Indahnya Ramadhan di Jerman

July 27, 2012

Jangan dibayangkan seindah ramadhan di tanah suci - yg sampai saat ini hanya bisa saya hayalkan, seindah di tanah air bersama keluarga dan orang-orang tercinta. Indah.. tapi dari sisi yang berbeda.

Ini Ramadhan ke dua selama di Jerman, kedua juga selama musim panas. Beberapa taon yang lalu, saya pernah ngerasain puasa selama autumn dan winter. Dan itu sangat menyenangkan, dingin, waktunya juga singkat ^^

--

Jujur saja, beberapa bulan sebelum ramadhan saya udah mulai khawatir. Ramadhan selama summer , yg artinya puasa sekitar 17 - 18 jam sehari, berbarengan dengan final akhir semester, pasti akan sulit. Tapi Alhamdulillah, menjelang Ramadhan, seakan-akan smua kekhawatiran itu hilang. *oiya..isunya sih taon 2014 puasanya pas di puncak summer...cieee..19 jam yaaaa *glek

Ada perasaan gembira yg luar biasa di awal Ramadhan ini. Padahal hari pertama ramadhan bareng dengan final pertama saya yang hasilnya sepertinya bakalan hancur parah hehehe (mudah2an gak , amiiinn :) ). Tapi ntah karena sedang puasa, gak ada perasaan stress, sedih bad mood setelah ujian. Alhamdulillah . *nangis belakangan aja :D

Hari-hari saya selama ramadhan gak jauh beda dari biasanya. Ngalong alias tidur telat, bahkan gak jarang tidur pagi. Bukan..saya bukan belajar juga :D, mata suka ngotot dan gak bisa diajak kerjasama, jadinya yaa..ngalong. Tapi ini juga jadi suatu keuntungan selama ramadhan.

Jadwal ifthar sejauh ini sekitar pukul 9.30 malam, dan isya sekitar pukul 11.30-an. Artinya..isya dan tarawih baru selesai sekitar pukul 00.00 , bisa lebih bisa kurang.

Sahur

Nah, berhubung subuh sekitar pukul 3.30an, jadinya untuk tidur pun - versi saya ni ya- gak memungkinkan. Kalau tidur, artinya kemungkinan sahur dan subuh bakalan kebablasan. Jadinya, siap maghrib saya cuma buka seadanya banget, trus lanjut ngerjain hal-hal yg bisa saya kerjain, ntar sekitar pukul 1 - 2, saya lanjut ifthar yg tertunda tadi sekaligus sahur. Kalau saya makan pas ifthar, pasti gak akan sahur, kalo saya gak sahur..belum tentu kuat puasa selama 18 jam. Jadinya ya, ifthar dan sahur disamakan deh :p . Kalau di rumah (Aceh), saya cukup malas makan sahur. Masakan apapun kayaknya gak bakalan tertelan jam segitu. Tapi beda dengan disini, karena belum tidur, jadi aman makannya :D

Ifthar

Saya dari keluarga yang iftharnya selalu tersedia berbagai jenis makanan dan minuman. *smua ngotot pengen ini itu* Banyak jenisnya! eh..kebanyakan kadang2 -_-' . Kalau sore, di sekitar Darussalam - tepat saya tinggal- , bakalan banyak orang yg berjualan berbagai jenis bukaan. Disini??? hehhee.. Bukan gak kangen dengan kondisi di sana. Tapi saya justru having fun dengan kondisi ifthar disini. Saya benar2 ngerasain indahnya berbagi (menu ifthar :D ) . Gak jarang saya dapat menu bukaan dari teman2 non muslim disini. Kadang saya buat masakan2 simple, dan benar2 senang ketika ngeliat mereka nyicipin walopun sekedar :).

Nah, hari ini ceritanya saya lagi rajin dan masak banyak. Tapi sayangnya, masakannya unexpectedly super pedas. Temans pada complain..mira pedaassss!!! . Tapi mereka tetap makan dengan lahap. Ntah karena lapar, ntah karena emang enak banget *halah *, ntah karena gak enak ngeliat saya yg udah masakin, eh malah gak dimakan :D :D

Ah ya.. Kalau di Bonn sendiri, tiap weekend ada event buka puasa bersama dengan masyarakat indo yang tergabung dalam pengajian Indo Muslim Bonn (IMB) .Selain ifthar, ada kajian, dan tentunya silaturrahmi dengan muslim lainnya. Indah kan? :)


Tarawih

Ada beberapa mesjid di Bonn, tapi saya belum pernah kesana. Untuk tarawih?? saya prefer untuk tarawih di rumah. Terutama karena tarawih selesainya tengah malam, dan mesjidnya agak jauh dari tempat saya.

