Kahvalti; Sarapan ala Turki

February 05, 2016

Selama di jerman, hal yang paling ngangenin itu adalah sarapan ala indonesia dengan pilihan menu yang sangat beragam. Tinggal samperin warung kopi, akan ada banyak jenis jajanan (untuk sarapan), begitu juga dengan warung-warung di pinggir jalan. Untuk saya pribadi, yang bisa ngalahin nikmatnya sarapan ala indonesia ini (sejauh ini) adalah sarapan ala turki.

Enjoying Caj dan Simit | Source : http://bit.ly/1rTeDX1
Kahvaltı (baca : Kahvalte) atau sarapan ala turki jauh berbeda dengan sarapan ala kita. Jaman S1 dulu, sarapan (bareng anak-anak turki) jadi momen untuk ngumpul bareng, ngobrol ini itu sambil update kondisi smuanya, gak jarang  aktifitas yang dilakukan sampe berjam-jam ini cuma buat ngabisin waktu akhir pekan dengan santai. Dan jangan kaget, ketika kita hidup dengan komunitas Turki, tiap akhir pekan suka ada undangan sarapan di rumah seseorang, karena itu hal yang lumrah. You just gotta enjoy it ;)

simple breakfast | Source : http://bit.ly/1o8Lwy6
Menu yang paling simple biasanya gak jauh-jauh dari roti ( yang baaanyak macamnya), berbagai macam keju dan selai, dan teh turki. Kalau mau diupgrade lagi, kahvalti kadang ditambahin menu scrumbled egg atau sucuklu yumurta, sausage pedas (sucuk) yang dimasak bareng dengan yumurta (telur). Rasanya? outstanding :D

Sucuklu Yumurta | source : http://bit.ly/1mfp8BB
Itu baru simple kahvaltı, kahvaltınya anak kuliahan yang buru-buru mau kuliah.

Nah, kalau kahvaltı dengan keluarga di akhir pekan, menunya jauh lebih banyak, gak jauh bedalah dengan tipe sarapan atau brunch nya mereka di restoran. Menu yang gak ada habisnya, teh turki yang selalu tersedia, dan bahasan-bahasan yg super banyaknya. Dari berbagai jenis roti, berbagai jenis keju, berbagai sayuran dan buah-buahan, selai dan coklat, dan masiih banyak lainnya yang namanya pun gak kebayang apa, tapi smuanya dengan rasa yang luar biasa. 


Turkish breakfast | Source : http://bit.ly/19hW6EE

Untuk pemula aka pertama kali nyobain masakan turki mungkin akan nyium bau-bau yang kurang sedap (karena gak terbiasa), ntah itu bisa dari aneka kejunya (pas sarapan), ataupun dari rempah-rempah dan salca, red chilli (and tomato sometimes) paste yang jadi salah stau bahan utama masakan mereka. Belum lagi rasa teh nya yang agak kelat dan terus-terusan dituangin ke gelas dan jadinya keterusan minumnya hehe *by the time pasti ketagihan sama tehnya :D

Dulu awal-awal bareng mereka suka bingung, ini kapan selesainya sarapan, kapan harus mutusin pembicaraan, dan bingung, orang-orang kenapa gak berhenti makannya haha. Well, it takes time sampe akhirnya mulai berani bilang untuk gak lanjut makan alias udah kekenyangan. Walaupun mereka akan tetap mendesak untuk nyobain menu yang lain, atau setidaknya tetap menikmati teh turki dan lanjut ngobrol sama mereka. 

One thing to remember, setelah sarapan ala turki, you don't need to worry about lunch, you are still full by that time :)




You Might Also Like

12 comments

  1. Sarapannya berat yah dan bakalan kenyang sampai siang

    ReplyDelete
    Replies
    1. bangett,,tapi emang betah sih lama2 di meja maknnya mereka :D

      Delete
  2. Aku pernah dengar juga mengenai cara makan orang Turki yang terkesan 'gak ada ujungnya'. Hahaha. Ternyata memang iya seperti itu. Apa space perut mereka gede banget atau kita yang kekecilan sih -_-"


    oya, salam kenal Kak. First time kesini. Blognya bagus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha..mungkin karena karbonya gak terlalu banyak kali ya..eh tapi mereka makan rotinya banyak banget juga haha

      salam kenal juga..makasih ya duah mampir ;)

      Delete
  3. Kira2 nyiapinnya berapa lama ya?aseli byk bener ya, yg sarapan kelg apalagi hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebagian makanannya memang udah selalu ada di mereka, misal keju berbagai jenis selai dan coklat, roti tinggal beli, sedang sisanya? walopun mereka nyiapinnya super cepat, gak jarang sarapan baru mulai jam 10-11 an hehe. Tapi worth it buat ditunggu :D

      Delete
  4. Holy moly banyak amat! Kita aja org indo makan nasi uduk udah dibilang " u guys eat too much for breakfast" kata temen2 bule hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahhaha...karena mereka menganggap nasi itu heavy sedang roti dan segala jenis lainnya gak :D

      Delete
  5. Tetap kebab jagoannya, sayang di Aceh belom ada yang rasanya sama kayak kebab di Turki. Tapi yg hampir mendekati ada, kebab djarot di helsinki, aroma rotinya hampir mirip

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahh baru tau ttg kebab djarot itu, dankee :D
      Slama ni nyari2 yang rada mirip kebab aslinya haha

      Delete
  6. Kalau sarapannya kaya gitu banyak ragamnya, pasti pas makan siang makannya sedikit kali ya. Lah udah kenyang duluan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha bener banget, kebanyakan ya makanannya :D , tapi sekali nyoba pasti ketagihan hehe

      Delete