being muslim here....

January 04, 2012

Saya dan orang2 jerman.. ah..lebih tepatnya saya dan teman2 non muslim disini, krn cuma bberapa jerman yg saya kenal, lainnya dari negara2 lain. Itu yang ingin saya bahas kali ini :p

Selain komunitas muslim Indonesia, saya cuma kenal bberapa muslim lain disni, selebihnya, ya non muslim..dan kebanyakan teman2 kampus saya.
Awal2 cukup ngerasa sulit beradaptasi dengan mereka, mulai dari pertanyaan2 mereka yang kadang suka ngasal, gak jarang mereka bcanda soal agama (apapun). Yang paling sering mungkin soal kebiasan seorang muslim, dari mulai pakaian, ibadah, social life

Diawal2 mungkin mereka gak nyadar kalo saya suka ngilang di jam2 tertentu. Sampai akhirnya mereka nanya. Sholat, jawab saya waktu itu. Dimana?? di dekat taman, ada ruangan kosong bla bla bla.. Mungkin karena blm lama kenal, mereka terima aja jawaban saya, gak pke nanya macam + gak dibecandain mcm2 jg

Jilbab, kenapa saya pake jilbab warna2 yg berbeda tiap hari? Apa ada aturan tertentu, apa mungkin cuma boleh warna2 itu. Jawab saya, sama dengan cara kalian berpakaian, tiap hari beda kan? nah..jilbab saya juga gitu..saya pakai senada dengan baju saya <--- simply done :)

Salaman dan segala ritual kalo baru ketemu. Karena almost all di setiap kelas yg sama ambil isinya cowok, mereka kadang suka men-generalisasikan, saya == cowok. Jadinya bisa dengan tenang nyentuh tangan misalnya.. dan itu2 bnr2 gak nyaman. Kadang saya suka datang telat atau duduk dipojokan, agak2 jauh deh dari teman2 itu. By the time, akhirnya saya bilang, maaf.. saya gak bs salaman, dan tolong jangan meluk2 gitu... Tanggapan mereka, Something about Islam? . Ya :), jawab saya. *seharusnya dari dulu saya bilang gitu ya

Gimana dengan keseharian saya selain di kampus?
Berhubung banyaknya tugas, setiap ada ngumpul2, party atau apapun..saya almost gak pernah datang. Kecuali gathering yg di organize sama pihak institute untuk anak2 semester 1. Walopun kita bisa ngobrol, ngopi, sampe berjam2.. yang ini bisa dibilang "save"

Beberapa sempat nanya, alasan saya gak pernah ikut selain krn tugas. (baru2 ini)Saya jawab dengan jujur, kalau gak ada cewek lain, saya gak nyaman. Pada heran, emang ada yg salah kalo cuma sendiri cewek..hehe. Trus..saya jg blg agak2 takut dengan orang yg ditangannya ada alkohol. Mereka kaget, mungkin yang ada dipikiran mereka saat itu, ni anak makin lama makin aneh deh :D

Jadinya cukup sering, tiap ada invitation, di ujung message bakalan ada " kamu satu2nya cewek yang diundang...atau... kita bakalan minum alkohol loh ... atau. gpp kan klo gak ada cewek lain?? " hehehe

Pernah juga sekali di party ultahnya teman, sekitar jam 9 saya udah pulang. Itu udah telat menurut saya, tanggapan teman2 saya?? "you r in germany, nothing gonna happen" <--- yang namanya cewek pulang malam sendiri itu...gak baek! Sampe akhirnya saya dianterin hehehe..

Yang bikin saya bnr2 kaget..mereka menilai islam itu dari saya. Kebanyakan gak pernah punya teman muslim, malah ada yg gak pernah liat cewek berjilbab, dan tentunya gak ngerti soal islam. Yah..benar jg sih.. Orang2 non muslim tentu menilai islam itu dari orang2 muslim itu. Baik tidaknya penilain mereka terhadap islam, tergantung dengan baik tidaknya perilaku muslim itu sendiri.

Kalau ditanya sulit tidaknya tinggal disini.. itu tergantung. Intinya jangan mempersulit, tapi bukan berarti mempermudah.
Kalau kata teman saya di Aceh; kalau kita ditanya soal keyakinan, jawab aja : Bagiku agamaku, bagimu agama mu :)


lennestr, 03.01.2012
Missing home and being with girls so much :p

You Might Also Like

3 comments

  1. salam kenal kkaaak.. :)
    saya rizka, mosa leting 11..

    (=__=') keren bgt kak, bisa studi di jerman..
    hhe.., someday.. rzka pengen juga kesana.. ^^

    ReplyDelete
  2. salam kenal rizka :)

    doain ya..mudah2an study kami2 disini lancar :)
    ayo semangat..inshaAllah rizka bs kesini jg :)

    ReplyDelete
  3. Amiiin... ^^
    smngat kak smngaat..!!

    ReplyDelete