Memasuki minggu ke dua di jerman

August 12, 2011

Masih belum ada yg tlalu special utk diceritakan, blm ada another unexpected story yg mau saya share. Masih tiap hari pp Nippes – Hansaring (yg jaraknya cuma satu stasion itu..alias dkt banget), tiap sore (agak2 g terima jam 9 malam dibilang sore :( )masih mikir menu iftharnya apa, tiap sahur cuma bs mandangin menu2 yg ada tapi akhirnya cuma minum doank, hingga minggu kemarin ketika saya sedang di DB untuk buka akun . *tetap bukan cerita yg tlalu special

Sambil menunggu Frau Dover, saya dan teman2 Aceh lainnya duduk di lobby. Di sebelah saya ada 2 orang ibu2 paruh baya yang sedang surfing di sbuah peta daerah Koln. Mungkin karena menyadari saya yang jg orang asing, si ibu A (anggapalah bgitu) mulai mengajak saya berbincang2. Simple questions at first, ah.. ini kesempatan bagus buat saya *pikir saya waktu itu, udah lama banget gak bcakap2 auf english. Lama2 kelamaan pertanyaannya gak makin ribet sih, tp sayanya yang makin ribet.. English saya yang semakin pas2an, dan aksen saya yang sudah bercampur aduk, membuat kedua ibu itu kewalahan kali ya ngertiin saya.

Disini baru saya ingat,saya pernah bersumpah *eaaa* begitu saya menjejakkan kaki di jerman *halah*, mungkin bahasa jerman saya gak bakal sebagus yg laen, gak bakal sefasih orang jerman itu sendiri, tapi minimal ketika saya berbicara dengan bahasa jerman yang seadanya itu, akses jermannya itu klihatan. Pertanyaannya, emang klihatan?? GAK!! ^^’ , trus.. ?? Gimana mau dapat aksen kalo di kelas cuma diam doank :(((

Beberapa hari terakhir saya memang lbh banyak berlatih speaking sama si ibu empunya rumah, maklum, di bangunan ini Cuma si ibu yg sering ketemu, gak jls apa ada penghuni laen atau gak. Sampai tadi siang waktu saya mau konfirmasi ulang klo mungkin ada bbrapa teman yang bakal datang dan mungkin jg nginap *unexpected… Cuma blh 1 orang paling yg bs nginap :(( *, si ibu bilang klo dia gak nyangka saya bisa bahasa jerman sefasih orang jerman itu sendiri cukup lancar, dan aksen jermannya udah klihatan dikit banget

Ah..seandainya si ibu tau perasaan saya..pengen dah si ibu tu saya peluk sangking gembiranya. Walopun english saya semakin berantakan, saya masih gak berani cas cus di kelas, minimal di rumah ada satu orang yg udah mengakui. That’s more than enough for now ..fufufu


Escherstrasse,11 Ramadhan
1 Jam menjelang ifthar

You Might Also Like

2 comments

  1. Jam 9 nyari ifthor? Trus sahur jam brapa? Roman2nya panjang ya siang harinya..Jam 9 nyari ifthor? Trus sahur jam brapa? Roman2nya panjang ya siang harinya..

    ReplyDelete
  2. hehehe..lumayan, jam 4 subuh, jam 9 maghrib.. *glek

    ReplyDelete