Enjoy Istanbul - 2

July 04, 2014

Ngelanjutin dari postingan sebelumnya tentang hal-hal menarik di Istanbul, kali ini saya akan share beberapa hal yang mungkin bisa dipertimbangkan sebelum (dan selama) travel ke turki, mungkin juga ada hal-hal absurd lainnya yang menurut saya rada penting gitu :p

Visa
Sebagai pemegang paspor indonesia, kita masih diharuskan untuk pake visa kalo mau masuk ke negara ini. Bisa visa on arrival (voa), atau e-visa yang udah selayaknya dijadikan pilihan. Gak sulit untuk dapat voa, cukup sediain uang dolar (ingat ya..cuma dolar! ) dan pasport yang masih valid. Ngantri? tergantung nyampe jam berapa kali ya, saya yang nyampe tengah malam gak payah ngantri alhamdulillah.

Pas saya kesana, dolar yang saya bawa ternyata kurang, alias biaya yang harus dibayar udah berubah dari yang saya tau, trus counter untuk tukar uang (yang dibagian dalam, bukan luar airport) dua-duanya gak  jelas, sedang mesin atm - pas di depan tempat visa - rusak. Karena mungkin kasihan, si mas yang kerja di bagian info akhirnya nawarin diri buat tukarin uang saya di money changer (luar). Alhamdulillah *walopun sempat deg-degan ngerasa kayak ditipu karena si masnya gak balik-balik :D
Sedang e-visa bisa didapat secara online *ya iyaa :D

Transportasi
Banyak sarana transportasi dari bandara (attaturk) ke kota. Metro, bus, taxi. Yang paling terjangkau adalah metro, tapiiii... metro gak ada lagi setelah jam 12, dan kembali bekerja sekitar jam 5-6 pagi. Sedang bus juga lumayan mahal, tapi preferable kalau metro udah gak ada. Beberapa jenis bus mulai bekerja jam 4 pagi ( dari taksim), jadi untuk yang ngejar penerbangan jam 6 pagi, gak perlu nginap semalaman di bandara. 

Sedang selama jalan-jalan, saya milih untuk jalan kaki. Terbilang cukup jauh, tapi banyak banget yang bisa saya liat dan nikmati sambil ngobrol sama si teman yang udah 5 taon gak ketemu itu.  Dari Fatih sampe Blue Mosque, ada istanbul university yang gerbangnya (hehe) sangat elegan, traditional market yang ngejual souvenir dll dengan harga yang sangat murah sampe akhirnya nyasar bberapa jam di kapalicarsi aka grand bazaar yang wow banget. Just a warning : jangan sampe kalap belanjanya! :D 

Oiya, in case mau beli tiket transportasi umum, kita bisa beli tiket di jetonmatik yang ada di station metro.

Buat jaga-jaga, peta transportasi ada baiknya disiapin juga, dan cukup membantu kalo traveling tanpa ada guide. Pastilah sebelumnya ngelist dulu tempat-tempat yang mau dituju, jadi dari daerah asal udah ada bayangan gimana-gimananya nanti di Istanbul

Cuaca dan perlengkapan
Bukan lupa, tapi pas kesana saya ngebayangin panasnya itu gak jauh beda dengan di jerman - alias minggu itu cuaca cukup adem. Padahal nyampe sana tengah malam, tapi baju saya basah dengan keringat, gitu juga beberapa hari berikutnya. Panasnya luar biasa. mana saya bawa baju mayoritas warna gelap pula, sempurnalah sudah.

Selain itu, bawalah sepatu dan tas yang sesuai buat diajak jalan (mendaki). Ini juga sama. Karena rencana ke istanbul buat nikahan si teman, saya cuma bawa 1 semi-sneaker jadi bisa dipake buat ke acara juga (haha.. ketutup gamis..jd gak klihatan banget ). Lupa kalo beberapa daerah yang saya kunjungi itu mendakinya gak ketulungan --'


Blue Mosque
Pengen ke blue mosque, gak cuma sekedar ngeliat peninggalan sejarah dan architecturenya yang cukup megah, tapi juga untuk sholat, saran saya, datanglah menjelang waktu sholat. Karena di waktu sholat, pengunjung tidak diijinkan masuk ke dalam kecuali untuk yang mau sholat. Jadi bisa sholat jamaah, dan bebas dari sesaknya mesjid oleh pengunjung. 

Atau in case datang tidak pada waktu tersebut tapi mau sholat juga, bisa langsung potong antrian turis (aka ngomong ke security guard-nya) yang panjang itu. Tentu dalam hal bukan maksudnya gak tertib dan ngikutin aturan, tapi mereka memprioritaskan orang yang mau beribadah. kekurangannya ya gak bisa ngeliat dalamnya dengan bebas. 

Btw...sejenak berdiam diri di dalam mesjid ini bener-bener bikin hati adem, sambil dengar suara azan dan lanjut ikut sholat jamaah. 

Kereta Marmara
Tau donk kereta bawah laut-nya istanbul? Well.. pas diajak naik ini (karena ketinggalan boat sebenarnya hehe) , ekspektasi saya pemandangan bawah laut juga tersajikan, jadi kayak di sea world gitu. Wah pasti menarik pikir saya. Eh g taunya sama kayak kita naik u-bahn ngelewatin terowongan yang gelap. Udah gitu aja :D

Kelebihannya adalah jarak yang cukup jauh jadi terasa dekat, tapi untuk turis yang niatnya jalan-jalan bukan mau cepat-cepatan nyampe, naik boat penyeberangan aja. Bisa liat pemandangan yang super cantik, fresh air (tapi agak fishy hehe) , and you gotta enjoy your time too ;)

Hmm...apalagi ya...to be continued lagi?




You Might Also Like

1 comments