Ramadan Abroad Story II : Bonn dan Koln, Jerman

June 18, 2016


Alhamdulillah setelah 3 Ramadhan di Sarajevo, dan 1 Ramadhan di Aceh, saya akhirnya kembali lagi benua yang satu ini. Dan kali ini targetnya hanya 2 ramadhan saja, setelah itu.. pindah ke benua berikutnya . Faktanya, setelah 3 ramadan memang ke benua lain, alias kembali ke daerah asal hehe.

1 Agustus 2011, 1 ramadhan 1432 H

Perjalanan 18 Jam dari Banda Aceh - Kuala Lumpur - Frankfurt kemudian dilanjutkan dengan kereta ICE berakhir dengan tibanya saya dan sebagian teman-teman bacth 3 beasiswa LPSDM Aceh di Koln (Cologne), NRW.  Cuaca cukup hangat hari itu. Untuk yang baru dari daerah tropis, matahari hari itu cukup redup ditambah lagi dengan angin yang cukup bikin beku seluruh badan. 

Berhubung baru nyampe dan banyak yang kelewat sahur di pesawat, jadinya semua nyari makanan siang itu. Makan siang di ramadhan pertama *err, di tangga depan Kolner Dom yang gothic yang dipenuhi dengan pengunjung juga. Pas lagi makan, tiba-tiba dari arah belakang ada yang ngomong ," its the first ramadhan, dont you know? " *glek. Karena ngerasa di negeri non muslim, tanpa malu kita langsung makan di tempat umum begitu. Duh


Ramadan di musim panas


Bulan agustus masih masuk itungan akhir summer, kadang bisa panas lagi, tapi kadang bisa adem banget, juga karena pergantian musim ke musim gugur. Jadwal sholat juga masih rada ekstrim. Subuh jam 3-4 pagi, sedang maghrib sekitar jam 8.30 - 9 malam. Tapi alhamdulillah karena cuacanya lumayan, jadinya puasanya lumayan gak kerasa. gak seperti yang kebayang kalau musim panas.


Minggu pertama ramadan,  beberapa kali saya gak sahur dan ga buka juga. Dan harus diakui ada 1 -2 kali akhirnya saya gak puasa karena gak ifthar dan gak sahur tadi.  Pulang dari tempat kursus bahasa jerman, karena masih jet lag saya langsung tiduran, nge-set alarm untuk bangun pas mendekati maghrib yang jam 9 itu. Gak taunya saya malah kebangun jam 4 besok paginya. 

Pernah sekalinya, begitu bangun saya ngeliat jam yang baru jam 5. Matahari masih terang benderang. Masih banyak waktu untuk nyiapin makanan ifthar. Tapi makin ditunggu kok matahari makin terang, ah..masih lama banget iftharnya . Eh gak taunya ternyata itu pagi besoknya.  Ternyata bukan 1 jam tidur saya, malah hampir 12 jam haha . Bukan cuma waktu makannya yang lewat, begitu juga dengan waktu sholat kan >.<

Salah satu mesjid terbesar di Jerman
Mesjid di Koln | Src : http://bit.ly/1YyvlIV
Lain lagi di ramadan tahun-tahun berikutnya yang memang jatuh pas di musim panas. Dan puasa 19 jam-an pun dimulai. Jatuhnya pas di puncak summer dan pas pula dengan musim ujian. Rasanya untuk berangkat ke kampus pun gak mampu.  *Oiya..untuk jadwal puasa yang lama itu, tetap ada kemudahan kok, bahkan ulama di eropa nantinya akan mengeluarkan beberapa fatwa terkait pelaksanaan sholat

Suatu hari sepulang ujian, saya janjian dengan seorang sahabat yang akan kembali ke negaranya (yang sempat saya tulis di sini). Ketemulah kita di sebuah cafe italia yang gak jauh dari city center. Setelah ngejelasin sedikit kenapa gak mesan makanan atau minuman apapun, dianya malah panik. "just take a glass of cold water, you'll die mira! " kataya berkali-kali. Hehe.. she's so sweet right :) . Dont take it in wrong way, dia cuma khawatir sayanya kenapa-napa puasa dengan kondisi ujian di puncak musim panas.


