Cerita Di Penghujung 2013

January 05, 2014

Jauh-jauh hari saya udah plan untuk ngumpul-ngumpul dengan mahasiswa aceh lainnya yang sedang (dan diundang) di Bonn, biasanya agenda utamanya ya makan-makan, ngopi, ngobrol, dan maen. Jadi agenda kali ini sebenarnya gak ada maksud dengan ngerayain tahun baru juga, cuma momemnya aja yang pas.

Itu rencana awalnya...

Malam 30 Desember, dengan menumpang ambulance saya resmi menginap di LVR-Klinik Bonn. Beberapa hari terakhir penyakit insomnia saya makin parah, biasanya bisa tidur walopun telat banget, belakangan cuma bisa 1-3 jam sehari , yang tentunya dibarengi dengan sakit kepala dan demam.

Sekitar jam 12 malam, saya nelp teman di lantai atas, minta obat, dan berujung minta ditemanin ke rumah sakit. Berhubung asuransi ikut meng-cover ambulance , dan saya udah terlalu lemah untuk harus jalan, dan (lagi) saya gak pernah ke rumah sakit jadinya manggil ambulance is the right choice. 5 menit setelah di telp, ambulance datang. Gak langsung dilarikan ke rs juga, tapi diperiksa dulu di ambulance-nya. Baru ketika dianggap serius sakitnya, ambulancenya jalan ke klinik yang (kayaknya) sesuai dengan penyakit si pasien.

Penanganannya juga cukup cepat, langsung di periksa ini itu, ambil darah buat lab, MRI dan sejenisnya, yang smuanya dikerjakan dan beres dalam 2-3 jam. Kalau dulu saya nonton serial House, sekarang saya merasa jadi salah satu pemerannya, apalagi pas diperiksa pake alat-alat / mesin-mesin gitu , beuh..ngeri ternyata. Hasilnya juga langsung keluar, alhamdulillah semua normal

kebayang berada diruangan itu?



Anehnya (eh..aneh gak sih) , selama dirawat saya sempat diinfus dengan pain killer, udah itu aja. Gak ada obat-obatan lainnya - dan gak ada juga segepok resep buat bbrapa hari kedepan.

Ada beberapa hal yang saya anggap menarik seputar rumah sakit disini, at least yang kelihatan di saya.

Selain penanganan yang cukup cepat, juga tidak berbelit-belit ataupun yang kira-kira dapat merepotkan pasien. Saya sempat berfikir, seandainya tiba-tiba perawatnya bilang; "tolong obatnya ditebus dulu ya", nah loh.. Suatu hal yang udah cukup sering saya lihat di negri sono itu, disaat pasien harus diinfus, cairan infusnya harus dibeli dulu oleh keluarga pasien. Alhamdulillah yang begituan gak kejadian. begitu selesai pemeriksaan dan test-testnya saya masuk kamar dan perawat langsung masangin jarum infus bla bla nya.

Gitu juga dengan makanan. Sekitar jam 7.20 pagi, saya dibangunin buat siap-siap sarapan di cafetaria jam 8 nya. Berhubung saya baru tidur sebentar, ya saya lanjutin tidurnya. Akhirnya perawatnya bawa sarapannya ke kamar, kirain cuma itu. Eh g taunya tiap 15-30 menit dia ke kamar dan ngecek makanannya udah habis apa belum, teh hangatnya masih hangat, atau malah udah habis, kemudian diganti dengan porsi yang baru. Sedang untuk makan siangnya, pasien diberikan list pilihan menu makan siang. Jadinya, kayaknya kecil kemungkinan pasien bosan dengan makanan ala rumah sakit (as we know how).

Setidaknya, sebagai pasien yang sebatang kara (tengah malam itu) *halah* , saya gak perlu khawatir kekurangan apapun selama disana. Tapi ya seenak apapun pelayanan di rs, siapa yang betah lama-lama ya :D

Anyway...

Sakit pun harus tetap bersyukur, Allah masih sayang, buktinya saya dikasih sakit, nikmat sehat diambil dan inshaAllah diganti dengan diambilnya dosa. Alhamdulillah :)

Terima kasih untuk yang sudah mendoakan, untuk yang ikut ribet karena harus nganterin, jenguk, merawat dan masakin saya makanan yang luaarrr biasa. Smoga Allah membalas dengan yang lebih baik. Untuk kawan-kawan yang saya undang ke Bonn tapi sayanya malah absen dari ngumpul-ngumpul, lets meet some other time :)

.

You Might Also Like

8 comments

  1. Sebenarnya mau komen mesin yang dalam foto itu, lucu gitu, tapi abis itu saya ketawa sakit perut lihat komen Alvawan.
    Hahahaaaa.....

    ReplyDelete
  2. mesinnya sih lucu ya kak..walopun perasaa pas di dlmnya ga enak banget, apa lagi komen si alvawan hahahahaaa

    ReplyDelete
  3. you know who dek ipsy *sambil cubit2 :p

    ReplyDelete
  4. Waaa....jd alat MRInya ada kartun2 lucu gitu Mir? Kali Mira dianggap anak2 ga? Tp keren jg tuh ceritanya...tahun baruan di RS :P. Cempat sembuh ya Mir...makanya insomnia jgn di pelihara...minum susu anget sblm tidur..qiqiqi...peace Mir :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. G lah kak..itu yg mira dpt di google, yg disini mana sempat mira photo hahaha

      Siapa jg yg suka sama insomnia kak , rasanya annoying kali llo g bisa tdr tu -_-'

      Delete
  5. Mbak Mira cepat sembuh yaaa!!! Semoga masuk sebelum ujian udah sembuh!!!

    ReplyDelete