Ramadan Abroad Story III : (un)Forget(able) Istanbul

June 25, 2016

Ramadhan sudah memasuki 10 hari terakhir, saya pun masih punya 1 cerita ramadhan dari negri seberang. Turki

Mesjid Sultan Ahmed atau Blue Mosque Istanbul
Sultan Ahmet / Bluu Mosque | Src : www.123rf.com
Dari beberapa ramadan yang saya habiskan di luar negri, cerita yang paling gak ingin saya ingat adalah ramadan di turki, sebuah negri yang kemanapun saya pergi, kerja, kuliah, ujung-ujungnya (akan) selalu bertemu dengan penduduk negri itu, pada akhirnya tetap berurusan dengan mereka. Bahkan ketika akhirnya saya menjadi guide 2 bule jerman Idul adha lalu, mereka juga aslinya dari turki. 

Semakin saya menghindar, semakin sering pula saya berurusan hehe

Tiap tahun (2006 – 2008) saya harus melewatkan ramadan di Istanbul, ntah itu hanya beberapa hari di awal atau di akhir ramadan, antara perjalanan pulang ke indonesia, ataupun perjalanan balik ke sarajevo.  Dan itu bukanlah masa-masa yang menyenangkan. *hahaha 

Eits, tapi.. di postingan ini, saya menulis tentang satu-satunya ramadan yang paling berkesan selama di Istanbul. Bagian marah, kesal, sedih, dan kejadian-kejadian negatif lainnya gak akan dipaparkan disini

Ramadhan 1428 H

Saya diminta untuk “magang” di sebuah organisasi kemanusiaan di Istanbul selama 3 minggu di musim panas, bertepatan dengan ramadan tahun itu. Organisasi ini  juga donor beasiswa saya, jadi sudah sewajarnya (sebenarnya) saya diminta untuk mengenal lebih jauh tentang mereka.

Selama 3 minggu saya tinggal di rumah keluarga sahabat, yang lokasinya sekitar 2-3 jam dari kantor. Pagi-pagi saya udah di bus yang penuh sesak, yang supirnya lebih parah ugal-ugalannya dibandingan dengan sopir kopaja, belum lagi kalau pas salah ambil bus berikutnya, mau ganti tapi gak tau harus turun dimana. Dan yang paling susah lagi, bahasa turki saya masih level dasar, ngerti orang ngomong tapi gagap kalau harus ngerespon atau nanya.  Sedang ifthar, saya habiskan di dalam shuttle bus kantor yang biasanya nyampe di rumah sekitar 2-3 jam setelah waktu ifthar. Err.. mungkin yang di kota besar udah biasa ya, tapi bagi saya dulu itu sangat menyakitkan :D

Alhamdulillah keluarga si sahabat adalah orang-orang yang sangat baik dan super pengertian. Ibunya tiap saya pulang slalu manasin semua makanan, menjelang jam tidur biasanya akan ada ngeteh bareng yang lamanya..bisa beberapa jam haha, padahal besok pagi-pagi setelah subuh saya udah harus ngantor lg. Tapi si ibu tetap aja maunya ngeteh, trus dilanjutin dengan ngemil baklava (manisan turki) , lanjut lagi dengan sandwich, yang biasanya saya jadikan makanan sahur. Tiap ke kantor pun si ibu selalu nyelipin beberapa potong coklat untuk bekal ifthar saya sore itu. 

Menikmati Senja di Bosphorus Istanbul
Sebagian dari yang dikangenin <3 
Satu hari keluarga si sahabat mengundang kita ifthar jamai. Berkumpullah keluarga besar mereka, yang semuanya memandang saya dengan takjub. Takjub dengan warna kulit dan mata saya lebih tepatnya.  Kaum ibu mulai ngedekatin, nanya ini itu. Dari yang nanya asal sampe “nuduh” ntah dari pakistan..india.. dan biasanya berujung ke “ dari afrika?? “ , Indonesia ibu, please deh hehe. Yang paling kocak ketika salah seorang ibu itu komentar dengan nada kagum yang luar biasa, “ kok bahasa inggris kamu bagus? Saya bingung..kok bisa anak-anak kecil di Inggris bisa bahasa inggris dengan sangat lancar?” , haha... mau ketawa takut dikata gak sopan, tapi emang lucu. Apalagi si ibu nanyanya dengan sangat serius. Ada lagi ibu-ibu yang sibuk nyodorin makanan dengan bau-bau yang cukup kerasa,  nolak berkali-kali pun gak mempan. Biasanya kalau udah gini, saya manggil si sahabat untuk ngabisin makanannya :D . Dan yang paling sering ditemui adalah ibu-ibu yang ngebayangin saya akan tinggal dan menikah dengan orang turki haha. “ Bayangin mira, anak kamu akan punya kulit cokat tapi matanya berwarna kebiruan” haha.. iya ibu..iyaa