Gimana dengan Ifthar dan tarawih ?

Banyak mesjid-mesjid arab / turki yang menyediakan makanan berbuka untuk umum. Kebanyakan mahasiswa indonesia akan memanfaatkan momen ini. Ada juga yang buat program safari ramadan alias ifthar di beberapa mesjid berbeda selama ramadan. Selain nuansanya berbeda, makanannya juga gak sama.

Di 2 tahun pertama, saya lebih sering buka puasa bareng teman-teman kampus. Biasanya hanya 1-2 dari kita yang muslim dan puasa, sisanya adalah kolega yang biasanya slalu mengusulkan untuk dinner di tempat yang berbeda di tiap pertemuan kita,

Stunning Bonn from above
Bonn from above | Src : http://bit.ly/1XvtOE0
Sekalinya kita pernah ifthar di salah satu restoran Persia, dengan alasan lokasinya lumayan dekat dengan mesjid yang ada di Koln. Karena kebiasaannya setelah minum langsung sholat, saya ijin sama mereka untuk ke Mesjid sebentar trus balik buat dinner. Eh malah mereka malah berinisiatif untuk minta some free space sama owner restoran nya untuk tempat saya sholat. Alhamdulillah, dikasih sholat di ruangan dekat gudangnya.

Ifthar jamai dengan teman-teman dari Asia juga cukup seru. Tentunya dengan sistem potluck , masing-masing bawa makanan sendiri dan dinikmati bersama-sama. Beberapa teman non muslim yang ikut diundang malah kemudian nyoba ikut sholat bareng. Interesting, kata mereka.

Nah, kalau dengan komunitas muslim indonesia yang ada di Bonn, jadwal ifthar jamai-nya ada tiap minggu. Kocaknya karena masing-masing berpegang pada jadwal sholat yang berbeda (tergantung source nya, islamic finder kah, gebetszeiten kah, atau dari mesjid terdekat), ifthar jamai kita selalu selisih 1- 2 menit. Dan di sini, segala jenis makanan dan minuman ala indoensia dan malaysia pun bejibun banyaknya. Bersyukurlah para mahasiswa, bungkusan untuk sahur dan malah untuk iftahr berikutnya juga udah terjamin hehe.

Begitu juga dengan tarawih. Karena jadwal tarawih sekitar jam 12 malam, saya lebih memlih untuk tarawih di rumah, ataupun jamah tiap minggunya dengan komunitas muslim indo bonn tadi. Yang susah itu kalau tarawih menjelang tengah malam gitu di akhir pekan. Biasanya weekend itu jadwalnya party-nya mahasiswa, bar (di bawah studenttenwonheim) juga bukanya sampe larut. Kebayang lah gimana, begitu "allahu akbar" , langsung disambut dengan dentuman musik yang ajaib bisingnya,

Baru di tahun terakhir, hampir setiap hari saya ifthar bareng teman-teman indo yang tinggal di bangunan yg sama, dan sambil nonton piala dunia. Alhamdulillah jerman menang kali itu.. berkah ramadan *loh loh


Susah gak puasa 18 - 19 jam?

Honestly, puasa selama summer itu tidak seperti yang dibayangkan. Misalnya di Indo, yang 13 jam trus ditambah  5-6 jam lagi, pasti kerasa beratnya. Kalau dibilang gak berat sama sekali, ya gak juga. Tetap berasa apalagi dengan kegiatan di kampus yang masih aktif. Tapi (lagiii).. tidak seberat yang terbayang di benak kita.

