Curhatan sangat penting tengah malam

January 26, 2014

Akhirnya bahasan itu muncul lagi, tentang kegiatan mahasiswa disni yang slalu dipertanyakan sama teman-teman (saya, dan mereka) yang sedang berada di kondisi yang berbeda. Ah ribet.

Langsung curhat aja *eh ..



kira-kira udah rada ngerti ya maksud di pembuka postingan ini ?? :p . Dan tulisan ini terinspirasi dari pembicaraan beberapa teman yang kayaknya udah mulai eneg digituin *hahahaha *Oppss . Foto diatas saya ambil dari status fb nya temen :D *dankeee ya tikk ;)

Awal-awal dulu saya sempat kesal juga kalau selalu ditanyain macam-macam (hmm..lebih tepatnya dikata-katain sih -_- ). Kalau traveling katanya asik kemana-mana, trus disambung-sambungin dengan lamanya waktu kuliah. Atau karena saya terima beasiswa, kalimatnya agak bergeser dikit, pake uang pemerintah tapi disana jalan-jalan?, seharusnya dana itu disumbangkan ke orang yang lebih membutuhkan, yang untuk study aja gak punya dana (trus sambil nyebutin mahasiswa-mahasiswa indo di negara lain). Speechless.

FH dan Uni punya sistem yang berbeda, saya kurang tau FH gimana, sedang Uni juga tentunya gak smuanya sama. Di kasus saya oktober - januari itu waktu kuliah, februari - maret ujian (tergantung ngambil kapan), april - awal july kuliah lagi, sisanya ujian lagi. Libur? ya dicari kapan bisa dan memungkinkan. Berhubung saya langganan ujian kali kedua, waktu libur saya kebanyakan buat belajar, jadi harus pinter nyuri waktu buat bisa refreshing, dan itu disarankan. Eh iya, akhir tahun juga libur 2 minggu, banyak yang manfaatin waktu ini buat keliling-keliling (kalo gak ada tugas yang ngebet buat diselesain :D )

Kenapa kita bisa jalan-jalan dengan mudah?

1. Visa
Mahasiswa di jerman megang visa schengen, jadi masuk ke negara EU gak perlu mikir ngurus dan ngeluarin duit buat Visa.

2. Kesempatan
Selagi ada kesempatan, kenapa tidak dimanfaatkan. Banyak yang bisa didapat dengan traveling. Ilmu, pengalaman, kenalan, dll.

3. (Banyak) Dana (?)
Depend, kemana dan dengan apa. Banyak teman-teman yang keliling eropa dengan hitchike, setidaknya pengeluaran sangat-sangat berkurang dibandingkan dengan transportasi umum. Dan lagi, di Jerman cukup sering ada discount harga tiket, dan kita selalu berusaha memanfaatkan tiket-tiket murah itu :D . Ada juga yang traveling sekalian conference. Mereka harus hadir di conference tertentu di daerah mana, ya sekalian dimanfaatkan buat jalan. Why not kan :)

4. Suka-suka Gue donk!
Nah yang ini, yang paling banyak jawab setelah ditanyain macam-macam hahhaa. Kita juga manusia, perlu liburan dan hiburan :).

Trus kuliahnya gimana?

Ya itu kembali ke personal masing-masing. Sebelumnya saya pernah nulis, semua hal gak perlu dibandingkan. Si A udah lulus, loe kenapa belum mir? asik jalan-jalan aja! *mulai deh, minta disembur juga >.< . Ada juga kenalan yang membandingkan dia dan saya, yang jurusan kuliahnya rada mirip memang. Dia bilang dia slalu di pustaka, kadang sampe nginap karena harus ngerjain project. WoW

So, sekalian deh, saya jawab kenapa saya belum selesai kuliah, yang normalnya selesai September 2013, tapi kemudian saya targetkan paling telat lulus Maret- Mei 2014. Dan ternyata harus diundur lagi.

Saya gak pinter dan sangat kewalahan dengan materi perkuliahan disini. Ada beberapa mata kuliah yang basicnya saya udah tau, tapi methode approachnya beda, kalang-kabut lah jadinya. Sedang sebagian besar memang hal yang baru. Kenapa gak belajar? ya belajar laaahhh.. Trus ternyata saya salah ngerti isi di buku petunjuk kuliah, jadinya di semester ini saya harus ngambil 2 kuliah lagi, sambil terus-terusan pdkt sama supervisor dan ngharap proposal thesis diterima (5x ditolak euuyy). Walopun gitu, saya masih ngharap bisa lulus Mei depan.

