Gadget : Useful, tapi malah addict?

December 20, 2013

Beberapa waktu yang lalu seorang teman menyarankan saya untuk nonton acara yang namanya "Human Condition" (HC) - reality show asal korea selatan. Selama ini saya cukup sering nguikutin running man (RM), yang memang cukup kocak dan bisa ngilangin stress. Jadinya saya expect, HC ini juga gak jauh beda sama RM. Gak taunya..jauhhh.

So,

Di salah satu episodenya, member HC harus ngelewatin seminggu tanpa hp, internet dan TV. Sebagian bakalan bilang, it wont be hard, sebagian lagi mungkin akan ngerasa hidupnya hampa *ceilah, unorganized, dan lain-lain. Nah, di acara ini, para member benar-benar kelabakan tanpa hp, yang gak cuma sebagai alat komunikasi, tapi juga jadi barang serba guna yang bisa dikatakan wajib dimiliki. Dari mulai transaksi online, email, appointment yang remindernya pasti ter-set di hape, baca berita online, dan masih banyak lainnya. Bahkan, ketika mereka berkumpul dengan kolega/ teman, tema yang mereka bicarakan gak jauh-jauh dari berita yang ada di internet. Tanpa hape, tanpa internet, alhasil gak ada berita, dan gak ada bahasan yang bisa dibahas.

By the time, mereka menyadari, banyaknya penggunaan hape - yang hapenya selalu ada ditangan, mau itu emang beneran sedang dipake, atau cuma sekedar ngecek email, kali aja ada yang masuk and so on - dapat mengurangi frekuensi orang untuk berkomunikasi secara direct . Saat mereka sendiri, bosen gak tau mau ngapain, ujung-ujungnya surfing internet atau maen game di hape. Dan ternyata di kondisi yang kayak gini yang mereka butuh itu adalah teman, kenalan, yang bisa diajak berinteraksi langsung.

Bukan fenomena yang asing lagi, ketika sekelompok orang duduk bersama, pasti ada yang sibuk dengan hapenya sendiri, bagus kalo cuma 1-2 orang, kebayang gak kalo semeja smuanya sibuk dengan gadget masing-masing. Annoying! *sambil mandangin cermin trus banting ke pojokan



Saya sendiri termasuk orang yang udah sangat bergantung sama gadget dan internet. Dari mulai cuma buat nelp, sekarang hape adalah segala-galanya. Email, appointment, reminder bla bla bla, note, music, bahan bacaan kuliah ataupun novel/komik juga tersimpan di hape. Alasannya pas beli hape ini - selain karena waktu itu sedang ngerjain project kuliah dan hape lama KO - biar lebih mobile , mau kemana-mana semua berita diakses, bahan kuliah gak perlu di print lagi ( alasannya go green gitu haha), dan tentunya meeting bisa dimana aja dan kapan aja.

Tapi.... apa itu berarti setiap saat hape itu harus ada di jangkauan kita?

Ketika kumpul keluarga, manfaatkan momen-momen seperti ini benar-benar buat keluarga, bukan malah asik otak-otaik hape, surfing, chatting dll. Reuni sama teman, eh sibuk dengan hape. Deuhh.. dan gak jarang sama-sama lagi online di socmed, trus saling komen di postingan apa gitu *hahhaa. Pas lagi mengendarai motor/mobil..yeee... cari masalah itu namanya -_-. Pas lagi di kelas, dosen lagi nerangin sesuatu, hmm.. sekali-kali gpp ya :D *daripada ketiduran *alasaaann



Bukan berarti gak boleh pake hape juga, di jaman sekarang ini, untuk saya pribadi, bakalan sangat sulit untuk gak pake hape.

Ada satu kalimat yang cukup sering saya dengar, mendekatkan yang jauh, menjauhkan yang dekat. Err... mari dekatkan yang jauh, begitu juga yang dengan yang dekat dengan kita. Gunakan teknologi, manfaatkan, tapi gunakan sesuai kebutuhan, jangan dilebay-lebaykan :p



You Might Also Like

4 comments

  1. hahaha kami pernah kak, duduk ber tujuh dan sibuk sama gadget masing2 tiba2 hening.

    ReplyDelete
  2. Seperti mendapat sebuah pencerahan, setelah membaca postingan ini..
    Nice Post kak !!

    ReplyDelete
  3. alhamdulillah kalau berguna :)

    ReplyDelete