Long Transit..what should I do?

September 20, 2013

Terinsiprasi dari tulisannya b' ariel soal delay yg biasa banget terjadi di indo :D. Kurang lebih intinya bakalan sama, bedanya tujuan saya nulis ini bukan buat delay, tapi transit yg terlalu lama.

Transit terlalu lama itu bisa terjadi karena memang cuma itu jadwal perjalanan yg ada, atau emang sengaja "menjerumuskan" diri ke situasi itu. Pas pulang ke Aceh kemarin, dengan pertimbangan gak mau terlalu lama transit di KL ( yahh..walopun akhirnya justru lamaaa bgt di kl nya) , saya milih penerbangan yg mengharuskan untuk transit 9 jam di Doha, Qatar. Begitu juga pas balik ke Jerman.

Nah... kira-kira, bisa ngapain selama transit itu?

Eh bentar,, sebelum itu, sekedar berbagi pengalaman aja nih ya.. Pas masih di frankfurt, saya ngaktifin dual clock yg ada di hp. Tujuannya, supaya gak kelabakan pas nyampe Doha, yang waktunya beda. Di hp emang otomatis waktunya berubah, tapi seringnya saya panikan dan gak yakin dengan jam yg muncul di hp. Dual clock ini juga salah satu cara saya mengantisipasi ketinggalan pesawat *ceritanya pernah hampir ketinggaln gara2 pas dari aceh ke malaysia jam ditangan gak dimajuin 1 jam -_-.

src : here
Trus, pas udah nyampe di lokasi transit, hal-hal yg pertama yang bakalan saya lakukan adalah :
1. Cek gate penerbangan berikutnya.
Bukan langsung ke gate jg, cukup sekedar tau, arah gate nya. In case saya ketiduran pas lagi duduk nunggu penerbangan berikutnya, atau keasikan belanja sampe g sadar waktu udah mepet. Biasanya kalau kondisi kayak gini, saya bakalan panik dan gak jelas jalan kemana nyari arah gate.

2. Cek waktu.
Misalnya kasus saya kemarin ini. Nyampe di Doha jam 11 malam, berangkat lagi jam 8 pagi. Kondisi normalnya saya bakalan cek jadwal sholat subuh untuk daerah tersebut. Misal jadwal sholatnya 2 jam lg, mending cari tempat duduk yg gak jauh dari mushalla. Selama 2 jam sebelum sholat subuh, saya bisa istirahat atau jalan2 ala kadarnya buat peregangan setelah sekian jam di pesawat. Begitu selesai sholat subuh, baru deh bebas buat ngapain aja :D

3. Cari tempat duduk strategis.
Strategis dalam artian dekat kemana-mana, ya ke tempat belanja, ya ke resto atau cafe - jadi kalo mendadak lapar mudah nyarinya , dan dekat ke toilet. Cari tempat senyaman mungkin, kayak kemarin itu, saya lebih milih untuk duduk di lantai , dan disamping banyak banget penumpang yg tidur ( tidur dalam posisi tidur di lantai, hahaa..berasa di rumah aja), cafe gak jauh, toilet tinggal jalan 5 menit, deket kemana-mana

4. Ngambil visa on arrival
Ada juga yang sengaja berlama-lama transit di suatu negara, supaya bisa sekalian ngeliat-liat tempat menarik disana. Misal Turki, bisa dengan visa on arrival (kabarnya sekarang gak perlu visa lagi ya? ), malah ada teman yang pengen banget ke inggris, dia terbang ke Indo via airport inggris, dan akhirnya bisa sekedar nghirup udara sana :D. Niat bener memang, but worth it lah.

Oke...selama transit nan lama, bisa ngapain aja?

1. Belanja , atau sekedar window shopping.
Transit di daerah yang sebelumnya belum pernah kita kunjungi, belanja souvenir atau melihat barang unik bisa jadi pilihan. Tapi gak juga selama 9 jam transit kerjaan cuma belanja aja, bangkrut! :D

src : duty free
2. Membaca
Untuk yang suka membaca, pasti buku salah satu benda yang wajib ada di dalam tas. ngabisin waktu sambil membaca slalu menyenangkan. Gak jarang saya juga beli buku bacaan di bandara, walopun harganya lumayan mahal, ntah kenapa bosan aja klo g ada bacaan

3. Browsing
Bandara international biasanya menyediakan free wifi, jadinya..manfaatkan! :D

4. Tidur
Ini bisa dijadikan solusi ngabisin waktu, tapi hati-hati kebablasan, jangan sampe gara-gara keenakan tidur trus ketinggalan pesawat, bisa bahaaayaa!

5. Makan..atau sekedar ngopi
Nyobain makanan yg biasa disajikan di tempat baru itu juga menyenangkan, so use your chance. Atau sekedar ngopi, lebih menyenangkan lagi ini :D, ngopi sambil membaca atau sambil browsing.


Di transit 9 jam kemarin, saya berhasil ngelakuin semua hal di atas, Alhamdulillah gak ketinggaln pesawat karena ketiduran :D , udah ngelakuin smua, tapi tetap aja masih ada sisa waktu sebelum boarding lagi.

Transit lama pun, jadi gak membosankan :)



Bonn, 00.45

You Might Also Like

10 comments

  1. baiklah akan saya lakukan, kakak mira.

    ReplyDelete
  2. eh ada yg ketinggalan Nya, ngeliatin kiri kanan , siapa tau ada cakep :D

    ReplyDelete
  3. mir, kalau transit sendiri akan terasa lamaaaa kali. beda rasanya kalau ama yayank :P

    ReplyDelete
  4. jiahaahhaha..dont expect this answer :D

    ReplyDelete
  5. Nice tips, Mira. Thanks. Ntar kalo ngalami transit yang selama itu, udah punya rekomendasi list to do deh. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama2 kak, alhamdulillah kalo bermanfaat :)

      Delete
  6. makasih byk buat masukannya
    saya rencana mau berangkat ke Paris via KUL dgn transit doha bulan oktober ini
    saya milih penerbangan yg 8 jam transit di doha.
    kira-kira perlu buat visa kalau kita hanya di airportnya saja?

    ReplyDelete
  7. sama-sama :)
    Kalau untuk transit kayaknya dimana-mana gak perlu visa, kecuali emang berencana untuk kluar dari airportnya :)

    ReplyDelete