Tentang mereka, para pemasok devisa

March 28, 2014

TKI dan negara arab, ketika dua hal itu disebutkan, yang mungkin pertama terbayang adalah mereka yang katanya disebuat sebagai penyumbang devisa negara, dihukum di negri asing itu. Dan baru-baru ini berita yang sama kembali bermunculan.

Sedikit berbeda, atau mungkin saya baru nemu, selain berita sedih itu juga ada beberapa tulisan di blog dan media nasional yang memberitakan sisi lain dari kehidupan para tki/tkw itu. Sedih iya, marah juga gak bisa dielakkan.

Saya dan kenalan-kenalan udah cukup sering ngingatin kenalan lain yang kalo travel via negara-negara arab; "pas transit, jangan dekat-dekat sama tkw ya" . Bukan tanpa alasan tentunya. Salah satunya yang saya liat langsung tahun lalu. Ada satu mahasiswa indo yang dimintain uang sama mbak-mbak tkw, setengah maksa, padahal kenal juga gak. Saya udah duduk di depan mereka itu 2 jam tapi selain disapa diawal sama sekali gak ditanyain macam-macam. Ntah karena dikira mahasiswa asal negara sebelah, atau emang muka saya kelawat jutek. Ntah. Sampe akhirnya saya manggil si adik itu dan coba ngomong dengan bahasa jerman, dan si adek jadi punya alasan buat kabur dari mereka. Seandainya mereka minta koin, bisa aja dikasih, nah mereka mintanya puluahan euro. Yah mbak... gak segitunya juga -__-'

Tapi bukan tki/ tkw di negara arab yang saya ingin bahas sedikit, tapi tenaga kerja asal aceh di negara tetangga kita itu.


Kebetulan waktu itu bbrapa hari sebelum lebaran, dan kayaknya smua punya niat yang sama, mudik dan lebaran dengan keluarga. Dan baru sekali itu juga saya naik pesawat yang didalamnya berasa kayak naik Bus antar kota di Aceh jaman sd dulu.

Dari mulai boarding, bahasa yang kedengeran cuma bahasa Aceh. Senang dengarnya, berasa udah nyampe rumah. Tapi ketika satu-satu mulai gak teratur dan maksa masuk lebih dahulu, sampe pramugarinya kewalahan, duh!

Saya naik ke pesawatnya belakangan, dengan harapan, ya udah lah ya..biar mereka duluan, saya juga cuma bawa backpack, sedang mereka beneran mudik besar. Eh begitu masuk dan jalan ke seat, udah terisi sama abang-abang. Saya tunjukin boarding pas saya dan bilang itu tempat saya, dia nyuruh saya nyari tempat kosong aja di depan, dengan selipan kata-kata dalam bahasa aceh yang menurut saya gak pantas diucapin ke orang yang gak dikenal. Ternyata di depan saya ada mbak-mbak lain yg tempatnya diambil juga sama abang yang lain. Bukan suatu masalah besar memang, tapi ..tapi..

Sampe disitu, ada sedikit rasa kesal...

Pesawat udah di udara. Saya duduk ntah di-seat siapa. Pramugari ngasih selembar kertas yang harus diisi. Dan seingat saya tulisannya dalam bahasa inggris. Saya liat abang di sebelah cuma ngeliatin papernya aja, sedang yang lain mulai ribut ini itu, yang nyari pulpen lah, yang gak ngerti harus isi apa, dll. Saya kasih pulpen, dan lanjut (berusaha) tidur. Gak taunya dia cuma ngambil tanpa nulis juga.

Me : sini bang, saya bantuin isi.
Dia:*ngangguk*

Sambil ngisi, saya merhatiin untuk nulis pun kayaknya susah, lama banget cuma buat nulis nama, Mungkin tangannya kecapekan kerja kali ya. Tapi kemudian dia bilang; " jeut neutulong pasoe siat? Lon hanjeut that teumuleh" . Speechless, " jeut" .

Kalau mereka nulis aja susah, gimana mereka bisa survive di negara orang, kalau membaca masih terbata-bata gimana gak mungkin mereka jadi sasaran penipu. Gak usah ngharap mereka ngerti bahasa inggris, bahasa indonesianya juga masih payah, gimana mereka hidup disana selama ini. Artinya, selama ini mereka cuma kerja dan bergaul di lingkungan tempat kerja mereka saja, hidup mereka gak lebih baik dibanding di kampung sendiri, kecuali soal gaji - yang katanya lebih banyak. Selain itu..tidak ada peningkatan kesejahteraan selama mereka hidup di negri orang. Ya Allah...

*di salah satu artikel di kompasiana ditulis, saat pelatihan bahasa oleh pjtk, tanpa harus datang pun sertifikat bakalan tetap dibagikan -_-'

Mungkin cuma segelintir dari para pekerja ini yang seperti itu. Terlintas dipikiran, seandainya abang saya di posisi itu :(

Sampe di bandara SIM, anggaplah karena smua pengen segera kluar bandara, meluk keluarga atau mungkin ngejar bus ke kampung halaman. Dari mulai di imigrasi grasak-grusuk, sampe pas ngambil barang pun pada gak sabaran. Saya perhatikan beberapa bule geleng-geleng kepala. Hope you adapt this situation ASAP guys :D

Belakangan pas udah dijalan ke rumah, kakak bilang klo saya se-pesawat dengan salah satu pejabat tinggi Aceh. Pengen deh balik ke bandara, samperin beliau, dan nanya tadi bapak duduk dimana, ngeliat gak pak orang-orang yang mungkin milih bapak dulu kondisinya kayak gitu? Smoga beliau sadar dengan kondisi di pesawat tadi, you gotta do something Sir, tega gitu ngebiarin mereka kerja diluar tanpa ada jaminan udah dapat pembekalan yang cukup -_-'

*****

Sedih dengan berita yang ada di media, kesal bercampur sedih dengan kelakuan segelintir dari mereka di negeri orang sana, rasanya pengen marah ke orang-orang yang seenak jidat ngajak orang dikampung dan dipekerjakan (gak jelas) di luar.

Semoga semakin banyak calon tenaga kerja yang cerdas, yang memanfaatkan kesempatan belajar dengan benar, ketika diberikan pelatihan benar-benar mengikuti pelatihan sebagai pembekalan mereka di luar negri. Semoga segera musnah para mafia tenaga kerja, yang menghidupi keluarga dengan "menjual" anggota keluarga orang lain.

 Semoga..semoga...semoga...







You Might Also Like

6 comments

  1. Mir, buka kerja jd pelatihan TKI aja apa yuk.. *lagi nyari ide usaha*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Usaha sambil bantu mereka juga ya..gute idee nya .. tp berat pasti :D

      Delete
  2. Hiks... Speechless pas baca bapak yang gak bisa menulis itu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak..sedih kali liatnya... mana malu2 gitu mau minta tolong :((

      Delete
  3. speechless... banyak memang tki asal aceh yang ke negara tetangga tanpa pelatihan atau pun pembekalan apa-apa kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ach soo..selama ni mira sering ktm tkw dari daerah laen tp kelakuannya malas dktin...sedang dr aceh baru sekali itu :((

      Delete