Home swea(/e)t home

April 27, 2015

Setelah 7 semester (+1 bulan) di negri panser, endlich...saya balik for good ke indonesia...ntah itu untuk selamanya atau gak...Allah knows lah ya :D

Keputusan untuk pulang memang ada dari bbrapa bulan sebelumnya, tapi tanggal pastinya justru 3 mgu sebelum keberangkatan.

Rencananya pertengahan mei, berubah ke akhir april karena rumah udah di kundigung akhir januari. Berubah lagi ke akhir maret karena ngerasa "I should go home. ASAP!!" . Lanjut lagi ke 20 april, barengan sama bbrapa teman aceh lainnya, dan setelah akhirnya dapat jadwal sidang, diputuskan lah tgl 16, dengan pertimbangan si kk ke dua perkiraan lahiran tanggal segitu dan si kk pertama mau ke negara tetangga jg, jadinya g ada yg bs jadi baby sitter. Dan tentu ada bbrapa pertimbangan pribadi lainnya *assekk



Otw home

Pulang for good dari jerman g cuma sekedar packing, udah gt aja. Banyak jg yg harus dibereskan


1. Abmelden
Abmelden ini semacam deregister dari stadt Bonn yg bs dilakukan dari 2 minggu sebelum kepindahan. Cukup dengan membawa valid passport dan alamat baru yg dituju. Surat abmelden ini bisa aja sewaktu-waktu diperlukan.

2. Kundigung
Kundigung kamar atau wohnung biasanya harus dilakukan min 3 bulan sebelum kepindahan. Tapi ada juga yang bs lebih telat, tergantung apa yg ditulis di kontrak

Sedang nutup akun bank bisa dilakukan bbrapa hari sebelumnya, atau lebih awal dan dischedule kapan mau ditutup. Deutsche Bank (DB) misalnya, konto bisa ditutup dari Indonesia, g mesti sebelum pulang. Caranya? Mending nanya ke DB ya..daripada salah ngasih info :D

Akun hape, tentu yg dimaksud disini yang pake vertrag, bisa dilakukan paling cepat 5 bulan sebelum kepulangan.

Dari ketiga hal diatas, yang paling harus perhatiin ya hape ini. Klo kamar dan bank, di hari kita ke bank langsung dapat surat dari mereka, sedang hape lamaaaa...dan g jarang berbelit-belit. Setaon yg lalu saya ganti provider, jadinya harus kundigung yg lama dan berakhir dengan saya harus bayar ratusan euro karena gara-gara kesalahan mereka yang ditimpakan ke saya, mereka harus sewa pengacara. And I paid for that. Da*n !!!

3. Packing & distributing

Ini yang gak selesai2 dikerjain. Yang mau dibawa pulang udh dikirim pake container, yang masih utuh dan bs dipake udh dihibahkan, sisanya dibuang, tapi tetap aja banyak sisanya. Bahkan sampe h-1 kerjaan saya masih di-buang2 barang.

Untuk pengiriman barang, bisa via pos/dhl , atau pulangkampung.de. Via pulangkampung g setiap bulan ada, hanya bulan-bulan tertentu. Sila dicek schedule pengiriman dan biaya lengkapnya di homepage mereka.

Ngirim barang  emang cukup mahal, tapi klo diitung-itung lagi, justru memudahkan kepulangan. Saya pribadi maksimal cuma bawa 1 ransel (laptop) dan 1 koper dengan berat maksimal 30 kg. Itu juga udh kelewat banyak.


Flight

Mau murah? Siap-siap dengan perjalan yang lama, banyak transitnya, atau malah berangkat dari airport yang jauh dr tempat tinggal. Sebagian ada yang bilang, "pulang habis mir, naik yg canggihan dikit gpp lah", silahkan...silahkan :D


Small tips : kadang ada penerbangan murah, tapi dari negara tetangga.

Sebagai mahasiswi kere, saya pastilah nyari penerbangan (rada) murah. Dari bonn  naik ICE  ke Den haag -nginap semalam, besok paginya berangkat dari Schipol Amsterdam ke Jakarta. Kenapa milih jakarta kalau ke Aceh lebih deketan via Kuala lumpur? Karena murah dan bisa sekalian ketemu nyanya dan ibal, dan g sengaja ketemu keluarganya ican (mahasiswa indo di bonn) dan pasangan dj asferadio - ruzen dan b febri. Walopun lebih lama, lebih capek, tapi senangnya jadi double :) :) .

Sekedar perbandingan, kalo terbang dr jerman, biayanya lebih mahal sekitar 200 euro dibanding dr belanda. 200 euro cukuplah utk ngopi sampe eneg di Aceh :D

Finally home! 

And there is some kinda culture shock. Well.. I've experienced the same thing back in 2009. Alhamdulillah bisa menghandle dengan lebih baik, kecuali bagian panasnya


1. Cuaca
Panasnya kebangetan, badang lengket seharian, tangan dan muka menghitam legam (karena bawa motor).

2. Transportasi
No ubahn, tram, bus, dll yang slalu datang tepat waktu. Adanya labi-labi (angkot) yang juga makin jarang kelihatan. Jadilah kendaraan pribadi lebih preferable.

3. On time
Sistem transportasi yang jelas kapan datangnya secara langsung memaksa kita utk menyiasati, klo ad janji harus berangkat jam berapa, naik kereta apa, berhenti dimana, dll nya.  Kecuali emang ada verspaetung.

Ada yang bilang, klo udh disini nikmati ajalah mir. Iya iya. Tapi g juga ngebatalin janji bbrapa saat setelah waktu yang dijanjikan. Gak gitu juga   -_-' . Confirm diawal, kecuali emang ada hal urgent yang g bs dielakkan

4. Makanan
Kalap? Hahaa.. i know the feeling.  Apalagi yang udh sekian lama g pulang, pastilah punya list makanan yang paling pengen dicoba begitu nyampe. Mie aceh , nasi padang....just name it people! :D

But hey... gimanapun kondisi di negri sndiri, seberapa annoyingnya ketika ada yg last minute ngebatalin janji, emosi ngeliat orang ngebut dan nerobos lampu merah, we need to adapt it. It's home. Tapi bukan berarti ngikutin kebiasaan2 gitu, mulai dari sendiri, disiplinkan diri..dan semoga nular ke yang lain


Meet the little one

Alhamdulillah bisa di rumah pas dedek Adam lahir. Pengalaman pertama ngegendong bayi dari usia 2 jam setelah kelahiran. Glek. Dan berlanjut dengan ngangkat Adam dari box ke ummi, digendong tiap nangis, dan malah ikutan mewek pas dia nangis huhuhu. Smoga sehat terus ya neuk




***

2 minggu setelah back for good. Status akhir masih sebagai baby sitter , antar  jemput ponakan ke sekolah, pencari kerja pasif (tlalu nyaman dengan status pengangguran haha), reuni dan ngopi-ngopi. Eh malah kebiasan ngopi 3x sehari di jerman  berubah jadi bbrapa kali seminggu. Bahkan sempat diketawain karena minum kopi. Ck ck ck.. you guys just have no idea :D


-ditulis sambil bgadang sama Adam ^^ -











You Might Also Like

1 comments