Eh ada dink satu yang bikin susah, perbedaan waktu antara indo dan jerman yang 6 jam itu. Kenapa? karena biasanya sore waktu indo, laman socmed akan dipenuhi dengan berbagai menu ifthar dan minuman-minuman segar. Untuk yang udah lama gak pulang, socmed memang godaan terbesar haha

Kangen Indo? banget. Kelewat kangen malah

Kangen suara adzan dari mesjid, kangen suasanqa sholat jamaah tarawihnya, kangen tadarusnya yang menghiasi malam-malam di bulan nan suci, kangen suara sirine penanda buka puasa atau imsak sahur, kangen ngeliat masyarakat menjual makanan berbuka di sepanjang jalan. Kangen semua hal yang hanya bisa ditemukan di bulan ini.

Belum lagi malam idul fitri. Dari S1 dulu saya punya kebiasaan untuk menghidupkan takbir dari youtube. Dengarnya sambil berlinangan air mata gitu ceritanya haha

***

Ramadan di Jerman alhamdulillah tidak seberat di Sarajevo. Setidaknya saya sudah bisa masak (penting ini untuk dierjelas haha) , dan juga adanya komunitas indonesia di Bonn, kota tempat saya berdomisili selama hampir 4 tahun.  Walaupun di sisi lain, beban kuliah seakan tak berkurang, bahkan cobaan selama studi benar-benar luar biasa beratnya. Alhamdulillah semua sudah selesai. Yang tertingal hanya kangen untuk kembali menjelajahi belahan bumi yang lain *aamiin :D

So, thats my story, what bout yours? ;)




You Might Also Like

18 comments

  1. Huwaaaaaaaaaaa, ini nih tulisan yang suka bikin mupennggggg. Luar negeri, kebiasaan, budaya, cerita - cerita yang ngga biasa kayak puasa 18 jam, ah aku mau ikutan kesana, tunggu aku di bandara ya mba hahahhaha.

    Btw baca kata "Sarajevo" kenapa aku kepikiran Bosnia Herzegovina ya hahahahha *kebanyakan nntn TV

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayukk..aku mau banget balik kesana lagi :D

      sarajevo kan ibukota negaranya Bosnian Herzegovina, baca deh postingan aku sebelumnya hehe.

      Makasih yak udah mampir

      Delete
  2. Belum lagi malam idul fitri. Dari S1 dulu saya punya kebiasaan untuk menghidupkan takbir dari youtube. Dengarnya sambil berlinangan air mata gitu ceritanya haha
    Disini kadang saya merasa sedih kak Mira. Haha suka dgan kalimat ini.
    Puasa 19 jam, Ocd mah lewat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha...sedih memang..tp menyenangkan kok punya pengalaman ajaib2 dikit :D

      Delete
  3. Aduh, saya ngiler deh bacanya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheh yuk bang...kluar dari confort zone dan jelaja dunia :D

      Delete
  4. Duh jadi pengen coba menjalankan ibadah puasa di negara lain rasanya itu yang bikin saya penasaran.

    ReplyDelete
  5. Dobel serunya.... berasa kayak bertualang baca tulisan ini,keren Mira....

    ReplyDelete
    Replies
    1. danke han..jd pengen nulis lg :D

      Delete
  6. Waaaaah kalo baca pengalaman kayak gini jadi makin semangat buat ngelanjutin studi ke luar negeri! Semoga lancar yaaa puasa kita sampe dateng lebaran nanti :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. semangaatt... seru memang kalau tinggal diluar comfort zone nya kita :D . Amin.. selamat berpuasa mba :)

      Delete
  7. Hmmm, bisa mengalami berbagai budaya dan culture itu menyenangkan yak. Walaupun ibaratnya kayak y gimana gitu..puasa 18 jam. Wkwkwk. Tapi ada suka dan dukanya yg bisa diceritakan kembali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. rasanya campur aduk yang pastinya hahaha.. tp tetap jadi pengalaman seru kok :D

      Delete
  8. Pengalaman yang mantap dan menyebalkan. Krn pasti pas balik ke banda jadi pingin jalan2 lagij

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah asliii.. artinya, siap2 jalan2 lagi :D

      Delete
  9. Wahh lama bgt ya jam puasanya, tp seruuu ya bisa puasa di berbagai negara ^_^

    ReplyDelete