First Experience as a (German) Guide

September 28, 2015

Katanya, pekerjaan yang paling menyenangkan itu adalah hobi yang dibayar. Dari dulu suka ngelist sendiri klo hobinya jalan-jalan misalnya, eh tapi saya gak tau apa-apa seputar daerah yang saya tinggal ini, atau hobinya di bidang IT? elah.. sejak kapan :D  jadilah akhirnya nyerah mencari-cari hobi yang mana yang bisa saya jadikan penghasilan hehe

Selama ini saya menganggap salah satu pekerjaan paling menarik adalah dengan menjadi translator atau guide. Bisa ngobrol dengan orang asing, ketawa-ketiwi, cekikikan ini itu, bisa kerja sambil jalan-jalan, begitulah kira-kira gambaran seorang guide yang ada di kepala saya selama ini. Setiap ngeliat mereka, rasanya pengen bisa di posisi mereka, pasti kelihatan jadi keren banget :D . Dan ketika akhirnya saya nyobain, capek pake banget ternyata haha

Idul adha taon ini saya didaulat untuk jadi guide 2 orang bule asal jerman (yang gak bisa english sama sekali, karena kalo bisa, saya lebih milih liburan panjang :D ) yang ke Aceh ngebawain Qurban dari muslim eropa ke 100 negara di dunia. Di Indonesia sendiri, qurbannya disebar ke beberapa daerah di Aceh, Medan, dan Papua.  Khusus untuk wilayah Aceh, distribusi daging qurban dilaksanakan di Seulimum, Lhok nga, teunom, lamno, dan Labuhan haji. 

The route was way too, too long. 

Perjalanan yang sangat jauh, istirahat yang sangat sedikit, dan ngomong tiada henti. Gitu kali ya yang bisa saya deskripsikan di pengalaman pertama ini. Berhubung gak ada yang bisa ngertiin mereka, sepanjang jalan saya harus tetap stand by, siap ngejawab pertanyaan mereka, kebayang belasan jam di perjalanan dan gak bisa tidur sama sekali. Dengan bahasa jerman yang luaar biasa, cukup sering saya harus buka google translate. Sepanjang jalan juga saya berdoa semoga tiba-tiba mereka ngerti bahasa inggris haha

meet up dengan anak-anak dan pengasuh panti asuhan, asuhannya IHH dan PKPU

Di saat-saat kayak gini kadang ngerasa nyesel dulu belajar bahasa jermannya g telalu serius, trus udah selesai kursus bahasanya jarang dipake pula, dan akhirnya ketika dibutuhkan kayak gini, tergagap-gagap lah. Duh. 

Tapi, gimanapun akhirnya perjalanan kemarin, secapek apapun, pengalaman pertama emang selalu bisa dijadiin pelajaran. Dari mulai persiapan yang lebih matang untuk perjalanan jauh, siapin materi yang cukup tentang program yang sedang dikerjakan (walopun harusnya empunya program yg nyiapin ), siapin mental ketemu dengan berbagai type orang - dari yang paling baek sampe paling ngeselin, info yang banyak tentang daerah yang dikunjungi, siapin diri kalo-kalo si tamu nanyakin banyak pengetahuan umum lainnya. Ini sebenarnya yang paling susah ya

Setidaknya dapat bonus yang gak kalah menariknya. Sepanjang perjalanan ketemu dengan kawan-kawan lama yang udah sekian lama g ketemu. Dari banda aceh sampe labuhan haji dan balik ke banda aceh, ntah berapa kali ketemu ntah itu kawan sekolah, ataupun kolega pas awal-awal kerja dulu. Sampe si tamu nanya,  kok bisa kenal sama semua orang? :D Pemandangan nan indah di pantai barat Aceh juga benar-benar menakjubkan dan bikin pingin balik, tapi tentunya next time itu buat menikmati pantai-pantai itu, bukan cuma sekedar menikmati dari balik kaca mobil, atau dari cafe di puncak geurutee

one of the most stunning view i've ever seen , geurutee 2015


Well, it was worth trying to be a guide / translator :)



You Might Also Like

6 comments

  1. Very interesting experience. Ya hobby yang dibayar adalah pekerjaan paling menyenangkan. Nggak sia-sia dong belajar Deutsch hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah..walopun klo disuruh ngulang blm tentu siap haha

      Delete
  2. Ini pekerjaan yang keren banget Mira. Jadi guide plus jalan-jalan :D

    ReplyDelete