Petualangan 5 Sekawan

April 08, 2012

Ini adalah petualangan kami, 5 sekawan *halah* , asli serambi mekah, belajar di negri hitler, ingin melihat sisi lain dari negeri bekas penjajah itu (hadoh bahasanya :D)

Petualangan disini adalah petualangan si teman selama jalan2 tanpa pasport, dan petualangan saya dan bebeapa teman lainnya yang hampir harus menginap di Venlo :D

Saya dan 4 teman lainnya plan ke negara tetangga itu tgl 31 maret - 1 april. Tapi....malam keberangkatan, salah satu dari kita baru sadar, kalo pasportnya ketinggalan di rumah. Dan rumahnya itu........ 8 jam naik Train dari rumah saya :)

*hening*

Pergi gak pergi gak pergi gak.. itu yg ada dipikiran si teman, mau pulang pun tiket yg udh dibeli itu dari Den Haag ke kotanya si teman. Gimana donk??? Akhirnya..dengan modal nekat, si teman akhirnya brangkat juga, pisah dengan saya dan teman2 yang memanfaatkan Semester tiket sampe perbatasan Jerman - Belanda.

Bisa dibayangkan gimana perasaan si teman?? kalo tiba2 ada polisi ngecek pasport gmn? klo tiba2 di kereta diperiksa Pasport gmn??? gimana?? gimana??gimanaaaaaaaa?? arrrgggggghhhhhhhhhh *yg nulis agak lebay :D

Sesuai rencana saya dan teman2 lainnya kembali berkumpul di Den Haag, dari sana kita lanjut ke Leiden, untuk kemudian by bus ke Lisse (keukenhof) <-- mau liat bunga tulip (yg blm mekar pas kita datang :p )

Setelah keliling..keliling..keliling... kita balik ke Den Haag, pengen ketemu sama kawan2 lain yg perform Likok Pulo di Pasar Malam Indonesia, malamnya kita lanjut ke Groningen. Besok paginya..kita lanjut ke tujuan utama kita, Giethoorn . Trus sorenya lanjut ke Amsterdam, cuma buat photo di central stationnya yang menawan dan I amsterdam yang katanya fenomenal itu :p

-- selama jalan2 disana..ya kita jalan2..layaknya jalan2.. yahh....gak kayak ada perasaan "ketakutan karena g bawa pasport" jg :D

Berhubung saya blm confirm keadaan terakhir si teman, saya g tau cerita lengkapnya selama dia dalam perjalanan dari Den Haag ke kotanya itu. tapi palingan yaaaa g jauh2 lah dari perasaan deg2an takut diperiksa Visa/ Pasport.

Nah...habis antar si teman pulang, saya dan teman2 lainnya juga pulang ke kota kami. Dari Amsterdam kita menuju venlo, yang berbatasan cukup dekat dengan NRW, negara bagian tempat kami tinggal dan belajar. Selama di Train, saya gak kepikiran sama sekali untuk me-ricek jadwal kereta dari Venlo - Bonn. Sampai akhirnya, salah satu teman nanya.. kereta teakhir dari venlo jam berapa?? saya dgn tenang jawab...harusnya kan ada terus ya.. Setelah di cek lagi, eh tnyata kereta terakhir adanya ja 22.05 , sedang kita nyampe venlo 22.14 (klo g salah).

tenang..tenang... nyoba nenangin diri, dan mulai cari kereta lain ke daerah lain yg dekat2 ke jerman. Nihil! hadoohhh!!!gimanaaaaaaa????

Solusi 1, dan satu2nya (waktu itu) ya nyari hostel terdekat, termurah, terpercaya *ehhh *mau jalan2 murah kok malah jadi malah ya...hiks. Setelah nunggu beberapa saat, ada petugas station yang lewat, dan kita beraniin diri buat nanya any other way to get back to Germany(agak2 ngeri dengan anjing disebelahnya huhu). Dan si petugas bilang, coba tanya langsung sama masinis kereta yang akan tiba 30 menit lagi, siapa tau mereka bakalan mau bawa kalian sampe perbatasan (minimal).

Ceritanya..tu kereta datang dari arah Monchengladbach (germany), tapi dia bakalan balik tanpa penumpang. Jadilah kita tunggu kereta itu datang, sambil jalan ke arah luar station, kali aja dekat2 situ ada hostel


22.55 , kereta itu nyampe dan saya langsung menuju ke arah si masinis (kirain masinis..eh g taunya petugas atau security gitu).

Me : Wir moechten nach Deutschland fahren .... kalau memungkinkan, saya dan teman2 boleh gak numpang kereta ini. <--masih dengan deutsch yg amburadul
Masinis (gadungan :D) :(*&^%$#@%$^&*() <-- jawab pke bahasa belanda
Me : *ngulang rikues saya pke english*
Masinis (gadungan) : NO! No Way!
Me : pleeeeaaasseee.. we need to get back there..

*salah satu teman datang dan nanya auf deutsch, saat bersamaan masinis beneran datang*

Masinis : sampe mana?? <--- auf deutsch sebenarnya :D :D
Me & si teman : egal (terserah) , duisburg, dusseldorf .. yg penitng udah masuk jerman aja.. di NRW pokoknya
Masinis : Ok, monchengladbach!
Me & temans : OK, vielen vielen dank <-- dengan muka memelas, masih agak panik (klo g dikasih numpang)

Akhirnya kita semua naik ke kereta. tapi berhubung kereta ini gak berhenti di station manapun lagi, semua lampu di kereta dipadamkan.

Ptaarrr <-- pura2nya bunyi lampus dipadamkan

Kita berempat, dengan kondisi yang udah agak tenang, duduk di kereta, sambil melempar pandangan ke luar jendela, ah..bulan (yang hampir) purnama, bintang2 berkerlipan dikejauhan..saya membayangkan, klo si teman2 di sebelah saya tiba berkata : auuuuuuuuu <-- brubah jd serigala gitu hehehehe, hayalannya parah! :D

Yang sebenarnya terjadi : waktu itu kita udah mulai sedikit rileks (udah mulai ketawa2 lagi ingat kejadian malam itu), rasa takut tadi udah mulai hilang.. dan kita pun sadar, tiap kita jalan2, selalu ada unexpected thing happened , Alhamdulillah..kali ini kita ga sampe harus menggelandang lagi :)


Lewat tengah malam, kami sampai di Duisburg, menumpang semalam di rumah teman, karena kalo balik ke Bonn pun..saya pastilah menggelandang malam itu (no home for 2 days in bonn gitu lah pokoknya :D )

*pengen upload photonya..tp ternyata kita g punya photo ber 5 ..yasudahlah :)


PS : Bahaya klo g bawa pasport.. petualangan nekat si teman di atas, jangn ditiru ya :)


Bonn, 07.04.2012
Saat yang lain main game, saya nulis aja lah ^^

You Might Also Like

1 comments

  1. ooo,.. ini ya kisah klean yg naek kreta hantu itu,..
    hiiii -_-'

    ^^

    ReplyDelete