"Eropa" dan Eropa

June 13, 2014

Udah pada nonton film "99 cahaya di langit eropa"? mayoritas teman indo disini katanya udah nonton, or at least kayaknya udah nonton, terlihat dari komentar mereka di socmed tentang film ini. 

Seperti biasa, pasti ada yang bilang filmnya gak sesuai dengan buku - as always lah ya , ada yang komentar kalo filmnya rada lebay, fakta di lapangan gak segitunya, orang eropa gak anti kok sama islam, dan masih banyak lagi lainnya. Sedang yang di luar eropa, pada penasaran, emang gitu ya? 

Ada 2 scene yang membekas di ingatan saya *ceilah* .. let see..

Scene 1

Ada satu scene di film ini dimana si tetangga bule ngamuk ke Hanum karena bau dari gorengan ikan asin yang nyebar kemana-mana. Sebagai si empunya makanan, bisa aja Hanum ngerasa tersinggung dengan sikap si bule. Gak segitunya juga kalee marah-marahnya. Trus kita mulai mereka-reka, apa reaksi si bule itu ada hubungannya karena Hanum orang asing? *mulai deh menduga-duga.

Ambil contoh yang lbh mudah deh, kalo ada yg make parfum dengan aroma yang cukup menyengat trus duduk di samping kita, pasti risih kan ya? pengennya bersin aja.  

Kalau orang timur, ada unsur gak enaknya kalau mau complain langsung, tapi bukan berarti orang barat bisa seenak jidat juga complainnya. Tapi emang mereka lebih berani ngomong direct.  Dalam persoalan ikan asin ini, bukan berarti saya setuju denga sikap si bule. Tapi ya..sebagai orang asing, setidaknya kita bisa mencoba ngerti budaya dan kebiasaan setempat juga. Masak makanan yang aromanya menggelegar gitu juga harus ada kiat-kiatnya. Misalnya masak pas gak ada orang di rumah, atau begitu masak jendela dibuka lebar-lebar (palingan yang lewatin kamar diluar yang bersin-bersin :D), atau bisa juga pas kira-kira baunya mulai nyebar, semprot pake pengharum ruangan, siapa tau baunya mendingan. Siapa tau yaa..

Pengalaman pribadi pas masak udang sabu, dan si tetangga bilang , " why are you eating insect?dont you have better food?"  Hiaahh :D

Scene 2

Seperti yang ditampilin di film ini, ketika si cowok itu sholat di salah satu sudut kampus, trus ditegur. Emang kenapa? emang gitu? Hmm..

Gak smua kampus ada tempat ibadahnya. Nyari ruang kosong buat sholat pun susah. Salah satu solusinya mungkin kayak di film itu, nyari pojokan yang agak sepi dan jarang dilalui orang buat sholat. Dan ketika ada yang gak suka dan merasa terganggu ya bisa aja. Gak karena mereka takut dengan "ritual" agama kita, tapi gak sedikit yang gak ngerti, itu kalian lagi apa?

Awal disini agak-agak gimana gitu juga kalau harus sholat di tempat umum, eh tinggal dijelasin dikit, mereka malah fine aja, malah g jarang jadi ngingatin untuk sholat di jam-jam tertentu.

Satu kali saya nanya sama seorang ustad disini soal sholat. Beliau cerita, pernah sekalinya karena gak bisa kluar dari ruang seminar, beliau sholat sambil duduk di tengah ruangan itu, dan pengisi seminar masih ngomong di depan. Atau pas misalnya jadwal pulang kuliah, jadwal bus atau tram (yang kalau malam semakin jarang) , dan waktu sholat kejar-kejaran, solusinya sholat di dalam kendaraan umum tersebut. Ngerasa gak nyaman ntar diliatin? cari posisi yang kira-kira gak terlalu menarik perhatian orang. Tapi jarang ada yg ngeliatin kok. Sedang selama musim panas yang jadwal isya nya kadang hampir jam 12 malam, ulama di eropa ngeluarin fatwa boleh menjamak maghrib dan isya, gitu juga dengan ashar dan dzuhur, Alhamdulillah..jadi lebih mudah :)

Satu lagi..wudhu. Karena untuk wudhu biasanya di washtafel, pas di bagian kaki pada naikin deh kaki ke atas. Itu artinya, bakalan ada air berceceran di lantai, kesannya jorok, dan berakhir dengan teguran dari cleaning service.  Ntah karena udah keseringan kejadian, pernah beberapa kali ke toilet dan ditungguin sama cleaning lady cuma buat ngingatin buat gak naikin kaki ke washtafel pas wudhu *ihik, saya g pernah ibu -_-  *Si ibu ngasih solusi, bawa air pake botol minum dan bilas kaki di toilet (basahnya).

