Marhaban Ya Ramadhan

June 05, 2016

Senja terakhir di penghujung Sya’ban...

Alhamdulillah bisa kembali bertemu dengan bulan mulia ini, dan semoga bisa menjalankan ibadah dengan baik, tidak hanya selama Ramadhan tetapi juga berkelanjutan ke bulan-bulan setelahnya.

Setiap Ramadhan selalu menyisakan segenggam cerita indah, pengalaman-pengalaman seru yang ketika diingat lagi kerinduan itu muncul lagi. Kerinduan akan bulan suci ini, juga kerinduan untuk merasakan kembali pengalaman-pengalaman itu.

Happy Ramadhan | Src : pontren-nurulhuda.com

Meugang

Bulan Sya’ban diakhiri dengan tradisi meugang, tradisi daerah, dimana keluarga (dan orang sekitar) memasak aneka makanan dari daging (terutama). Sedikit berbeda di rumah, karena dana beli daging gak pernah ada, jadilah meugang kita seadanya. Tidak ada keharusan adanya rendang, soto daging dll, gak jarang malah terganti dengan ayam masak merah, gule putih, ataupun dimasak dengan kreasi-kreasi mamak lainnya. Semua tergantung rejeki, ada Alhamdulillah, gak ada juga Alhamdulillah.

Kalaupun ada masak daging pun, artinya beberapa hari pertama menu kita gak akan berubah, gak ada beda dengan masakan selama meugang, karena mamak akan tetap menyajikan makanan yang sama sampe smuanya habis *glek

Meugang kali ini pun tidak berbeda dengan meugang-meugang sebelumnya. Sebagai bukan penikmat sop daging ataupun sie reboh, meugang jadi semacam cobaan. Ketika semua menkmati menu yang luar biasa, gak jarang saya malah sibuk mikir; ‘trus saya makan apa? ‘

Menghidupkan Mesjid

Jaman SD –SMP dulu, selama ramadhan mesjid selalu hidup, rame dengan berbagai kegiatan siang dan malam. Tarawih, Pasantren Kilat Ramadhan (kita dulu nyingkatinnya jadi Paskira ),  dan itikaf bagi yang laki-laki.

Tarawih pertama pembuka Ramadhan tentu yang paling ditunggu-tunggu. Excited. Perasaannya gak bisa dituliskan pokoknya. Luar biasa. Berbondong-bondong ke Mesjid, semua dengan mukena putih dan kain sarung (dulu gitu.. hehe ). Mesjid pun kelihatan jauh lebih megah dari biasanya. Ya suara ngajinya.. ya panggilan azannya, ya suasana sholat berjamaahnya. Seiring berjalannya waktu, jumlah jamaah semakin berkurang dan kembali ke kondisi awal menjelang akhir ramadhan. Sedang untuk pelajar, sholat tarawih merupakan kewajiban, karena ada ‘PR’ yang harus diselesaikan di akhir sholat nanti ; tanda tangan Pak Iman Sholat hehe

Ketiduran pas tarawih? kelakuan ya :D | Src : tasbihnews.com
Setelah sekian lama di eropa dan gak tarawih di mesjid sama sekali, begitu nyampe ke indo rasanya gak sabar pengen segera ke Mesjid. Tapi ya mau gimana, belum kesampaian sampe sekarang, karena satu dan banyak hal, saya masih harus menikmati tarawih di rumah. Kalau kata teman, tarawih di rumah itu kayak sholat gak pake mukena , gak wajib memang..tapi berasa ada yang kurang :D

Minggu kedua ramadhan, saya mulai disibukkan dengan kegiatan Pasantren Kilat Ramadhan (paskira) yang diadakan oleh remaja mesjid setempat. Padahal peserta paskira maupun panitia kebanyakan udah sangat saling kenal. Apalagi saya yang dari SD udah ikutan, trus SMP juga, sedang panitianya adalah senior-senior pengajian mingguan di mesjid yang sama. Biasanya ngajinya sekelas (saya yang paling muda di kelompok) , begitu paskira langsung berasa di lempar ke level terendah haha. Paskira juga salah satu metode ampuh belajar alquran sambil bermain, selain dapat ilmu, gak jarang suka lupa haus atau lapar, eh tiba-tiba udah mau waktu ifthar.

Biasanya paskira diadakan seminggu-an (atau lebih ya? ), yang kemudian dilanjutkan dengan i’tikaf di penghujung Ramadhan. Tapi yang ini khusus laki-laki. Dulu saking gak ngertinya batasan-batasan antara cewek dan cowok, dan menganggap teman-temannya si abang layaknya abang sendiri juga, tiap ke mesjid nganterin barangnya si abang dianya langsung kalang kabut, nyuruh tunggu di dekat gerbang lah, di balik tembok lah, intinya jangan sampe kelihatan sama yang lain. Sedang saya malah dengan santai pengen nyapa teman-temannya *nyengir



Nah, selama si abang itikaf dan kegiatan paskira selesai, keseharian saya selama ramadhan ya main sepeda, main monopoli, main keong, main bulu tangkis, atau main-mainan lainnya. Biasanya makin siang jenis permainannya yang semakin ringan, gak bikin keringatan, dan sambil tidur-tiduran.  Seringnya juga di daulat jadi asisten mamak untuk buat kue. Well, buat kuenya itu beberaa hari, dari pagi sampe sore, dan inshaAllah capeknya luar biasa. Waktu masih kecil masih bisa lah memelas minta buka puasa, gede dikit ya malu lah. Kelihatan lemas kali pun kayaknya gak enak hati.

Sedang malam hari, lantunan ayat suci Alquran akan terdengar merdu dari mesjid. Adeeemm banget dengarnya. Salah satu dari sekian banyak yang dikangenin selama ramadhan di luar negri ya suara orang mengaji ini

Akhir Ramadhan

Akhir ramadhan kebanyakan disambut dengan petasan, main bakar-bakar lilin, kembang api dll. Jaman dulu untuk beli yang begituan itu pun gak mampu. Mampu sekalipun mikir lagi, uangnya bisa ditabung buat jajan sekolah nanti dan gak perlu minta sama mamak untuk beberapa hari. Alhasil, saya dan teman-teman se-lorong malah asik main sembunyian – alias petak umpet  sampe jam 10an. Padahal sebagian besar tetangga orang-orang berada, tapi smuanya malah menikmati main sembunyian ini. Setelah benar-benar lelah lari-larian, barulah biasanya ada yg mula bakar petasan, kembang api. Satu orang yang bakar, sekampung yang ikutan senang hehe

***
Rencananya setiap minggu nya saya akan posting pengalaman ramadhan saya, supaya gak lupa juga, dulu pernah ngalamin ramadhan yang luar biasa di negri orang hehe





Malam 1 Ramadhan,
sambil menikmati lantunan ayat suci alquran dari mesjid terdekat






You Might Also Like

7 comments

  1. Ramadhan selalu menyisakan banyak kenangan, dari kecil sampai sekarang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya...dan tiap ramadhan punya sepenggal cerita yang berbeda :) , makasih ya udha mampir :)

      Delete
  2. Ahh puasa terakhir biasanya di kampung halaman, anak2 suka keliling kampung bawa obor. jadi kangen pengen pulang

    ReplyDelete
  3. How awesome, Dear :)
    hawa juga aku ke sana

    ReplyDelete