Di Restoran Indo .. soto dan alcohol??

September 04, 2011

Ceritanya beberapa hari yg lalu, Anja - salah satu student ngajak makan di resto indo yg ada di dekat sini. Dia tertarik karena sebelumnya tmn2 Indo pernah bawa sate ayam ke tmpt les, so..penasaran ..dia pengen nyoba menu2 indo laennya.. Ya udah.. sktr jam 7 pm berkumpullah kita di halte dkt resto itu.

They're wondering what kinda food they gonna eat, Me?? wondering which one should i choose? soto? tongseng? sate?? hehehe

Suasananya resto cukup nyaman, bangku2 + meja panjang layaknya warteg - atau warung2 makan di daerah pedesaan mungkin. Agak2 ribet buat milih menu, krn saya sendiri gak bs ngejelasinnya (either english or deutsch), dan tmn2 jg gak dapat gambaran menunya seperti apa, totally fremd. Saya dan bbrapa teman akhirnya mutusin milih soto ayam, tongseng, dan Ikan rica2 *sluurpp..ikannya enak banget .. Teman2 yg lain almost milih yg sama, plus sate tentunya.

Kalau dari makanan semua hampis sama pilihannya, justru saya kaget sama minumannya, tnyata ada juga minuman alkohol - selain jus buah2 tropi dsb.

Kenapa saya kaget?? karena saya ngebayangin ini resto benar2 indonesia ala saya, pdhal mungkin kalo di kota2 besar pasti ada disediakan jg minuman beralkohol dkk

Sekitar jam 8.30 saya tanya sama mas Kellner nya, tmpat buat sholat, bhubung udah masuk waktu magrib, dan saya yakin kita bakalan kluar dari resto itu agak malaman. Saya diajak ke erdgeschoss , tmpt penyimpanan barang2, disana ada sedikit ruang kosong yg bisa saya pakai buat tempat sholat. Dan si mas itu juga langsung ngasih saya tikar sebagai sajadah.

Selesai sholat saya baru liat kiri kanan, pas di belakang saya itu ada deretan minuman alkohol, gak ngerti deh apa namanya, wine? bir? atau sejenisnya? no idea.. Di sisi lain penuh dengan menu2 masakan resto itu.

Nah..disni muncul pertanyaan di kepala saya, hukum sholat saya td itu seperti apa ya?? *anyone knows the answer..please let me know ya

Back to resto.

Salah seorang tmn pengen nyoba minuman alkohol asal indonesia. Disitu saya baru tau tnyata ada, dari Bali. Cuma..... di resto itu gak ada, cuma ada arak/ tuwak asal China , dan itu kadar alkoholnya 40 %. glek .. jangan2 pas pulang kwn2 ini pada mabok smua lagi.

Satu persatu mulai nyoba, dan mereka satisfied...enak, segar..ah..apapun lah itu.. intinya mereka satisfied , dan si mas Kelner nyuguhin gelas ke 2. Minum lagii.

Saya dan teman2 indo??? Alhamdulillah masih terhindar dari hal2 yg seperti itu.

Ah..dulu ibal (sepupu saya) pernah bilang, duduk semeja dengan org yg minum alkohol pun dilarang. haduuuhhhhh...gmn iniiii.. alhasil, bentar2 saya ke kamar mandi lah (ok.. sbnrnya saya jg muntah2 stlh makan, apa krn masuk angin atau perut saya kaget dengan santan dkk??), nelp lah (kluar dr resto), mau pulang jg gak berani sendiri - mau bareng yg laen maksudnya.

*justru waktu di resto turki, pas tmn minta white wine, empunya langsung blg gak ada..eh..kirain di resto ini jg sama

Sama kejadiannya waktu selesai dinner (sekalian ifthar) di resto turki, teman2 pada ngajak ke bar. Haiah.. emang ya..kapan pun dan dimanapun, ujung2nya alcohol.. Untuk kesekian kalinya jg saya nolak utk join mereka. Saya jelasin alas an saya ke anja, dan Alhamdulillah dia ngerti, so..dr resto indo dia gak nanya apa2…justru nawarin diri buat ngantar saya ke rumah (selain gak mungkin pergi ke bar, saya jg agak2 “mabok” makanan indo td..hehe)

Sama dengan pengalaman saya hampir 4 taon di Sarajevo, mungkin karena mayoritas tmn saya dulu muslim, palingan klo ngumpul cuma ke café. Banyaknya bar di Sarajevo jg sejauh mata memandang, tapi kawan2 non muslim cukup pengertian utk cari tmpt ngumpul yg lbh appropriate.

Terlepas dari saya yang udah pernah tinggal di luar negeri sebelumnya, yang ingin saya sampaikan sebenarnya :

kita boleh tinggal dimana aja, bergaul dengan siapa aja, belajar dan beradaptasi dengan budaya yg ada (budaya asing misalnya), tapi bukan berarti kita langsung begitu saja ikut dengan budaya tersebut, dengan kebiasaan mereka. Jika itu benar kenapa gak, tapi ketika itu menyalahi aturan?? No Need !!! Apalagi kalo sudah menyalahi aturan agama.

Takut gak ada teman?? *hwuaahhmm *nguap2 deh saya *

Escherstr, 03.09.2011

You Might Also Like

2 comments

  1. Kellner nama orang ato sebutan buat waiter sih? *bingung plus ragu*

    ReplyDelete
  2. hehe..kellner itu pelayan laki2 alias waiter maksudnya :D

    ReplyDelete