Dialog Saya dan 3 Wanita

July 26, 2012

Tulisan kali ini, berisi tentang dialog saya dan 3 perempuan lain. Saya tidak bermaksud menyombongkan diri, menunjukkan pada semua orang tentang siapa saya *apa yang mau ditunjukin ya :D. Intinya..dialog antara saya dan mereka cukup menarik dan lumayan mengejutkan untuk saya, diawal-awal tinggal di Jerman


Dialog 1 - Kampus

Pertama kali saya melihat student ini semester lalu, cukup menggembirakan bisa ketemu dengan muslimah lainnya, di kelas yang selalu didominasi oleh laki-laki. Sempat beberapa kali saya melihatnya semester ini, tanpa kerudung. Sempat terfikir, mungkin dia orang yg berbeda. Dari caranya bersikap juga jauh berbeda dari yg saya ingat. Beberapa hari yang lalu kita ketemu lagi, dan ntah gimana, akhirnya bahasan kita jadi tentang kerudungnya dia

Student 1 :
Mungkin kamu ingat, semester lalu saya pakai jilbab. Kamu gak pengen tau kenapa saya buka jilbab??

- saya hanya diam, menunggu dia melanjutkan pembicaraan

Saya mengalami perlakuan sangat tidak menyenangkan, dengan teman kuliah ataupun teman di tempat kerja. Saya tidak punya teman, struggle sendirian disini, orang-orang dari negara saya ( salah satu negara di Asia yg mayoritas penduduknya muslim) menganggap saya perempuan gak bnr. Di sana semua perempuan masih harus tinggal di rumah, menikah, dan berumah tangga ketika tiba waktunya - atau ketika sudah dijodohkan.

Kamu pasti ngerti kan,gimana susahnya kuliah disni, sendiri. Kebayang kalo orang-orang disekitar pun ngejauhin, jaga jarak, dan terang-terangan bilang mereka gak nyaman dengan saya berkerudung ini. Banyak yang takut, saya yang berasal dari negara itu, agama saya islam, yang kebayang cuma satu, ter***s. Banyak perlakuan tidak menyenangkan lainnya. Sampai akhirnya saya mutusin untuk buka jilbab, dan semuanya kembali seperti yang saya harapkan. Semua teman bersikap sangat baik, ramah dan menyenangkan.

- saya masih diam, mencoba lebih berhati-hati sebelum berkomentar.

Diskriminasi?


Dialog 2 - Cafe


Seorang teman yg saya kenal dari kursus bahasa setaon yang lalu. Dan ini merupakan pertemuan terakhir kita sebelum yang bersangkutan kembali ke negaranya

Student2 : Mau makan apa?? Pasta gmn?? Ok?
saya : Its ok, saya puasa, jadi kamu makan aja :)
Student2 : Ohh..sh*t! Cuacanya ini terlalu panas mira, kamu jangan nyiksa diri gitu. Ya udah, aku pesanin pasta + iced tee??
Saya : Nope, saya puasa :)
Student2 : kamu puasa walopun hari ini kamu ujian?? gila...saya tau itu kepercayaan kamu, tapi gak segitunya juga. Saya tau ada pengecualian, supaya kamu gak puasa

Saya : karena sakit, orang yang sudah tua, wanita yang haid bla bla bla
Student2 : yang pasti karena puasa selama summer berarti..17-18 jam? trus..karena kamu tinggal di Bonn, kamu kuliah di Uni Bonn - yg saya tau selalu bikin kamu gila dari semester lalu. You have so many reasons not to fast! Some water?? *sambil nyodorin air mineral dingin
*sebagian teman di Jerman cukup tau dengan kondisi saya disini. I keep complain :p

Saya : saya masih puasa :)
Student2 : ayah saya terkadang puasa juga, saya gak tau tahun ini, tapi tahun lalu iya..hmm..kalo september -oktober dia puasa (winter di eropa). Saya g tau alasan beliau untuk puasa apa, untuk show up?? pamer ke yg laen mungkin.
Saya : Haa..ayah kamu muslim??
Student2 : Keluarga saya muslim. Tapi saya sedikit berbeda dari kamu. Saya percaya Tuhan itu ada, Dia yang mengatur alam semesta. Thats all!
Hidup itu cuma sekali Mira, nikmati sekarang.. jangan sampe kamu nyesal belakangan. Pastanya enak.. mau?? *masihhh aja ya ;))

Sampai sebelum kita berpisah pun, dia masih ngingatin saya untuk tidak memaksakan diri puasa sebulan penuh. Kalo puasa terus2an, kapan kamu bisa menikmati hidup??? dan puasa itu gak sehat! (setelah dijelasin, udah g sengotot sebelumnya sih :) )

Kurangnya pemahaman? Saya juga tidak berhasil menjelaskan -__-'. Dan saya menganggap isi pembicaraan dengan si teman, complainnya dia dengan puasa saya, lebih kepada khawatir.. karena dia care (in her own way tentunya )


Dialog 3 - somwhere out there

Tiap ketemu, kita selalu membahas hal-hal simple di sekeliling kita. Bisa dibilang kita dari dua "Dunia" yang berbeda. Tapi Nyambung!

Student3 :
mir, saya ditanyain, kenapa puasa, emang harus gitu? saya jawab..seharusnya iya, tapi kembali ke pribadi masing-masing. Sama halnya ketika saya ditanya, kenapa gak berkerudung?? jawabannya ya sama. ....... *diselingi bbrapa bahasan lanjutan*
Saya Islam, saya percaya Tuhan, saya puasa, tapi saya juga party, saya minum alkohol. Itu saya. Ketika orang nanya " identity" saya, ya itu!

