Belanda Trip (1)

February 15, 2012

Liburan winter 2012 ini saya dan aida akhirnya memutuskan untuk jalan2 di Belanda, sedang kawan2 yang lain masih sibuk dengan ujian dan banyaknya tugas yang harus disubmit menjelang ujian sekalipun.

Winter holiday pertama selama di jerman.

Jumat, 10.02.2012

Sekitar jam 7 am saya jalan menuju Bonn hbf. Setelah umsteigen beberapa kali, sekitar pukul 2.30 pm saya sampe di Oldenburg. Aida dari dessau udah duluan nyampe bberapa menit sebelumnya. Kita mutusin untuk ketemu di Olden, berhubung rifki ada kuliah disini, trus ntar bareng ke Belanda nya.

Rifki ini salah satu mahasiswa aceh, setaon pertama kuliah di olden, dan skrg di taon kedua lanjut di Groningen <--- double degree klo g salah :p . Nah..saya dan aida bakalan nginap di tempat rifki, dan rifki bakalan ngungsi ke tempat laen..hehe

Setelah makan di salah satu toko kebab di olden, jalan2 sebentar nghabisin waktu sambil nyari2 kaos kaki dkk <--tlalu dingin disini , akhirnya kita ke uni olden buat jemput rifki. Bhubung saya beli tiket gruppen Niedersachen, jadi rifki g perlu beli tiket laen.

Jm 7.30 pm, kita naik kereta ke Leer, perbatasan dengan belanda, dan dari sana kita lanjut dengan kereta lain, kali ini kita harus beli tiket One way nya belanda, dari perbatasan sampe ke groningen.

Cuaca di Belanda pun gak kalah "ganas" nya dibanding di Olden, dinginnya bikin beku pokoknya. Padahal cuma - 2 waktu itu. Di bonn yang winternya tanpa salju taon ini, saat -10 Alhamdulillah saya masih tahan untuk jalan ke kampus. Tapi di groningen...brr...bekuuu!!

Sesampai di groningen, eh..di stw nya rifki..yang pertama kita lakuin adalah masak. Si tuan rumah langsung nyiapin nasi goreng. Yummi.. apalagi dimasakin :D :D


Sabtu, 11.02.2012

Sebagai traveler, harusnya kita udah punya plan, mau kemana, ngunjungin apa aja, and so on. And us?? benar2 g punya plan. Cuma bisa bilang..pengennya ke Den Haag, Amsterdam, Rotterdam, Volendam, dan beberapa kota lain yg sekedar lompat dari mulut tapi g jelas mau ngunjungi apa di sana.

Tujuan pertama kita, Den Haag. Disana kita rencana mau sekalian ketemuan sama Nidi, temannya aida yang kerja di Den Haag. Begitu kluar dari kereta, udara dingin dan menusuk-nya belanda langsung kerasa. Unglaublich dinginnya. Padahal tadi sebelum berangkat, saya udah nyiapin segala peralatan perang musim dingin ini (yahh..walopun gak lengkap smua sih :D)

Sambil menunggu Nidi, kita kluar dari Central station, dan langsung ketemu dengan frozen lake alias danau yang membeku karena dinginnya winter ini. Lumana sunny hari itu, tapi se-sunny apapun, yang namanya dingin tetap aja dingin :p

Sekitar 30 menit kmudian Nidi datang bareng Stephany, si blasteran austria dan afrika selatan nan cantik and talkative. jadinya jalan2 kita makin rame.

Berhubung saya dan aida ngerasa benar2 udah beku, kaki udah mulai sakit dan g berasa - alias agak2 mati rasa- kita mutusin buat cari sepatu winter buat aida, dan sarung tangan buat saya, niatnya juga mau beli sepatu..tapi ujung2nya saya milih beli another kaos kaki tebal, jadinya pke triple kaos kaki :D

Nah, market ini (lupa namanya) bisa dibilang sama dengan Pijaca -nya Sarajevo. Layaknya pasar traditional yang menjual segala jenis barang layak jual. Dari mulai sepatu yang harganya kisaran 5 euro - puluhan euro, baju2 murah , makanan dll. Yang bikin saya senang, ada yang jual gamis, jilbab, dan rok panjang. Alhamdulillah.. bukan di jerman g ada, cuma..saya g tau dimana. Dan Alhamdulillah lagi, harga pakaian muslim di market ini cukup terjangkau. Sebagian pengunjung perempuan yang saya temui juga pada berjilbab. Subhanallah..sesaat berasa ga kayak sedang di benua yang muslimnya minoritas ini. Suatu saat saya pasti balik kesini, ke market ini hehehe

Menjelang pukul 2pm, kita yang udah mulai starving, heading back to zentrumnya Den Haag. Di dekat sana ada Chines Town, tapi g cuma toko2 china dengan produk2 china nya, tapi juga ada yg menjual aneka ragam makanan Indonesia dengan harga yang relatif murah banget. Namanya Ming Kee , restoran kecil (relatif kecil untuk dibilang resto kali ya) yang cukup ramai dikunjungi. Begitu masuk, mata langsung mentok di risoles, lapis legit, dan baaanyak lagi jajanan lainnya *slurp*

Yang kepikiran cuma bakso, udara dingin kayak gini enaknya makan bakso yang pedasss banget. Tapi ujung2nya malah saya pilih nasi pke sate ayam, plus ditambah bbrapa lauk rumahan yang menggiurkan.

Siap makan dan sholat, kita langsung berangkat ke Amsterdam.

*ntar ya..di part 2 nya :) *

You Might Also Like

0 comments