Story from My 2nd Home ; Sarajevo

October 16, 2013

Reminder : Perang di Sarajevo itu udah belasan taon lalu usai, kotanya cantik, dan sekarang termasuk salah satu tujuan wisata dunia.

Setelah 4 tahun minggat dari negara yg satu ini, walopun setaon kemudian perasaan udah gak enak aja ..pengen cepat-cepat balik, dan setelah 2 tahun sok sibuk di sini, akhirnya.. alhamdulillah, oktober 2013 ini saya bisa kembali menginjakkan kaki di negri yang status "keamanan dan kemakmuran" nya masih sangat dipertanyakan oleh teman-teman indo saya. Sarajevo, Bosnia and Herzegovina

Baru sekali ini juga perjalanan saya berasa lebih seram dari biasanya. Seram dalam bayangan aja sih, saya ke Bosnia dan transit di Belgrad, Serbia. Nuansa di airport sini juga ntah kenapa rada2 buram, padahal ya normal-normal aja :D

Setelah 3 jam perjalanan, sekitar pukul 10 malam waktu setempat, saya tiba dengan sehat dan selamat ( pake terharu gitu pas turun dari pesawat, dan dengar bahasa yang sangat familiar di kuping beberapa tahun yg lalu - walopun udah gak terlalu ngerti jg haha ), dan kembali menghirup udara Sarajevo, melewati lenggangnya jalan ..dari Ilidza hingga ke Bascarsija.

Well, gak jauh beda dengan tujuan saya pas ke copenhagen dulu, tujuan saya ke sarajevo juga untuk ketemu sama teman2-teman lama, berada di lingkaran orang-orang sarajevo itu sendiri, kangen duduk dan berdiam diri di mesjid Begoa, jalanan adem sepanjang Grbavica, dan tentu saja.. buregdzinica dan cevapcici nya -yang halal inshaAllah :).

Hari pertama di sana saya langsung ke ex kampus yg lokasinya udah pindah cukup jauh dari zentrumnya Sarajevo. Semua serba baru, tapi feeling di dalamnya, gak jauh beda dengan yg dulu. Sarapan disana yang serba turkish, trus lanjut ketemu dosen-dosen S1 dulu.

Sebelum pulang, sempatin diri buat nebeng photo di kampus :D


Surprisingly, dosen-dosen yang udah tua (maaf) pun masih pada ingat dengan saya. Walopun rada yakin sih ingatnya karena seringnya saya main ke ruangan mereka karena ketiduran di kelas :D. Reaksi mereka pas ketemu sukses bikin saya kegirangan sampe hari ini :D

Ada yang langsung ngajak ngopi - perasaan dulu gak gila ngopi deh, turkish caj sih iya , ada yang ngajak nyelesain soal-soal matematika - yah si bapak, ingat aja matematika saya amburadul :D , ada yg dengan senyum merekah ngajak dan dengan setengah memaksa minta saya netap disana lagi, dan yang paling banyak.. nuduh saya lanjut PhD disana - yeee..master aja belum beres pak :D'

To-do list selama di Sarajevo


Demi kenyamanan dan memperjelas kondisi short visit ini, jelas yang namanya to-do list harus disiapin - dengan beberapa penambahan ini itu selama disana.

Begoa Mosque , hampir tiap ashar dan maghrib saya usahakan di sini, kalaupun gak sempat jamaah dan harus sholat sendiri, feeling ademnya slama di sini tetap sangat amat kerasa. Mesjid ini juga biasanya kita jadiiin meeting point (lokasinya di bascarsija, zentrumnya Sarajevo), janjian sama siapa aja enaknya disini, yaa..karena emang juga dekat sama tempat ngopi :D

Mesjid Begoa di malam hari


Sabilj - Bascarsija


Burek dan cevapi, hmm.. dua menu khas negara ini. Rugi bnr kalau udah sampe sini tapi gak pernah nyoba. Kalau ada yg pernah nyoba bureknya turki yang ada di bakery, jelas beda. Namanya aja yang mirip, rasanya wayy..too far lah dari punya nya sarajevo. Setelah makan, udah pasti alangkah baeknya diakhiri dengan kopi.

Nah..Kopi dari Bosnia, atau lebih dikenal dengan nama Bosanska kahva, bukan sembarang kopi. Lebih keras dari espresso , makanya di nampannya, selain gula juga tersedia lokum, manisan yg kadang super manis, jadinya bisa nutupin pahitnya si kopi.

Bosanska kahva - Kopi Bosnia


Dan sudah pasti, ngopi itu enaknya rame-rame :D



Alamnya Sarajevo itu gak kalah cantiknya dengan daerah-daerah lain di eropa. Dan ini diakui sama beberapa turis asal indo dan malay yang bertebaran di sana (kaget pas tau ada turis-turis itu :D ). Jalan setapak nan rimbun di Grbavica, slalu jadi tempat favorit, gitu juga dengan Vrelo Bosna. Cakepnya bikin betah dan gak pengen pindah dari situ..Walopun lokasinya cukup jauh, jalan kaki mungkin bisa sejam (kalau tipe jalan org indo, bisa lebih kayaknya) , tapi jelas-jelas worth it buat dikujungi.

salah satu sudut vrelo bosne


Nah..yang terakhir di to-do list itu.. ini yang parah sebenarnya. Bukan nama, tapi banyak nama harusnya. Gara-garanya pas ketemu ntah siapa aja, mau di kampus, bascarsija, tetap aja saya gak ingat nama mereka siapa. Jadi merasa bersalah, mereka nyapa dengan sumringah, saya malah gak ingat nama mereka. Terutama salah satu kenalan, yang rada anehnya, cuma cerita tentang beliau yang saya ingat, selebihnya nihil. kacau bener -_-'.

4 hari disana, Alhamdulillah bisa meng-cover rasa kangen 4 taon ini. Sehari sebelum idul adha, saya kembali mendarat di bonn.. ya..kembali ke dunia nyata sebenarnya :D

Smoga suatu saat nanti, bisa kembali ke rumah yg satu ini. InshaAllah :)



Hirschbergerstrasse, 15 oct 2013
Missing this home already :'(

You Might Also Like

8 comments

  1. Pertanyaan yg sulit haha, nama daerah itu bang.. g kepikiran sampe kesana mira..knp namanya itu :D

    ReplyDelete
  2. mira apa beda kosovo dan sarajevo? apakah negara ini mengirimkan duta nya dalam miss world muslimah 2013?hahha pertanyaan ngak penting ya. tapi ini tulisan yang sangat menarik

    ReplyDelete
  3. Mir.. gimana si nasib abang ganteng di tmp ngopi?

    ReplyDelete
  4. Sepertinya walaupun negara bekas perang, tapi banyak bangunan yang dipertahankan seperti aslinya. Soalnya lihat foto-fotonya, kotanya sepertinya tertata dengan rapih. Nggak ada bekas-bekas perangnya ...

    ReplyDelete
  5. b' Ariel hahaha asli penting kali pertanyaan tu :D. danke danke :)

    dek ipsy nasibnya ntahlah..susah bnr mau moto dia hahaha

    b.azhar exactly!. bekas perang tetap ada di beberap daerah, tapi pembangunan disana makin maju kok :)

    ReplyDelete
  6. cantik-cantik kali pemandangannya ya, jadi pingin kesana

    ReplyDelete
  7. hayukkk kak..mira juga pengen banget balik kesana lg :)

    ReplyDelete