Ada juga yang nanya, kok gak dikasih judul?. Gak smua fakultas ngasih judul, gak smua supervisor ngasih judul, dan gak smua mahasiswa beruntung bisa dapat atau nemu judul dalam waktu singkat. Yang lebih mengerikan lagi, seandainya gak dapat supervisor, seandainya ditengah-tengah research beliaunya pindah atau malah kabur dari institut. Selamat, ngulang lagi!

Iya, saya penerima beasiswa, maret ini habis, dan kuliah belum beres. Mau nangis, situasi gak akan berubah dan bangun tidur tiba-tiba udah lulus. Mau marah ke donatur beasiswa, yeee. Ninggalin kuliah? mudah-mudahan gak, inshAlah bisa selesai.

*bacanya sambil senyum ya, ini ngetiknya sambil senyum jg kok :D

Dear kenalan-kenalan saya dimanapun kalian berada (mau nulis teman kayaknya gak cocok haha). Makasih atas perhatian kalian yang luar biasa itu. Pengennya sih kami juga menanggapinya dengan senyum, jawaban yang friendly, tapi kalian juga salah sih, ngata-ngatain seringnya di waktu kita panik sama kuliah, mood lagi gak bagus-bagusnya :). Iya sih kalian punya hak buat ngomong, tapi baiknya dijaga lah...bikin orang gak enak hati, kesel, gak ada baek-baeknya itu :). Satu lagi, photo. Sering loh kami photo-photo di depan rumah, tetap aja dikomentarin : asik jalan-jalan aja,,kuliah ntah gimana. Kluar dari kamar pun dianggap jalan-jalan ya ;) *kan masih di luar negri miraaa :D

2 hal yang saya pelajari bbrapa bulan terakhir ini;
1. tingkat ke-sensitif-an orang itu meningkat karena thesis.
2. ditanyain kapan lulus itu ternyata lebih menyakitkan dibanding ditanya kapan nikah *hahahaha

Semangat buat semua yang masih akan terus struggling! :)




You Might Also Like

6 comments

  1. Jadi mira kapan nikahnya?
    *disambit mira pake sepeda hahaha*

    Been there (bagian nesisnya) done that (bagian pingin nyabein semua orang yang 'perhatiannya' berlebihan), mir.

    Satu hal yang gw pelajarin dari budaya orang Indo: mereka suka banget komenin urusan orang. Tapi cuman sekedar komen melalui pertanyaan -pertanyaan sensitif biar dia puas aja.
    Kayak mereka nanya kapan lulus?
    Begitu lo lulus emang mereka ngasih kerjaan? Atau mobil? Atau rumah?

    Kok jalan2 mulu?
    Emang kalo lo stay di apartemen, mereka mau ngasih lo duit biar lo seenggaknya teralihkan dari stress tesis?

    Gak usah didengerin orang2 yang kayak gitu mir. Kecuali yang nanya orang2 yang kayaknya bakal ngasih sesuatu ke lo ahahaha.

    Semangat kakak mira!
    *peluk dari wc*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hwuahahahaha *semprot nyanya pake pengharum wc :D

      hanya yg pernah ngalamin ini yg ngerti.

      td ketemu bbrapa mahasiswa baru disni..pada complain hal yg sama hahahaha.

      Orang2 ini bakalan diem cuma kalo dikasih oleh2 nya *oleh2 cabe kali ya :D

      Delete
  2. ini curhat nya sama siapa?

    sama alvawan ?

    #eh

    ReplyDelete
  3. hhm... kebacaannya si penulis udah gemes maksimum ama komen2 riwil semacam itu.. hihihi..
    lumayan paham gimana rasanya ditanya 'kapan lulus?', :D
    easy mir..
    eh klo aq nanya nya kamu kapan pulang..? kalo mau pulang kirim alamat eaa... ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahha, mau semarah apapun, pasti ad aaja yang ngelakuin hal gitu. Semalam baru ada yang bilang, kok bisa lama masternya? soalnya dia cuma setaon dulu ..ihhhhh

      *kan curhat jadinya -_-

      Delete