih berjamaah

Ah Indonesia, adem banget tiap ke mesjid, di bagian jamaah perempuannya semua menggunakan mukena berwarna putih (sekarang aja yg udah kayak pelangi). Sebagai orang indonesia tulen, tarawih pun saya pakai mukena, yang tentunya disambut dengan tatapan paling aneh yang pernah saya lihat, baik dari teman-teman, jamaah lainnya, bahkan setelah sholat ada pengunjung yang ikutan nanya-nanya. Ah iya.. dulu itu, tiap ada sholat berjamaah yang jamaahnya sampe luber ke halaman, biasanya di luar area mesjid akan banyak orang yang menonton. Bisa jadi turis, bisa jadi penduduk lokal.
Mesjid begoa di tengak kota Sarajevo
Gazi Husrev beg-Mosque Sarajevo | Src : http://bit.ly/1tvhEyV
Kecepatan sholat tarawihnya pun lumayan bikin lutut lemes tiap habis 1 salam. Bacaan sholat belum habis saya udah harus mengubah posisi, cepat banget memang, tapi kayaknya masih sesuai syar’i, alias gak dicepat-cepatin supaya cepat selesai, kayak yang belakangan ini mulai banyak bermunculan di beberapa daerah. Dan itu adalah kali terakhir saya ikut tarawih berjamaah (dengan penduduk lokal) di Bosnia.

  
Kondisi di Masyarakat selama Ramadhan
Gak ada yang berubah, gak ada yang beda antara ramadhan atau ga di negara yang lebih kita kenal sebagai negara muslim ini. Cafe tetap buka dan pengunjung membludak seperti biasanya. Restoran juga sama. Bar dan Club juga tetap rame pengunjung. Lokasinya pun gak jauh dari mesjid, jadinya kedengeranlah walopun sedikit suara musik, ntah itu dari bar atau cafe.

Kawan-kawan di kampus banyak yang tau soal ramadhan walaupun mereka gak puasa juga. Tapi setiap makan atau minum, gak jarang mereka pindah ke tempat lain, atau kalaupun stay di kelas seringnya mereka minta maaf, walaupun kita nya gak kenapa-napa juga. Beberapa kali pas jadwal kuliah sampe malam dan harus ifthar di kampus, teman-teman yang non muslim pun makan malamnya disamakan dengan ifthar kita. Padahal jam 5 kan terlalu cepat untuk dinner hehe.

Sarajevo merupakan salah satu kota yang sangat foreign friendly. Saking friendly nya, 4 tahun tinggal disana , menguasai (sedikit) bahasa lokal, bahkan kalau makan selalu di cafe yang sama dan otomatis di kenal, status “orang asing” tetap melekat hehe. 

So, that's it. Pengalaman ramadan pertama sekaligus pertama kalinya juga jauh dari keluarga dan tinggal di eropa




You Might Also Like

10 comments

  1. Wah menarik ya, emang makanan di Sana rasanya kayak apa kok bisa asem, amis bau pesing?

    ReplyDelete
    Replies
    1. salah satunya itu homemade keju bang..sisanya gak tau apa nama indonya haha.. tp by the time enak smua yg bau-bau itu :D

      Delete
  2. Astaga envyyyyy! Mba kesana backpacker atau ikut trip ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku kuliah disana dulu mba, bukan trip juga :D

      Delete
  3. Wow, luar biasa sekali Mira. Beruntungnya bisa ngerasain shaum di musim semi. Saya wkt di Turki masih musim panas, jadi puasanya lamaaa.

    Ha? Hayyah, masak telur pun masih bingung? Hadeeeuh! Hihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe... masa2 muda dulu itu kak.. sma di boarding school juga, jadinya gak pernah nyentuh dapur haha..

      iya..pas di jerman sampe 19 jam juga puasanya haha

      Delete
  4. waah keren bisa puasa di luar negeri hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe...kebetulan pas di sana aja .. Maksih yak udha mampir :)

      Delete
  5. Isni buat juga laporan ramadhan pertama di tanah rantau :D
    Pengalaman yg tidak terlupakan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener isni, minimal untuk dokumentasi pribadi :)

      Delete