Kebayang indahnya sholat tarawih di Mesjid Alfalah sigli. Dulu kok gak berasa indahnya ya :p , alias lebih sering malas daripada rajinnya. Disini?? tarawih sendiri pun terasa sangat indah :) * walopun gak jarang ada iringan music disco dari tetangga :D *

Godaan selama puasa??

Beberapa hari yang lalu, saya sempat drop, ntah karena capek, ntah karena puasa dan panas, ntah karena emang udah masanya saya sakit (ehh?? ). Tapi karena cuma seharian di rumah, saya tetap puasa. Ada teman yang datang bawa ice cream dan beberapa makanan enak lainnya :, kebayang kan, siang2 terik, dapat ice cream..beuhhh.. enak banget kayaknya :D. Maksud hati dia mau makan ice creamnya bareng saya, tapi berhubung saya puasa, dia balik malam harinya, baru deh kita makan sama2 :)

Di postingan yg lalu, saya jg nulis tentang dialog saya dengan seorang teman yg keep insisting saya buat buka puasa, sambil nyodorin pasta super enak *kayaknya :D* plus air mineral dingin.

Sejauh ini saya gak melihat itu sebagai godaan sama sekali. Ketika si teman nawarin dan nyaranin saya buat buka puasa, saya menganggap itu hanya salah satu bentuk care nya dia, ngeliat saya, panas2, capek siap ujian, sempat2in ketemu dia sebelum pulang, tapi masih puasa. Saya g mau berandai2, dia punya misi lain dibalik tawaran buka puasa misalnya. Ah..udah ah.. gak usah berandai2. Saya tidak menganggap itu godaan, and thats all matter :)

Bentar..tapi klo saya ngeliat postingan minuman berbuka dari Indonesia, itu jaauuhh lebih menggoda dibandingkan segala godaan disini :D


Target selama Ramadhan

Kalau di Aceh selalu ada orang yg mengingatkan, tarawih sana, tadarus jangan lupa..ini jgn lupa, itu jangan lupa. Disini, ada juga yang mengingatkan, tapi ya beda. Gak akan ada yang tau kan saya ngapin di rumah?*saya tinggal sendiri dan tetangga smuanya non muslim yang justru lebih sering nanya;" kok gak pernah masak mira?" 

Target selama ramadhan kali ini gak jauh bedalah sama sebelum-sebelumnya. Karena rada khawatir dengan puasa nan panjang ini, banyak target yg harus diabaikan. Yang paling utama tarawih gak boleh tinggal, sahur wajib, tadarus lancar, silaturrahmi juga gak boleh kurang (baca : hadir di tiap undangan buka puasa bersama :D ) , rajin-rajin nelp keluarga (yang keseringan diabaikan karena yg disana kecapekan jd gak bisa ngomong lama-lama -_-' ), dll. 

Seindah apapun ramadhan diluar, kalau keseringan, balikin feeling indah itu juga akan susah. Secara sadar atau gak sadar, g jarang jadi ngebandingin dengan kondisi ramadhan di rumah, suasana buka puasa yang selalu rame dengan suara si krucils, suara azan dari mesjid (yang klo disini cuma bisa dengar dari azan app atau youtube), tarawih berjamaah, dan masih banyak kegiatan ramadhan lainnya. 

***

Ketika kita kehilangan sesuatu hal, kita akan baru menyadari bahwa itu sangat berharga. Mungkin itulah yang saya rasakan sekarang. Bukan berarti puasa di rumah bersama keluarga tidak indah, tapi mungkin saya gak menyadari, momen2 bersama orang2 tercinta akan selalu menjadi hal yang terindah :)

Ketika kita melihat sesuatu secara positive, maka yakinlah, apapun yang kita lihat itu akan terlihat lebih indah. Semoga begitu seterusnya



Bonn
(masih)sambil nunggu imsak di hari ke 8 Ramadhan

You Might Also Like

6 comments

  1. "Ketika kita melihat sesuatu secara positive, maka yakinlah, apapun yang kita lihat itu akan terlihat lebih indah" like this mir.. :)

    chaaayoooo ya miiiir, keren kali ah mira.. ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha..lagi sadar via..klo gak, tulisan aku gak jelas dan banyak ngaconya kan :D :D

      Delete
  2. wah, selalu menarik ni baca tulisan2nya k'mira. oya kak, ntar kapan2 minta izin sharing kehidupan disana ya.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh silahkan :), ini lagi sadar nulisnya, makanya g ada kalimat ngaco :D

      Delete
  3. toyibah? udah 3 kali puasa 3 kali lebaran nggak di kampung? saluuut! saya mah ngotot biarpun merantau, lebaran tetep pulang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah..klo ada kesempatan, kapanpun pasti pulang lah, ini gak pulang krn emang sama sekali gak memungkinkan :)

      Delete