Do it as you wish, but don't harm other!

December 10, 2013

Ada dua hal yang sering saya perhatikan di eropa sini, yang saya sendiri gak habis pikir. Dan dua-duanya berhubungan dengan anak kecil , mau itu balita ataupun remaja. Intinya, anak di bawah umur.

Yang pertama, merokok di samping anak kecil. Mau disamping atau di ruangan yang sama.

Saya sendiri against yang nama rokok, perokok? saya againts kelakuan mereka yang merokok. Efek samping dari merokok sendiri udah terpampang dimana-mana. Tapi tetap aja masih ada yg ngerokok. Well.. terserah sih. Tapiii.. bisa gak ngerokok itu di tempat-tempat yang cuma dipenuhi oleh perokok juga. At least, efeknya gak "nyentuh" orang lain. Situ yang ngelakuin, situ juga yang ngerasin efeknya. Fairnya kan gitu.

Nah.. sering saya temui disini, ibu-ibu muda, sambil menggandeng anaknya, atau dorong kereta bayi, trus ditangannya ada rokok. Saya gak bilang merokok melanggar peraturan negara (iya kah? ) , tapi ngerasa gak sih, itu si anak kecil kena imbas nya juga, not to mention other people around. Kebayang gak ya mereka, kalau gara-gara mereka merokok, si anak kena penyakit apa gitu, naudzubillah. Sanggup ya mereka ngeliat anaknya sakit? grrr





Kalau orang dewasa, bisa langsung complain, atau pindah tempat agak jauhan dari si perokok tadi. Tapi si anak itu gimana? yang bayi masih di kinderwagen gimana mau bilang coba -_-'.

Umur memang gak ada yang tau, tapi apa mereka gak bisa ngebayangin, ketika anaknya besar, eh mereka nya sakit-sakitan misalnya, whats the point? gak bisa hidup senang dan dalam keadaan sehat sama anak-anaknya kelak.



Duuhh...

Hal lainnya yaitu pas nyebrang jalan. Biasanya tentu kita nyebrang jalan pas traffic light nya merah, dan lampu tanda "berjalan" nya nyala.

Lagi-lagi, ini yang hampir tiap hari saya lihat di daerah tempat saya tinggal, daerah pinggiran di ex ibukota jerman ini, yang isinya mayoritas immigran, yang anak-anak mudanya gak jarang nyimeng seenak jidat di pinggir jalan. *mendadak promosi negatively

Tadi misalnya, pas mau ke biblio, ada ibu-ibu muda (lagiiiii >.< ) yang nyebrang jalan pas lampu masih hijau sambil dorong kereta bayi. Hwuaaaa... mikir donk ibuuu >.< . Parahnya lagi, tadi itu si ibu hampir ketabrak sama mobil. Muka si ibu klihatan takut, panik, tapi beliau malah marah-marah sama si mas driver *eh.



Ini bukan kali pertama kejadian kayak gini, dan udah terlalu sering ngeliat orang bawa bayi (yang seringnya selalu dalam keadaan terburu-buru) nyebrang jalan seenak jidat gitu. Seriously, yang ada dalam pikiran saya, if you wanna kill yourself, do it alone, no need to bring other with you.

---

Ketika kita punya kabar baik, sesuatu yang menggembirakan, indahnya dirasakan bersama-sama, berbagi dengan sesama. Tapi kalo ini?? -_-' *sembur perokok pake kuaci*

You Might Also Like

2 comments

  1. Sekalian pake iler mir, biar seru, kekekeeee..

    ReplyDelete
    Replies
    1. :D ilernya udh nyatu sama kunyahan kuaci kak :D

      Delete