Nah..kalo puasa (yang summer ini 19 jam lamanya *glek) ? nobody gonna ask you, "have you eaten something? " out of nowhere, atau nyumpalin (duh bahasanya) makanan tiba-tiba..gak ada, kecuali emang sakit, pingsan, bisa jadi ditanyain. Bisa jadi... So, just worry about that 19 hours aja :D

Teringat dulu seorang kenalan gak jadi ke taiwan karena ayahnya udah ngecek ke embassy dan katanya disana sulit untuk dapat makanan halal *nyolek kawan-kawan di taiwan yg muslim :D

Jadi kalau ada yang bilang tinggal di luar negri itu susah untuk ibadahnya? Sampai detik ini saya mikir , gak segitunya juga ah :)


***
Selain hal-hal diatas, ada hal lain yang bisa diambil dari film ini. Sejarah islam yang dipaparkan disini benar-benar sesuatu yang baru (untuk saya), nambah wawasan dan nambah list tempat-tempat yang seharusnya dikunjungi (di eropa) *ehm .

So, apakah kondisi muslim di eropa ini seperti komentar diatas sana? It depends. Tergantung kamu dimana, berhadapan dengan siapa, kamu tinggal di komunitas seperti apa, bagaimana kamu berbaur dengan lingkungan sekitar, dan masih banyak lagi faktor-faktor lainnya.  

Kita emang jauh dari lingkungan asal kita, kita punya adat dan kebiasaan sendiri yang sudah melekat. Tapi harus sadar, ketika kita ada di lingkungan baru, ada kebiasaan di daerah tersebut yang harus diperhatikan. Bukan ditolak bukan juga diterima gitu aja. Bukan juga maksudnya kalau udah di luar trus budaya sendiri dilupain. Nope! tapi juga harus ingat, ada budaya setempat yang juga harus kita hormati :)


src : here

Dan satu lagi, ini kan film, kalau pun dibuat based on true story, pasti ada yang agak di-lebay-in juga :D

Gitu....




You Might Also Like

4 comments

  1. Film itu sama dengan fiksi. Fiksi kan ada dua bentuk; novel dan film.
    Baik novel atau film, kalo gak ada yang namanya suspense, unsur fiksinya belum terpenuhi. Jadinya gak lengkap karena itulah unsur terpenting dr fiksi. Latar udah ada, tokoh udah ada, cikal bakal konflik juga udah ada, tapi semua itu akan terasa hambar jika tanpa suspense. Buku atau film jika tanpa suspense, jadinya monoton. Baca buku semacam baca buku kisah hidup seseorang dan nonton film berasa nonton film dokumenter :D
    So, setujuuuu...harus ada yang dilebay-in biar ada suspense, ahahah...

    ReplyDelete
  2. Seperti yang telah kita diskusikan dengan serius di malam yang penuh berbintang ya, kakak mira..

    ReplyDelete
  3. Di desa Neili, di Taiwan ini, susah memang makanan halal ditemukan.....

    Untuk minggu pertama....


    Karena minggu selanjutnya makan sate ayam, pecel lele, dan tentu saja bakwan lengkap dengan sambal2nya ada....:p


    Salam buat yang gak jadi ke Taiwan itu yaaa.....:D

    ReplyDelete
  4. k' Eky hahaha bnr tu kak :D

    Ipsy, yah begitulah.. mana..katanya mau nulis jg soal film itu :D

    b.febri hahahaha, iya tu..kurang info dan terlalu jauh ngebayangin aja kali ya. padahal slalu ada solusi, makan sayur dan buah misalnya :D

    ReplyDelete