Indahnya pemandangan malam hari di Bosphorus
Jembatan Bosphorus, one of the beauty of Isanbul | Src : http://bit.ly/28Y9ppr
Yang paling menyenangkan selama ramadan di sana adalah ketika saya diundang ifthar gak jauh dari Bosphorus, di istanbul bagian eropa. Dengan menggunakan kapal penyeberangan, kita sampai disana.  Untuk orang yang selama ramadan gak makan makanan yang rada “normal” , makan di restoran yang makanannya cukup normal itu adalah berkah ramadan banget. Alhamdulillah yang tak terhingga. Rasanya energi terkumpul lagi, siap kerja sebanyak apapun. Di tambah lagi bisa menikmati bulan purnama dan cantiknya kota istanbul dari kapal penyeberangan di jalan pulang.  Rasanya emosi meluap semua.

Gimana dengan buka puasa di Blue Mosque??

Sekitaran blue mosque itu penuh sesak selama ramadan. Bahkan ada satu area / jalan yang biasanya bukan tempat berjualan, khusus di bulan ramadan akan dipenuhi dengan stand yang berjualan segala macam. Makanan semacam cemilan, baklava, doner, sampe permen warna-warni pun ada. Yang gak kebayang pun bisa aja ada disitu. Keberadaan stan ini tentunya memudahkan pengunjung yang mau ifthar di sekitaran blue mosque itu. Tentunya juga menarik minat turis-turis dunia. And yes, lokasi itu akan sangat padat dengan pengunjung.

Makanan khas negara Turki
Baklava | Src :www.recipehubs.com
Beberapa kali nyoba ifthar di sana, saya dan teman malah akhirnya melipir ke cafe yang agak sepi. Masih di kawasan yang sama, jadi bau-bau ifthar  di Blue mosque masih kerasa hehe

***

Walaupun banyak pengalaman yang tidak menyenangkan dengan orang-orang dari negara ini, tapi tiap ingat sahabat-sahabat yang emang murni dari sini rasa kesalnya memudar. Mereka juga yang "membawa" saya sampe ke kondisi sekarang ini. Mereka (sahabat-sahabat) juga salah satu alasan saya untuk (tetap) ke luar negri lagi hehe. Semoga :)








You Might Also Like

13 comments

  1. wah seru ya jadi guide
    banyak suka dukanya ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. banget mba hehe.. capek juga :D :D

      Delete
  2. Terus kapan balek ke turkey dan nikah sama orang turkey biar mata anaknya biru hahahaha.. CP jempol deh tulisannya.. Keren dekkk selalu semangat bacanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. danke kaaak :D

      yuk kak..jalan2 yuk kesana :D

      Delete
  3. Negara yg paling terakhir ingin dikunjungi, tp suka lihat orangnya... hehehe
    Kalo di banda aceh, pergi ke fatih uda kayak pergi ke turki...

    ReplyDelete
    Replies
    1. negaranya cakep kali tina, recomended kok hehe

      Delete
  4. Mantap sekali kak pengalamannya. Semogs aslan jg bisa melangkahkan kaki ke turki juga ya insyaAllah. Mungkin postingannys bisa ditambah foto2 lagi kak hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin.. smoga niatnya tercapai ya :D

      haha.. sipp..masukannya diterima, nanti ditambah2 lg :D

      Delete
  5. Ingin sekali bisa ke Turki, mba. Pemandangannya pasti bagus-bagus. Seru sekali pengalamannya mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget, negaranya cantik, recomended utk dikunjungi :)

      Delete
  6. negara impian yang pengen dikunjungi mbak

    ReplyDelete
  7. negara impian yang pengen dikunjungi mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga kesampaian impiannya... negaranya cantik banget memang :)

      Delete