Teman saya ada yg heran pas saya bicara sama kamu (Me), kok bisa?? nyambung gitu?? gak didikte macam2??liat aja jilbabnya dia (jilbab saya maksudnya). Trus saya bilang aja, selama dia gak ganggu saya, saya gak ganggu dia, ya kita ok2 aja, iya kan?? Btw.. emang sih, saya aja kaget, kita kok nyambung ya :D :D

- saya cuma senyum *pura2nya lembut kali lah senyumnya :p. "Memudahkan" keyakinan???


Diketiga dialog diatas, saya cukup takut untuk mengeluarkan komentar yang dapat menimbulkan kesalahpahaman. Kesimpulan saya : saya harus lebih banyak baca. Jika ada yg menanyakan dan mempertanyakan keyakinan saya, saya harus bisa menerangkannya dengan cara sederhana, yang bisa mereka terima. Semakin "extreme" jawaban saya, semakin takutlah mereka dekat dengan Islam. Wallahu'alam.

Bersyukurlah berada di negara yang mayoritas muslim,bisa beribadah dengan tenang, tapi bukan berarti berhenti belajar tentang Islam, belajar dan perlahan menerapkan dan mengenalkan ke orang-orang sekeliling. Bersyukurlah untuk yang berada di komunitas/negara minoritas muslim, kita mendapat kesempatan untuk bisa mengenalkan Islam pada sesama, kita jadi punya keinginan lebih untuk belajar Islam , otherwise, how you gonna explain about it.

Seorang teman pernah mengingatkan ; menasehati itu baik.. tapi menjadi tauladan itu lebih baik.

Mohon maaf jika ada kalimat yang kurang berkenan




You Might Also Like

10 comments

  1. Senangnya di Indonesia. Ketika kita puasa, yang non muslim masih menghormati, bahkan ada yang berusaha tidak makan minum di depan kita. Gak kebayang kalo saya disodorin pasta sama iced tea. Hmmm...

    Memang harus banyak belajar untuk memahami Islam, bukan cuma kulitnya. Dan harus belajar lebih banyak lagi untuk menjelaskan tentang Islam.

    ReplyDelete
  2. wah, merinding jg ni baca komen2 yang begituan. salah2 ngak kuat iman nahan godaan.
    salut deh buat kakak, keep istiqamah.. :)

    ReplyDelete
  3. astaghfirullah, mudah2an gak ada salah mengartikan postingan ini :). Dialog 1, jujur kaget dengarnya, pernah dgr sebelumnya, cuma dengar langsnug dr yg ngalami, jauh lbh ngeri, dialog 2 - sama halnya ketika ditanya, kok g minum alkohol? , dialog 3, itulah yg banyak terjadi :). Mudah2an kita semua dijauhkan dari hal2 tercela.

    Ntar kapan2 update soal puasa, unbelieveable indahnya puasa disini :)

    ReplyDelete
  4. semangaaat miraaaa... \(^o^)/
    salut untuk mira.. (^_^)b

    ReplyDelete
  5. hampir semua muslim yg puasa pas summer pasti ditanyain Mir, kalo aku sih gak pernah mau berdebat atau diskusi terlalu panjang sama yang nanya karena starting point pemahamannya pasti udah beda. Kita beragama karena iman, sementara kebanyakan atheis/agnosis yang nanya ke kita itu gak percaya konsep keimanan. Kemaren di pengajian Groningen ini dibahas sih, jawab aja ada dua alasan: pertama itu kaidah/perintah Allah dan kedua itu izzah atau kebanggaan sebagai manusia. Setuju, kita harus banyak belajar lagi ni...hahahaa

    ReplyDelete
  6. iya, itu emang sangat normal. Aku gak nganggap tawaran makan dia pun sebagai godaan, justru merasa dia itu care dan khawatir aku sakit habis ujian, panas2, dan puasa ;). She is a good friend of mine :)

    Aku jawab yg sama juga, kenapa aku g nambahin komen (respon aku thadap pendapat mereka) di tulisan ni?? aku cuma pengen share dialog2 itu,dan g pengen orang salah ngerti tujuan aku. Dan sejauh ini, aku ngeliat itu. Astaghfirullah..

    ReplyDelete
  7. Mungkin Mira yang ngalamin sebetulnya bisa lebih syok dari yang baca tulisan ini. Tapi kita perlu pahami bahwa, ya memang dari dulu udah digariskan: islam masuk dalam keadaan asing, dan keluar juga dalam keadaan asing. Di Eropa itu sudah terjadi real. Di Indonesia keliatannya juga akan menyusul. Tidak bisa kita pungkiri bahwa akan jadi asing (sudah dalilnya begitu), tapi bisa kita perlambat proses keterasingannya itu dengan... apa ya? apa dong Mir?

    ReplyDelete
    Replies
    1. dengan..hmm..dengan apa ya bal? :p

      Delete
  8. Aku juga sempet bingung pas ditanya kenapa puasa sama temen2 italia dan negara lain. Dan iya ya mir, walaupun udaj dijelasin kita ga bisa makan dan minum apa2, mereka tetep aja usaha, "Isyana, masa' makan coklat aja ga boleh sih?" Hahaha

    ReplyDelete
  9. hahaha, iya..dan kita bnr2 harus mutar otak buat jelasin se-simple mungkin :D , sama aja kayak kejadian pas aku ditanyain, kenapa gak rayain natal :D .

    ReplyDelete